Kompas.com - 13/01/2022, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Limfoma hodgkin merupakan salah satu jenis kanker limfatik yang menjadi bagian dari sistem kekebalan Anda.

Jenis kanker ini termasuk kondisi umum yang dapat memengaruhi segala usia.

Baca juga: Perbedaan Kanker Limfoma Hodgkin dan Limfoma Non-hodgkin

Faktor risiko

Pada dasarnya, penyebab pasti limfoma hodgkin belum diketahui.

Akan tetapi terdapat keungkinan penyakit ini berkembang ketika terdapat perubahan pada DNA limfosit.

Berdasarkan Mayo Clinic, berikut beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko limfoma hodgkin meliputi:

  • Berusia antara 20 dan 40 tahun atau di atas 50 tahun
  • Terinfeksi virus yang menyebabkan mononukleosis
  • Berjenis kelamin laki-laki
  • Genetika atau riwayat keluarga
  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah akibat kondisi medis atau penggunaan obat tertentu.

Gejala

Berdasarkan Mayo Clinic, gejala limfoma hodgkin termasuk:

  • Pembengkakan kelenjar getah bening tanpa rasa sakit di leher, ketiak, atau selangkangan
  • Kelelahan terus-menerus
  • Demam
  • Keringat malam
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Gatal parah
  • Peningkatan kepekaan terhadap efek alkohol atau nyeri pada kelenjar getah bening Anda setelah minum alkohol.

Baca juga: Kanker Limfoma: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Diagnosis

Berdasarkan Healthline, diagnosis limfoma hodgkin meliputi:

  • Pemeriksaan fisik termasuk pembengkakan kelenjar getah bening di leher, ketiak, selangkangan, limpa, atau hati
  • Tes darah, mendeteksi kemungkinan penyebab kanker di dalam darah
  • Tes pencitraan, mencari tanda-tanda di area lain dari tubuh
  • Pengujian kelenjar getah bening untuk mendeteksi sel abnormal
  • Biopsi sumsum tulang untuk mencari sel limfoma hodgkin.

Stadium

Menurut Mayo Clinic, mengetahui stadium kanker akan membantu dokter menentukan pilihan perawatan Anda.

Tahapan limfoma hodgkin meliputi:

  • Stadium I, kanker terbatas pada satu daerah kelenjar getah bening atau satu organ
  • Tahap II, kanker berada di dua area kelenjar getah bening atau kanker telah menyerang satu organ dan kelenjar getah bening di dekatnya
  • Tahap III, kanker bergerak ke kelenjar getah bening baik di atas dan di bawah diafragma
  • Tahap IV, sel kanker tidak hanya mempengaruhi kelenjar getah bening tetapi juga bagian tubuh lainnya seperti hati, paru-paru atau tulang.

Perawatan

Perawatan limfoma hodgkin akan tergantung pada stadium atau tingkat keparahannya.

Dilansir dari Healthine, pilihan perawatan penyakit ini meliputi:

Baca juga: Mengenal Gejala dan Tahap Perkembangan Kanker Limfoma

  • Terapi radiasi, menggunakan sinar radiasi energi tinggi untuk menghancurkan sel-sel kanker di area tubuh tertentu
  • Kemoterapi, melibatkan penggunaan obat-obatan yang dapat membunuh sel kanker
  • Transplantasi sumsum tulang,memasukkan sel-sel punca yang sehat ke dalam tubuh untuk menggantikan sel-sel kanker di sumsum tulang
  • Terapi alternatif, membantu mengelola gejala limfoma.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.