Kompas.com - 25/09/2021, 10:00 WIB
Ilustrasi kekurangan gizi THINKSTOCKPHOTOS.comIlustrasi kekurangan gizi

KOMPAS.com - Malnutrisi menjadi suatu masalah yang masih diperjuangkan penyelesaiannya. Bahkan, mengakhiri segala macam bentuk malnutrisi termasuk ke dalam rencana aksi global Sustainable Development Goals (SDG) yang disusun oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), malnutrisi merupakan ketidakseimbangan seluler antara pasokan nutrisi, energi, dan permintaan tubuh untuk memastikan pertumbuhan, pemeliharaan, dan fungsi spesifik.

Istilah malnutrisi energi protein (PEM) mengacu pada sekelompok gangguan yang terdapat dalam lingkup marasmus, kwashiorkor, dan keadaan peralihan marasmus-kwashiorkor.

Baca juga: Mengenal Berbagai Penyebab Gizi Buruk Pada Balita

Biasanya, anak-anak dengan PEM primer ditemukan di negara berkembang.

Hal ini disebabkan pasokan makanan yang tidak memadai akibat faktor sosial ekonomi, politik, dan terkadang lingkungan seperti bencana alam.

Jenis

Marasmus

Marasmus dapat menyerang siapa saja, khususnya anak-anak. Kondisi ini dapat dialami seseorang yang memiliki kekurangan nutrisi parah, seperti:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • kalori
  • protein
  • karbohidrat
  • vitamin
  • mineral

Kwashiorkor

Kwashiorkor merupakan bentuk kekurangan gizi yang parah. Tanda utama dari kwashiorkor adalah terlalu banyak cairan pada jaringan tubuh yang menyebabkan pembengkakan di bawah kulit (edema).

Biasanya edema akan mulai terlihat di kaki, tetapi dapat melibatkan seluruh tubuh, termasuk wajah.

Marasmus Kwashiorkor

Penderita marasmus kwashiorkor akan memiliki gejala yang timbul dari kedua kondisi tersebut.

Baca juga: Anak Susah Makan Bikin Gizi Buruk, Atasi dengan 7 Cara Berikut

Secara karakteristik, penderita memiliki jumlah massa otot yang tidak ideal dan edema secara bersamaan. Selain itu, pertumbuhan dan perkembangan penderita juga terhambat.

Gejala

Gejala utama marasmus adalah kekurangan berat badan. Anak-anak dengan marasmus akan memiliki karakteristik hilangnya massa otot dalam jumlah besar dan lemak subkutan.

Lemak subkutan merupakan lapisan lemak yang terdapat tepat di bawah kulit.

Selain itu, gejala marasmus adalah:

  • kulit kering
  • rambut rapuh
  • diare kronis
  • infeksi pernapasan
  • cacat intelektual
  • pertumbuhan terhambat

Sementara itu, gejala kwashiorkor meliputi:

  • perubahan warna kulit dan rambut (berwarna karat) serta tekstur
  • kelelahan
  • diare
  • kehilangan massa otot
  • gagal tumbuh atau bertambah berat badan
  • edema (pembengkakan) pada pergelangan kaki, tungkai, dan perut
  • sistem kekebalan tubuh yang rusak, menyebabkan seringnya terjadi infeksi
  • rewel
  • ruam bersisik
  • mudah terkejut

Baca juga: Mengenal Malnutrisi dan Bahayanya Bagi Kesehatan

Komplikasi

Beberapa komplikasi yang mungkin timbul dari malnutrisi energi protein, di antaranya:

  • hipotermia
  • infeksi
  • kegagalan multi-organ
  • ensefalopati

Diagnosis

Malnutrisi energi protein didiagnosis secara klinis berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik, termasuk:

  • pengukuran tinggi badan
  • pengukuran berat badan
  • indeks massa tubuh (IMT)

Selain itu, dokter juga mungkin akan melakukan tes darah yang biasanya akan menunjukkan anemia, kadar protein, dan albumin yang rendah.

Penderita PEM juga seringkali juga ditemukan mengalami kelainan fungsi hati.

Diperlukan pemeriksaan komprehensif seperti evaluasi nutrisi dan pencarian lebih lanjut untuk mencari kondisi terkait seperti cystic fibrosis dan infeksi HIV.

Diagnosis lain yang dapat dihasilkan:

  • penyakit ginjal kronis
  • sirkosis
  • dermatitis

Baca juga: Malnutrisi

Perawatan

Dalam menangani malnutrisi energi protein, diperlukan kehati-hatian untuk menghindari refeeding syndrome yang dapat mengakibatkan kematian.

WHO menyatakan tiga pendekatan dalam menangani PEM:

  • resusitasi/stabilisasi
  • rehabilitasi nutrisi
  • pencegahan kekambuhan

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengganti cairan dan elektrolit serta mengobati infeksi terkait.

Penggantian makronutrien dilakukan setelah 24-28 jam dengan pengawasan dari spesialis ahli gizi.

Defisiensi mikronutrien dapat terlihat lebih jelas dan dihindari melalui suplemen awal.

Sindrom refeeding dapat timbul jika penderita kelebihan cairan, kekurangan elektrolit, hiperglikemia, diare, dan aritmia jantung.

Sementara itu, kulit dapat diobati dengan pasta atau krim seng topikal. Suplemen seng oral juga dapat membantu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.