Kompas.com - 16/10/2021, 09:00 WIB
Ilustrasi pemeriksaan mata, glaukoma, gangguan mata. Glaukoma adalah satu penyebab utama kebutaan di dunia. SHUTTERSTOCK/ALPA PRODIlustrasi pemeriksaan mata, glaukoma, gangguan mata. Glaukoma adalah satu penyebab utama kebutaan di dunia.

KOMPAS.com - Glaukoma adalah kondisi kerusakan saraf optik yang sering disebabkan oleh tekanan tinggi atau tidak normal di mata Anda.

Kondisi ini dapat terjadi pada semua usia, namun lebih sering terjadi pada orang dewasa dan menjadi salah satu penyebab utama kebutaan bagi lansia.

Baca juga: Glaukoma: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

Jenis

Mengutip WebMD, glaukoma dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

Jenis utama

  • Glaukoma sudut terbuka
    Merupakan jenis glaukoma paling umum yang terjadi ketika struktur di mata terlihat normal, tetapi cairan tidak mengalir keluar seperti yang seharusnya.
  • Glaukoma sudut tertutup
    Cairan tidak mengalir normal karena ruang pembuangan antara iris dan kornea terlalu sempit sehingga dapat menyebabkan penumpukan tekanan di mata secara mendadak.

Jenis lainnya

  • Secondary glaucoma
    Terjadi saat kondisi lain seperti katarak atau diabetes menyebabkan tekanan tambahan pada mata.
  • Normal-tension glaucoma
    Terdapat bintik-bintik buta dalam penglihatan atau saraf optik yang rusak meskipun tekanan mata masih berada dalam kisaran rata-rata.
  • Pigmentary glaucoma
    Sedikit pigmen atau bagian berwarna dari mata masuk ke dalam cairan di dalam mata sehingga menyumbat saluran drainase.

Gejala

Berdasarkan WebMD, gejala glaukoma akan bervariasi tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisi Anda, antara lain:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Penyebab Glaukoma dan Cara Mencegahnya

  • Terdapat bintik-bintik buta yang tidak merata
  • Kelainan mata seperti tunnel vision dalam tahap lanjut
  • Sakit kepala
  • Sakit mata
  • Mual dan muntah
  • Penglihatan kabur
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Mata merah

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami gejala di atas untuk mencegah terjadinya komplikasi glaukoma. .

Penyebab

Dilansir dari Mayo Clinic, glaukoma dapat terjadi akibat faktor-faktor berikut:

  • Kerusakan saraf optik
  • Peningkatan tekanan di mata
  • Penumpukan cairan di dalam mata
  • Sistem drainase mata yang tidak berfungsi dengan baik
  • Infeksi mata yang parah
  • Penyumbatan pembuluh darah di dalam mata
  • Kondisi peradangan

Faktor risiko

Berkaitan dengan penyebab glaukoma, risiko Anda mengalami kondisi ini akan semakin tinggi jika:

Baca juga: 5 Gejala Glaukoma Sesuai Jenisnya

  • Berusia lanjut atau di atas 60 tahun
  • Riwayat keluarga dengan glaukoma
  • Kondisi medis tertentu seperti diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, atau anemia
  • Menderita rabun jauh atau rabun dekat
  • Memiliki kornea yang tipis
  • Riwayat cedera mata atau jenis operasi mata tertentu
  • Penggunaan obat kortikosteroid, terutama obat tetes mata dalam waktu lama

Diagnosis

Selain meninjau riwayat kesehatan Anda, menurut Mayo Clinic, terdapat beberapa tes lain untuk mendiagnosis glaukoma, yaitu:

  • Pemeriksaan mata yang komprehensif
  • Tes tonometri, pengukuran tekanan intraokular
  • Tes pencitraan, menguji kerusakan saraf optik
  • Tes bidang visual, memeriksa kemampuan penglihatan
  • Pachymetry, mengukur ketebalan kornea
  • Gonioscopy, memeriksa sudut saluran drainase

Perawatan

Menurut Mayo Clinic, dampak dari glaukoma tidak dapat disembuhkan.

Meski begitu, perawatan dan kontrol ke dokter secara reguler dapat memperlambat bahkan mencegah kehilangan penglihatan, terutama jika kondisi ini masih dalam tahap awal.

Dilansir dari WebMD, berikut perawatan yang dapat dilakukan untuk mengatasi glaukoma, antara lain:

Baca juga: 7 Obat Glaukoma dan Efek Sampingnya

  • Resep obat tetes mata, mengatur produksi cairan di mata atau meningkatkan aliran keluar sehingga tekanan pada mata menurun
  • Resep obat oral, memperbaiki drainase atau memperlambat pembentukan cairan di mata
  • Operasi laser, meningkatkan aliran cairan dari mata atau menghentikan penyumbatan cairan sesuai dengan jenis glaukoma yang Anda derita.
  • Bedah mikro, membuat saluran baru untuk mengalirkan cairan dan mengurangi tekanan mata

Pencegahan

Menurut Mayo Clinic, langkah-langkah berikut dapat membantu Anda dalam mencegah kehilangan penglihatan atau memperlambat perkembangan glaukoma, yiatu:

  • Lakukan pemeriksaan mata komprehensif secara teratur
  • Ketahui riwayat kesehatan mata keluarga Anda
  • Olahraga teratur dengan aman
  • Gunakan resep obat tetes mata secara teratur
  • Gunakan pelindung mata untuk mengurangi risiko cedera
  • Terapkan pola makan yang sehat dan seimbang
  • Hindari merokok
  • Perhatikan kadar konsumsi kafein Anda
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
Fenilketonuria

Fenilketonuria

Penyakit
Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Health
Hiperemesis Gravidarum

Hiperemesis Gravidarum

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

Health
Seasonal Affective Disorder (SAD)

Seasonal Affective Disorder (SAD)

Penyakit
7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Batu Ginjal

Batu Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.