Kompas.com - 20/10/2021, 21:00 WIB
Ilustrasi psikopat ShutterstockIlustrasi psikopat

KOMPAS.com - Psikopati merupakan kondisi yang ditandai dengan tidak adanya empati dan menumpulkan segala sisi afektif lainnya.

Kondisi ini juga menunjukkan tidak adanya perasaan, tidak terikat, dan manipulatif.

Namun, psikopati adalah salah satu gangguan yang paling sulit dikenali.

Baca juga: Bisakah Anak-anak Menjadi Psikopat?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa psikopati dapat berkembang atas pengaruh genetik yang kuat.

Selain itu, mengendapkan efek merusak pada jaringan fungsional yang tersebar luas, khususnya di daerah paralimbik otak.

Menurut psikiater sekaligus pendiri Centers of Psychiatric Excellence, Dr. Prakash Masand, psikopat dalam psikiatri memiliki arti gangguan kepribadian antisosial atau antisocial personality disorder (ASPD).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

ASPD menggambarkan individu yang menunjukkan pola manipulasi dan pelanggaran kepada orang lain.

Perilaku psikopat dapat bervariasi antarindividu.

Beberapa adalah pelaku pelecehan seksual atau pembunuh. Namun, beberapa yang lain mungkin menjadi pemimpin sukses.

Semuanya tergantung pada sifat dan faktor lain yang mendukung.

Melansir psychologytoday, psikopat dapat berasal dari budaya atau kelompok etnis manapun. Diperkirakan sekitar 1 persen pria dan 0,3 sampai 0,7 persen wanita dapat diklasifikasikan sebagai psikopat.

Gejala

Psikopat bukanlah diagnosis resmi. Psikiater dan tenaga medis spesialis kesehatan mental lebih merujuk pada tanda-tanda yang menunjukkan ASPD.

Melansir healthline, tanda yang umum diperhatikan bagi orang dengan psikopati menurut Masan, yaitu:

Baca juga: Punya Banyak Kesamaan, Apa Beda Psikopat dan Sosiopat?

  • perilaku tidak bertanggung jawab secara sosial
  • mengabaikan atau melanggar hak orang lain
  • ketidakmampuan membedakan antara yang benar dan salah
  • kesulitan menunjukkan penyesalan atau empati
  • kecenderungan untuk sering berbohong
  • memanipulasi dan menyakiti orang lain
  • masalah berulang dengan hukum
  • pengabaian umum terhadap keselamatan dan tanggung jawab.

Lalu, beberapa hal yang terasosiasi dengan ASPD juga dapat meliputi:

  • terdapat lebih banyak pria dengan diagnosis ini ketimbang pria
  • setidaknya berumur 18 tahun untuk mendapat diagnosis ASPD
  • kondisi kronis yang dapat berkembang seiring bertambahnya umur
  • tingkat mortalitas lebih tinggi karena tingkah lakunya.

Selain itu, seorang psikopati juga mungkin memiliki karakteristik berikut:

  • keceriaan atau pesona superfisial
  • rasa harga diri yang tinggi
  • kebutuhan akan stimulasi atau kecenderungan bosan
  • kebohongan patologis
  • menipu atau manipulatif
  • tidak memiliki perasaan bersalah atau penyesalan
  • afek dangkal (berkurangnya respons emosional)
  • kurangnya empati
  • gaya hidup parasit
  • kontrol perilaku yang buruk
  • perilaku seks bebas
  • masalah perilaku awal
  • kurangnya tujuan jangka panjang yang realistis
  • impulsif
  • banyak hubungan pernikahan jangka pendek
  • kenakalan remaja.

Baca juga: Rawan Gangguan Mental, Begini Cara Tetap Waras Usai Positif Covid-19

Penyebab

Melansir verywellmind, penelitian awal terkait psikopati menunjukkan bahwa gangguan tersebut seringkali berasal dari masalah yang berkaitan dengan keterikatan orang tua dan anak.

Penolakan dari orang tua, kurangnya kasih sayang, hingga perampasan emosional dapat meningkatkan risiko seorang anak menjadi psikopat.

Studi menemukan adanya pengaruh dari penganiayaan, pelecehan, keterikatan yang tidak sehat, dan banyaknya perpisahan dengan pengasuh.

Masalah masa kanak-kanak seperti ini dapat menyebabkan sifat psikopat.

Namun, studi lain juga menunjukkan hal sebaliknya. Seseorang dengan masa kanak-kanak traumatis dapat menyebabkan timbulnya gangguan perpisahan dan keterikatan.

Beberapa faktor lain yang dapat memengaruhi sifat psikopat dapat meliputi:

  • genetika
  • perubahan neurologis
  • pola asuh buruk
  • risiko kehamilan ibu (paparan racun dalam rahim).

Diagnosis

Daftar Periksa Psikopati-Revisi (PCL-R) dan Inventarisasi Kepribadian Psikopat (PPI) merupakan tes yang digunakan dokter dan psikolog forensik untuk menilai perilaku antisosial.

Kedua rujukan tersebut berfokus pada kriteria yang menandakan adanya ketidakpedulian yang tidak berperasaan terphadap orang lain atau yang disebut PPI sebagai ‘dingin hati’ (coldheartedness).

Baca juga: Awas! Terlalu Cinta Bisa Jadi Gangguan Mental, Kenali Gejalanya

Perawatan

Masih dalam perdebatan terkait psikopat merupakan suatu kondisi yang bisa diobati.

Beberapa peneliti melaporkan bahwa pengobatan tidak membantu.

Beberapa lainnya berpendapat terapi tertentu dapat mengurangi perilaku tertentu, seperti kekerasan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
Penyakit Addison

Penyakit Addison

Penyakit
11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

Health
8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.