Kompas.com - 08/10/2021, 09:00 WIB
Ilustrasi Bunion Ilustrasi Bunion

KOMPAS.com - Kaki merupakan bagian tubuh manusia yang berfungsi sebagai alat gerak, yaitu untuk berjalan, berlari, serta menopang tubuh agar tetap berdiri saat beraktivitas.

Setiap manusia memiliki bentuk kaki yang berbeda karena bentuk kaki dipengaruhi oleh faktor genetik. Hal ini kadang kala menyebabkan gangguan pada bentuk kaki.

Salah satunya, terdapat kelainan tulang kaki yang menyebabkan ibu jari kaki condong ke arah jari kaki kedua.

Seiring berjalannya waktu, kondisi ini akan mengubah struktur tulang yang normal dan membentuk tonjolan, yang disebut bunion.

Baca juga: Bunion (Benjolan Pada Kaki): Penyebab, Cara Mencegah, dan Mengatasi

Pada tahap awal, benjolan bunion tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, jika dibiarkan maka bunion akan menyebabkan jari-jari kaki berdesakan sehingga timbul rasa sakit.

Bunion dapat terjadi pada siapa saja, tetapi lebih sering terjadi pada wanita terutama yang menggunakan sepatu ketat dan sempit sehingga bunion dapat berkembang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bunion yang semakin parah dapat menyebabkan penderita sulit menggunakan alas kaki dan berjalan karena benjolan menjadi lebih besar dan terasa menyakitkan.

Gejala

Mengutip dari Mayo Clinic, gejala bunion di antaranya:

  • Muncul benjolan keras pada bagian luar pangkal ibu jari kaki
  • Terjadi pembengkakan atau kemerahan yang disertai nyeri di sekitar sendi ibu jari kaki yang terkena
  • Kaki yang terkena biasanya mengalami kapalan karena jari-jari kaki saling bergesekan
  • Rasa sakit yang berkelanjutan atau rasa sakit yang datang dan pergi pada area kaki yang mengalami bunion
  • Gerakan ibu jari kaki menjadi terbatas
  • Rasa sakit semakin terasa ketika menggunakan sepatu
  • Ibu jari kaki yang mengalami bunion mengarah ke jari-jari kaki yang lain

Penyebab

Ibu jari kaki terdiri dari dua sendi, sendi terbesar dari keduanya adalah sendi metatarsophalangeal (MTP).

Sendi metatarsophalangeal terletak di antara tulang metatarsal (tulang panjang pertama kaki) dengan tulang phalanx (tulang pertama jari kaki).

Baca juga: Gangguan Kaki Pada Penderita Diabetes dan Cara Mencegahnya

Melansir OrthoInfo, bunion terjadi ketika tulang yang membentuk sendi MTP bergerak keluar dari keselarasan.

Kondisi ini menyebabkan sendi MTP menjadi lebih besar dan menonjol dari bagian dalam kaki depan sehingga ibu jari kaki tampak masuk mengarah ke jari kaki kedua.

Bunion awalnya berukuran kecil, tetapi seiring waktu akan semakin parah jika penderita terus menggunakan alas kaki yang ketat dan sempit.

Dikarenakan sendi MTP melentur ketika kaki melangkah maka semakin besar bunion akan semakin menyakitkan dan sulit berjalan.

Faktor risiko

Dikutip dari Cleveland Clinic, berikut beberapa kondisi yang meningkatkan risiko mengalami bunion:

  1. Memiliki riwayat keluarga yang mengalami bunion
  2. Memiliki kelainan bawaan pada struktur, ukuran, dan bentuk tulang jari kaki
  3. Sering menggunakan sepatu ketat, hak tinggi, atau terlalu sempit yang menyebabkan jari-jari kaki berada pada posisi yang tidak tepat
  4. Memiliki riwayat penyakit radang sendi, seperti rheumatoid arthritis

Komplikasi

Dirangkum dari Mayo Clinic dan OrthoInfo, sendi MTP yang membesar dapat menyebabkan bursitis, yaitu peradangan pada bursa.

Bursa merupakan kantung berisi cairan pelumas yang berfungsi untuk mengurangi gesekan antara tulang, tendon, dan otot saat melakukan gerakan.

Baca juga: 5 Penyebab Telapak Kaki Sakit Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari

Peradangan ini menyebabkan nyeri kronis dan radang sendi jika tulang rawan yang menutupi sendi mengalami kerusakan akibat gesekan sendi.

Selain itu, bunion juga dapat menyebabkan hammertoe, yaitu lengkungan abnormal pada sendi tengah jari kaki yang disertai nyeri, dan metatarsalgia.

Metatarsalgia merupakan peradangan atau pembengkakan disertai rasa sakit pada bagian metatarsal (telapak kaki).

Diagnosis

Melansir Healthline, bunion biasanya dapat didiagnosis dengan pemeriksaan fisik, yaitu melihat langsung benjolan pada ibu jari kaki.

Dokter juga akan menggerakkan ibu jari kaki ke depan dan ke belakang untuk mengetahui rentang gerak jari yang terkena bunion.

Dokter mungkin akan melakukan rontgen jika bunion dicurigai terjadi karena cedera atau kelainan bentuk jari.

Rontgen dapat memeriksa keselarasan jari-jari kaki dan mencari kerusakan pada sendi MTP, serta membantu dokter menentukan tingkat keparahan bunion.

Jika diperlukan, dokter akan melakukan tes darah untuk memastikan apakah benjolan disebabkan oleh arthritis atau radang sendi.

Perawatan

Dikutip dari Mayo Clinic, bunion dapat ditangani secara bedah dan nonbedah. Berikut penanganan nonbedah untuk mengobati bunion:

Baca juga: Hammer Toe

  • Istirahatkan kaki yang terkena bunion
  • Menggunakan alas kaki dengan sol yang empuk agar jari-jari kaki memiliki ruang gerak yang cukup
  • Menggunakan belat atau penyangga jari kaki agar jari dapat kembali ke posisi normal dan mengurangi tekanan pada bunion
  • Memberikan obat pereda nyeri, seperti paracetamol, acetaminophen, ibuprofen, atau naproxen
  • Memberikan suntikan kortikosteroid pada ibu jari kaki yang meradang untuk meredakan rasa sakit
  • Kompres dingin ibu jari kaki yang terkena bunion untuk mengurangi pembengkakan dan nyeri

Jika penanganan nonbedah tidak membantu mengatasi bunion maka terdapat beberapa prosedur bedah yang dapat dilakukan untuk mengobati bunion, di antaranya:

  • Meluruskan ibu jari kaki dengan menghilangkan sebagian tulang
  • Mengangkat jaringan bengkak pada area sendi yang terkena
  • Menyelaraskan satu atau lebih tulang kaki depan ke posisi yang lebih normal untuk memperbaiki sudut abnormal pada sendi ibu jari kaki

Penderita bisa saja kembali berjalan dengan kakinya setelah melakukan operasi.

Namun, pemulihan penuh pascaoperasi dapat berlangsung selama berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan.

Untuk mencegah bunion kembali kambuh, penderita disarankan untuk menggunakan alas kaki dengan ukuran dan bentuk yang tepat.

Hindari penggunaan alas kaki yang sempit dan runcing, atau tinggi setelah melakukan prosedur operasi.

Baca juga: 4 Cara Menjaga Kesehatan dan Kekuatan Tulang

Pencegahan

Menggunakan alas kaki yang tepat dapat membantu mengurangi risiko terjadi bunion. Gunakan alas kaki dengan ukuran yang tidak terlalu sempit dan sol lembut.

Hindari penggunaan alas kaki yang runcing pada bagian ujungnya, serta alas kaki dengan hak tinggi untuk menghindari tekanan berlebihan pada bagian depan kaki.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Nyeri Haid
Nyeri Haid
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
PENYAKIT
Nyeri Ulu Hati
Nyeri Ulu Hati
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
Penyakit Addison

Penyakit Addison

Penyakit
11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

Health
8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.