Kompas.com - 05/12/2021, 13:00 WIB
Ilustrasi gastroschisis Ilustrasi gastroschisis

KOMPAS.com - Gastroschisis adalah cacat lahir ketika usus bayi keluar dari tubuh melalui cacat pada salah satu sisi tali pusat.

Bayi dengan gastroschisis dilahirkan dengan lubang di dinding perut. 

Kondisi ini mirip dengan omphalocele, yakni cacat lahir di mana usus bayi atau organ perut lainnya menonjol keluar dari area pusar.

Baca juga: Gejala Kelainan Jantung Bawaan pada Bayi, Anak, dan Dewasa

Cacat bawaan terkait lainnya jarang terjadi pada pasien dengan gastroschisis.

Penyebab

Usus anak sering mencuat (menonjol) melalui lubang tersebut.

Cacat dinding perut berkembang saat bayi tumbuh di dalam rahim ibu.

Selama perkembangan, usus dan organ lainnya (hati, kandung kemih, lambung, dan ovarium, atau testis) berkembang di luar tubuh pada awalnya dan kemudian biasanya kembali ke dalam.

Pada bayi dengan gastroschisis, usus tetap berada di luar dinding perut tanpa selaput yang menutupinya.

Penyebab pasti dari cacat dinding perut tidak diketahui.

Ibu dengan kondisi berikut berisiko lebih tinggi melahirkan bayi dengan gastroschisis:

  • Usia yang lebih muda
  • Nutrisi yang buruk selama kehamilan
  • Menggunakan tembakau, kokain, atau metamfetamin
  • Paparan nitrosamin (bahan kimia yang ditemukan di beberapa makanan, kosmetik, rokok)
  • Penggunaan aspirin, ibuprofen, asetaminofen
  • Penggunaan dekongestan yang mengandung pseudoefedrin kimia atau fenilpropanolamin.

Bayi dengan gastroschisis biasanya tidak memiliki cacat lahir terkait kondisi atau penyakit lainnya.

Baca juga: 5 Penyebab Hipospadia, Kelainan Penis Bawaan Lahir yang Bisa Terjadi

Gejala

Tanda dan gejala gastroschisis meliputi:

  • Benjolan di perut
  • Usus menempel melalui dinding perut dekat tali pusat
  • Masalah dengan gerakan dan penyerapan di usus karena usus tidak terlindungi sehingga terkena cairan ketuban yang mengiritasi.

Diagnosis

Masalah ini didiagnosis dan dirawat di rumah sakit saat ibu melahirkan.

Setelah kembali ke rumah, hubungi penyedia layanan kesehatan jika bayi mengalami gejala-gejala berikut:

  • Gerakan usus berkurang
  • Masalah makan
  • Demam
  • Muntah hijau atau kekuning-kuningan
  • Daerah perut bengkak
  • Perubahan perilaku yang mengkhawatirkan

Pemeriksaan fisik bayi sudah cukup bagi penyedia layanan kesehatan untuk mendiagnosis gastroschisis.

Ibu mungkin telah menunjukkan tanda-tanda yang menunjukkan cairan ketuban yang berlebihan, suatu kondisi yang disebut polihidramnion.

Ultrasonografi prenatal juga sering digunakan untuk mengidentifikasi gastroschisis.

Baca juga: Mengenal Thalasemia Mayor, Penyakit Kelainan Darah Turunan

Perawatan

Jika diketahui sebelum lahir, ibu dengan gastroschisis memerlukan pemantauan khusus untuk memastikan bayi yang dikandungnya tetap sehat.

Rencana perawatan harus dibuat untuk persalinan yang hati-hati dan manajemen segera dari masalah setelah lahir.

Perawatan untuk gastroschisis adalah operasi. Seorang ahli bedah akan memasukkan usus kembali ke perut dan menutup cacat, jika memungkinkan.

Apabila rongga perut terlalu kecil, karung jaring dijahit di sekitar batas defek dan tepi defek ditarik ke atas.

Seiring waktu, usus hernia jatuh kembali ke rongga perut, dan cacat dapat ditutup.

Perawatan lain untuk bayi termasuk nutrisi melalui infus dan antibiotik untuk mencegah infeksi.

Suhu bayi juga akan dikontrol dengan hati-hati, karena usus yang terbuka memungkinkan banyak panas tubuh keluar.

Komplikasi

Karena paparan cairan ketuban, usus bayi tidak bekerja secara normal bahkan setelah organ dimasukkan kembali ke dalam rongga perut.

Bayi dengan gastroschisis membutuhkan waktu agar ususnya pulih dan terbiasa makan.

Sejumlah kecil bayi dengan gastroschisis berisiko mengalami atresia usus (bagian dari usus yang tidak berkembang di dalam rahim).

Baca juga: 8 Macam Kelainan pada Tulang Manusia yang Perlu Diwaspadai

Bayi-bayi ini memerlukan pembedahan lebih lanjut untuk menghilangkan obstruksi.

Peningkatan tekanan dari isi perut yang salah tempat dapat menurunkan aliran darah ke usus dan ginjal.

Ini juga dapat mempersulit bayi untuk mengembangkan paru-paru sehingga menyebabkan masalah pernapasan.

Komplikasi lain yang mungkin adalah nekrosis kematian usus. Masalah ini terjadi ketika jaringan usus mati karena aliran darah rendah atau infeksi.

Risiko ini dapat dikurangi pada bayi yang menerima ASI daripada susu formula.

Pencegahan

Beberapa cara mencegah gastroschisis antara lain:

  • Asam folat membantu mencegah cacat lahir seperti gastroschisis
  • Jangan merokok atau minum alkohol saat sedang hamil
  • Jangan minum obat apa pun kecuali penyedia layanan kesehatan membolehkan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Kerusakan Saraf Akibat Diabetes Bisa Disembuhkan?

Apakah Kerusakan Saraf Akibat Diabetes Bisa Disembuhkan?

Health
Eritema Multiforme

Eritema Multiforme

Penyakit
7 Obat Batuk Alami ala Rumahan yang Patut Dicoba

7 Obat Batuk Alami ala Rumahan yang Patut Dicoba

Health
Pahami, Cara Meningkatkan Kekuatan Jantung

Pahami, Cara Meningkatkan Kekuatan Jantung

Health
13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

Health
9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

Health
Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Health
4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

Health
Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Health
Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Health
4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Health
Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Health
Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Health
8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.