Kompas.com - 26/03/2022, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Kontraktur adalah kelainan akibat dari kekakuan atau penyempitan pada jaringan ikat tubuh.

Kontraktur sebagian besar terjadi di kulit, jaringan di bawahnya, otot, tendon, dan ligamen yang mengelilingi sendi.

Kelainan ini memengaruhi rentang gerak dan fungsi di bagian tubuh tertentu. Seringkali, kontraktur menyebabkan rasa sakit.

Baca juga: Mengenal Fibroma, Benjolan Jinak yang Tumbuh di Jaringan Ikat

Penyebab

Kontraktur dapat disebabkan oleh salah satu dari faktor berikut:

  • Gangguan otak dan sistem saraf, seperti cerebral palsy atau stroke
  • Kelainan bawaan, seperti distrofi otot
  • Kerusakan saraf
  • Kurang gerak
  • Cedera otot dan tulang yang parah
  • Bekas luka setelah cedera traumatis atau luka bakar.

Gejala

Kontraktur membuat rentang gerak pengidapnya terbatas, seperti sulit untuk:

  • Menggerakkan tangan
  • Meregangkan kaki
  • Meluruskan jari-jari
  • Memanjangkan bagian lain dari tubuh.

Kontraktur dapat terjadi di berbagai bagian tubuh, seperti:

  • Otot
  • Sendi
  • Kulit.

Gejala utama kontraktur adalah berkurangnya kemampuan untuk menggerakkan suatu area tubuh.

Rasa sakit juga bisa timbul, tergantung pada lokasi dan penyebab masalahnya.

Baca juga: Jari Tangan Kaku

Diagnosis

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan riwayat kesehatan.

Dokter akan memeriksa hal berikut:

  • Lokasi spesifik dari masalah
  • Intensitas gejala
  • Jangkauan gerakan
  • Lama pergerakan.

Dokter dapat melakukan pemeriksaan sinar-X atau tes lain untuk mendiagnosis kondisi untuk memastikan diagnosis.

Perawatan

Kontraktur dapat diobati di rumah.

Ikuti instruksi dokter untuk mengobati kontraktur di rumah. Perawatannya cukup sederhana, yakni dengan:

  • Melakukan latihan dan peregangan
  • Menggunakan kawat gigi dan belat

Dokter juga dapat meresepkan obat untuk mengurangi peradangan dan rasa sakit.

Untuk pasien yang mengidap cerebral palsy, toksin botulinum (Botox) terkadang disuntikkan ke otot untuk mengurangi ketegangan dan meminimalkan kejang.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk memperpanjang otot atau memperbaiki ligamen, tendon, atau tulang yang rusak karena kecelakaan.

Baca juga: Otot Kaku

Hubungi dokter segera jika:

  • Kontraktur mulai mengganggu
  • Merasakam penurunan kemampuan untuk menggerakkan sendi.

Komplikasi

Menunda atau membiarkan kontraktur tanpa perawatan dapat mempersulit rentang gerak dan bahkan menyebabkan kelumpuhan.

Otot, persendian, dan kulit yang kaku dapat mengganggu aktivitas sehari-hari di rumah dan di tempat kerja.

Bagi pengidap cerebral palsy, distrofi otot, dan sklerosis ganda, perawatan medis yang berkelanjutan dianjurkan untuk memaksimalkan perawatan.

Pencegahan

Olahraga teratur dan gaya hidup aktif dapat membantu mencegah kekakuan otot dan sendi.

Tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan, terapis okupasi, atau terapis fisik untuk program latihan terbaik yang bisa dilakukan.

Saat berolahraga, atau mengangkat benda berat, berhati-hatilah untuk mencegah cedera.

Jika terluka, segera temui penyedia layanan kesehatan. Ikuti rekomendasi perawatan mereka untuk membantu mencegah kontraktur.

Terapi fisik, terapi okupasi, dan perangkat yang secara pasif menggerakkan persendian juga dapat membantu mencegah area yang bermasalah menjadi kaku.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.