Kompas.com - 27/12/2021, 10:00 WIB

KOMPAS.com - Duodenitis adalah peradangan atau iritasi pada usus dua belas jari atau duodenum.

Duodenum sendiri merupaka bagian pertama dari usus kecil, tepat di bawah perut.

Meski gejalanya sangat mengganggu, kondisi ini jarang mendatangkan komplikasi serius bagi penderitanya.

Baca juga: 4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Duodenitis dapat terjadi pada semua orang dari semua jenis kelamin dan kelompok usia.

Penyebab

Duodenitis biasanya disebabkan oleh bakteri Helicobacter pylori (H pylori). Faktor berikut juga dapat menyebabkan duodenitis:

  • Infeksi bakteri, jamur, atau virus
  • Penyakit parah atau stres
  • NSAID, aspirin, atau obat steroid
  • Penggunaan produk tembakau atau alkohol
  • Penyakit Crohn
  • Radiasi pengobatan kanker
  • Cedera pada perut atau usus kecil
  • Benda beracun yang tertelan, seperti baterai kancing.

Gejala

Beberapa penderita duodenitis tidak mengalami gejala.

Namun, terdapat beberapa gejala yang umum terjadi jika menderita duodenitis, seperti:

  • Sakit perut dengan sensasi terbakar
  • Sakit dada atau pusing
  • Mual atau muntah
  • Gangguan pencernaan
  • Kembung
  • Kehilangan selera makan.

Baca juga: 6 Faktor Risiko Penyakit Radang Usus yang Tidak Boleh Disepelekan

Diagnosis

Segera cari perawatan medis jika mengalami:

  • Sakit perut yang parah
  • Buang air besar dan muntah berdarah atau hitam
  • Memiliki gejala baru atau memburuk, bahkan setelah perawatan
  • Memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang kondisi atau perawatan.

Dokter akan bertanya tentang tanda dan gejala dan memeriksa fisik pasien.

Pasien bisa jadi memerlukan tes untuk memastikan infeksi H pylori. Tes diagnosis duodenitis meliputi:

  • Endoskopi, digunakan untuk mencari masalah di perut atau duodenum
  • Tes darah, dapat digunakan untuk menunjukkan adanya infeksi
  • Tes napas, dapat menunjukkan apakah H pylori menyebabkan duodenitis
  • Sampel tinja, diuji untuk bakteri yang mungkin menyebabkan duodenitis.

Perawatan

Gejala duodenitis dapat hilang tanpa pengobatan.

Pasien akan memerlukan perawatan jika gejala parah atau menjadi kronis. Perawatan akan tergantung pada penyebab duodenitis.

Dokter dapat merekomendasikan perubahan pada obat-obatan yang digunakan.

Obat-obatan dapat diberikan untuk membantu mengobati infeksi bakteri atau mengurangi asam lambung.

Baca juga: Sering Disepelekan, 8 Kebiasaan Ini Dapat Mengganggu Kesehatan Usus

 

Komplikasi

Meskipun dapat sembuh dengan sendirinya, di sisi lain duodenitis juga dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • Muntah darah atau muntah yang berwarna hitam
  • Tinja berwarna hitam
  • Sakit perut yang parah
  • Penurunan berat badan yang cepat
  • Sakit yang tidak kunjung sembuh
  • Demam.

Pencegahan

Lakukan tips berikut untuk mencegah duodenitis:

  • Jangan merokok
  • Batasi atau jangan minum alkohol
  • Jangan minum NSAID atau aspirin kecuali disarankan
  • Jangan makan makanan yang menyebabkan iritasi
  • Jauhkan baterai dan benda serupa dari jangkauan anak-anak.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.