Mengapa Penderita TBC Mengalami Penurunan Berat Badan?

Kompas.com - 09/03/2020, 18:06 WIB
Ilustrasi TBC, tuberkulosis ShutterstockIlustrasi TBC, tuberkulosis

KOMPAS.com - Tuberculosis adalah penyakit menular yang disebabkan infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Melansir laman resmi Kementerian Kesehatan, di Indonesia TBC jamak dikenal sebagai penyakit tiga huruf, paru-paru basah, sampai flek paru.

Kuman TBC paling sering menyerang paru-paru. Tapi, penyakit ini juga bisa menjangkiti organ lain seperti kelenjar getah bening, tulang, otak, sampai kulit.

Baca juga: Waspada, 6 Tanda Tubuh Kekurangan Kalsium

Penderita TBC biasanya mengalami sejumlah gejala yang khas. Gejala TBC yang paling umum adalah batuk tak kunjung sembuh.

Penderita juga mengalami demam meriang berkepanjangan, sesak napas, nyeri dada, dan berkeringat di malam hari.

Selain itu, penderita TBC kehilangan nafsu makan dan berat badannya mengalami penurunan.

" Penderita TBC mengalami penurunan berat badan karena tubuhnya melawan penyakit kronis. Bisa juga efek penurunan nafsu makan," jelas dr. Andre Zaini, seperti dilansir dari SehatQ.

Nafsu makan juga menjadi indikator jika infeksi TBC sudah membaik.

Kebanyakan penderita TBC, berat badannya berangsur-angsur naik begitu proses pengobatan sudah tuntas.

Baca juga: Era Boba dan Mukbang, Pemenuhan Gizi Seimbang Milenial Kian Menantang

Memutus mata rantai lingkaran setan TBC dan gizi buruk

Penyakit TBC dan gizi buruk berkaitan erat. Keduanya saling memengaruhi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X