Kompas.com - 28/11/2021, 07:00 WIB

KOMPAS.com - Penyakit Addison, juga disebut insufisiensi adrenal, adalah gangguan umum yang terjadi ketika tubuh tidak menghasilkan cukup hormon tertentu.

Pada penyakit Addison, kelenjar adrenal yang terletak tepat di atas ginjal menghasilkan terlalu sedikit kortisol dan seringkali terlalu sedikit aldosteron.

Penyakit Addison terjadi pada semua kelompok umur dan kedua jenis kelamin. Selain itu, penyakit ini dapat mengancam jiwa.

Baca juga: Efek Kortisol Tinggi dan Cara Mengatasinya

Penyebab

Kelenjar adrenal adalah organ pelepas hormon kecil yang terletak di atas setiap ginjal.

Kelenjar terdiri dari bagian luar, yang disebut korteks, dan bagian dalam, yang disebut medula.

Korteks menghasilkan tiga hormon, yakni:

  • Hormon glukokortikoid (seperti kortisol), mempertahankan kontrol gula (glukosa), menekan respons imun, dan membantu tubuh merespons stres
  • Hormon mineralokortikoid (seperti aldosteron), mengatur keseimbangan natrium, air dan kalium
  • Hormon seks, androgen (pria) dan estrogen (wanita), mempengaruhi perkembangan seksual dan dorongan seksual.

Penyakit Addison terjadi akibat kerusakan pada korteks adrenal.

Akibatnya, korteks memproduksi kadar hormon yang terlalu rendah. Kerusakan ini dapat disebabkan oleh hal-hal berikut:

  • Sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang kelenjar adrenal (penyakit autoimun)
  • Infeksi seperti TBC, HIV, atau infeksi jamur
  • Perdarahan ke dalam kelenjar adrenal
  • Tumor.

Faktor risiko untuk tipe autoimun penyakit Addison antara lain:

Baca juga: Mengenal Oksitosin, Hormon Cinta yang Punya Segudang Manfaat Kesehatan

  • Pembengkakan (radang) tiroiditis kronis
  • Kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid (tiroid yang terlalu aktif, penyakit Graves)
  • Ruam gatal dengan benjolan dan lecet (dermatitis herpetiformis)
  • Kelenjar paratiroid di leher tidak menghasilkan cukup hormon paratiroid (hipoparatiroidisme)
  • Kelenjar hipofisis tidak menghasilkan jumlah normal dari beberapa atau semua hormonnya (hipopituitarisme)
  • Gangguan autoimun yang mempengaruhi saraf dan otot yang dikendalikannya (myasthenia gravis)
  • Tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat (anemia pernisiosa)
  • Testis tidak dapat menghasilkan sperma atau hormon pria
  • Diabetes tipe I
  • Hilangnya warna coklat (pigmen) dari area kulit (vitiligo)
  • Cacat genetik langka tertentu juga dapat menyebabkan insufisiensi adrenal.

Gejala

Gejala penyakit Addison di antaranya ialah salah satu dari berikut ini:

  • Sakit perut
  • Diare kronis, mual, dan muntah
  • Menggelapkan kulit
  • Dehidrasi
  • Pusing saat berdiri
  • Demam ringan
  • Gula darah rendah
  • Tekanan darah rendah
  • Kelelahan dan gerakan melambat
  • Kulit lebih gelap di bagian dalam pipi dan bibir (mukosa bukal)
  • Mengidam garam (makan makanan dengan banyak garam tambahan)
  • Penurunan berat badan dengan nafsu makan berkurang.

Baca juga: Mengenal Ghrelin, Hormon yang Mengatur Sensasi Lapar dan Kenyang

Gejala mungkin tidak muncul setiap saat. Banyak orang memiliki beberapa atau semua gejala ini ketika mereka mengalami infeksi atau stres lain pada tubuh. 

Diagnosis

Hubungi dokter segera jika:

  • Tubuh tidak merespons obat
  • Mengalami stres seperti infeksi, cedera, trauma, atau dehidrasi
  • Berat badan meningkat seiring waktu
  • Pergelangan kaki mulai membengkak
  • Mengembangkan gejala baru.

Penyedia layanan kesehatan akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan gejalanya.

Tes darah akan dilakukan untuk menunjukkan:

  • Peningkatan kalium
  • Tekanan darah rendah, terutama dengan perubahan posisi tubuh
  • Tingkat kortisol rendah
  • Tingkat natrium rendah
  • pH rendah
  • Kadar testosteron dan estrogen normal, tetapi kadar DHEA rendah
  • Jumlah eosinofil tinggi
  • Menentukan tes yang akan dilakukan lebih lanjut.

Tes lain yang mungkin diperlukan adalah:

  • Rontgen perut
  • CT scan perut
  • Tes stimulasi cosyntropin (ACTH).

Baca juga: 8 Makanan untuk Meningkatkan Hormon Testosteron dalam Tubuh

Perawatan

Pengobatan dengan kortikosteroid pengganti dan mineralokortikoid akan mengontrol gejala penyakit ini.

Obat-obatan ini biasanya perlu diminum seumur hidup.

Jangan pernah melewatkan dosis obat untuk kondisi ini karena reaksi yang mengancam jiwa dapat terjadi. 

Selama bentuk ekstrim dari insufisiensi adrenal, yang disebut krisis adrenal, pasien harus segera menyuntikkan hidrokortison.

Pengobatan untuk tekanan darah rendah biasanya juga diperlukan.

Beberapa orang dengan penyakit Addison akan diajarkan untuk memberikan diri mereka sendiri suntikan hidrokortison darurat selama situasi stres.

Komplikasi

Orang dengan penyakit Addison umumnya memiliki penyakit autoimun.

Jika pasien menderita penyakit Addison yang tidak diobati, mereka mungkin mengalami krisis addisonian sebagai akibat dari stres fisik, seperti cedera, infeksi, atau penyakit lain.

Krisis addisonian adalah situasi yang mengancam jiwa yang mengakibatkan tekanan darah rendah, kadar gula darah rendah, dan kadar kalium darah tinggi.

Pencegahan

Penyakit Addison tidak dapat dicegah, tetapi ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk menghindari krisis addisonian, yakni:

Baca juga: 11 Cara Meningkatkan Hormon Endorfin Pereda Rasa Sakit dan Stres

  • Bicaralah dengan dokter jika selalu merasa lelah, lemah, atau kehilangan berat badan Tanyakan tentang kekurangan adrenal
  • Apabila menjadi sangat sakit, terutama jika muntah dan tidak dapat minum obat, pergilah ke ruang gawat darurat.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.