Kompas.com - 27/01/2021, 12:07 WIB
Ilustrasi tiroid ShutterstockIlustrasi tiroid

KOMPAS.com - Tiroid adalah kelenjar kecil berbentuk seperti kupu-kupu yang terletak di pangkal leher, tepat di bawah jakun.

Tiroid adalah bagian dari jaringan kelenjar yang rumit yang disebut sistem endokrin.

Sistem endokrin bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan banyak aktivitas tubuh.

Baca juga: 5 Gejala Gondok yang Perlu Diwaspadai

Kelenjar tiroid memproduksi hormon yang mengatur metabolisme tubuh.

Beberapa gangguan berbeda dapat muncul ketika tiroid Anda memproduksi terlalu banyak hormon (hipertiroidisme) atau tidak cukup (hipotiroidisme).

Empat kelainan tiroid yang umum adalah tiroiditis Hashimoto, penyakit Graves, gondok, dan nodul tiroid.

Berikut ini penjelasannya:

1. Hipertiroidisme

Pada hipertiroidisme, kelenjar tiroid terlalu aktif.

Kondisi ini menghasilkan terlalu banyak hormon.

Hipertiroidisme dilaporkan mempengaruhi sekitar 1 persen wanita dan lebih jarang terjadi pada pria.

Penyakit Graves adalah penyebab paling umum dari hipertiroidisme, memengaruhi sekitar 70 persen orang dengan tiroid yang terlalu aktif.

Nodul pada tiroid, suatu kondisi yang disebut gondok multinodular juga dapat menyebabkan kelenjar memproduksi hormon secara berlebihan.

Baca juga: 9 Penyebab Gondok yang Perlu Diwaspadai

Produksi hormon tiroid yang berlebihan dapat menyebabkan gejala seperti:

  • Kegelisahan
  • Kegugupan
  • Jantung berdebar kencang
  • Sifat lekas marah
  • Peningkatan keringat
  • Gemetar
  • Kecemasan
  • Kesulitan tidur
  • Kulit tipis
  • Rambut dan kuku rapuh
  • Kelemahan otot
  • Penurunan berat badan
  • Mata melotot (dalam penyakit graves)

Baca juga: 3 Gejala Gondongan yang Perlu Diwaspadai

Diagnosis dan pengobatan hipertiroidisme:

Tes darah dapat dilakukan untuk mengukur kadar hormon tiroid (tiroksin atau T4) dan hormon perangsang tiroid (TSH) dalam darah.

Kelenjar pituitari melepaskan TSH untuk merangsang tiroid menghasilkan hormonnya.

Tingkat tiroksin yang tinggi dan TSH yang rendah dapat menunjukkan bahwa kelenjar tiroid terlalu aktif.

Dokter Anda mungkin juga memberi Anda yodium radioaktif melalui mulut atau sebagai suntikan, dan kemudian mengukur berapa banyak yang dibutuhkan kelenjar tiroid Anda.

Tiroid Anda mengambil yodium untuk menghasilkan hormonnya.

Mengambil banyak yodium radioaktif adalah tanda bahwa tiroid Anda terlalu aktif.

Tingkat rendah radioaktivitas dapat sembuh dengan cepat dan tidak berbahaya bagi kebanyakan orang.

Perawatan untuk hipertiroidisme sendiri perlu menghancurkan kelenjar tiroid atau memblokirnya untuk memproduksi hormonnya.

Baca juga: 3 Penyebab Gondongan yang Perlu Diwaspadai

Bagaimana saja caranya?

  • Obat antitiroid seperti methimazole (Tapazole) mencegah tiroid memproduksi hormonnya
  • Dosis besar yodium radioaktif merusak kelenjar tiroid. Anda dapat memanfaatkannya sebagai pil melalui mulut. Saat kelenjar tiroid Anda menyerap yodium, ia juga menarik yodium radioaktif, yang merusak kelenjar
  • Pembedahan dapat dilakukan untuk mengangkat kelenjar tiroid 

Jika Anda menjalani perawatan atau operasi yodium radioaktif yang menghancurkan kelenjar tiroid Anda, Anda akan mengembangkan hipotiroidisme dan perlu mengonsumsi hormon tiroid setiap hari.

2. Hipotiroidisme

Hipotiroidisme adalah kebalikan dari hipertiroidisme. Di mana, kelenjar tiroid kurang aktif, dan tidak dapat menghasilkan cukup hormon.

Hipotiroidisme sering kali disebabkan oleh tiroiditis Hashimoto, pembedahan untuk mengangkat kelenjar tiroid, atau kerusakan akibat pengobatan radiasi.

Baca juga: Makanan yang Boleh dan Tidak Boleh Dikonsumsi saat Sakit Tenggorokan

Produksi hormon tiroid yang terlalu sedikit di antaranya dapat menyebabkan gejala seperti:

  • Kelelahan
  • Kulit kering
  • Peningkatan kepekaan terhadap dingin
  • Masalah memori
  • Sembelit
  • Depresi
  • Penambahan berat badan
  • Kelemahan
  • Detak jantung lambat
  • Koma

Diagnosis dan pengobatan hipotiroidisme:

Dokter Anda akan melakukan tes darah untuk mengukur TSH dan kadar hormon tiroid Anda.

Tingkat TSH yang tinggi dan tingkat tiroksin yang rendah dapat berarti tiroid Anda kurang aktif.

Tingkat ini juga dapat menunjukkan bahwa kelenjar pituitari Anda melepaskan lebih banyak TSH untuk mencoba merangsang kelenjar tiroid untuk membuat hormonnya.

Pengobatan utama untuk hipotiroidisme adalah minum pil hormon tiroid.

Penting untuk memberikan dosis yang tepat, karena mengonsumsi terlalu banyak hormon tiroid dapat menyebabkan gejala hipertiroidisme.

Baca juga: 10 Cara Mengobati Sakit Tenggorokan Secara Alami

3. Tiroiditis Hashimoto

Tiroiditis Hashimoto juga dikenal sebagai tiroiditis limfositik kronis.

Tiroiditis Hashimoto adalah penyebab hipotiroidisme paling umum pada orang-orang.

Tiroiditis Hashimoto dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering terjadi pada wanita paruh baya.

Penyakit ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang dan perlahan-lahan menghancurkan kelenjar tiroid dan kemampuannya untuk menghasilkan hormon.

Beberapa orang dengan kasus tiroiditis Hashimoto ringan mungkin tidak memiliki gejala yang jelas.

Penyakit ini bisa tetap stabil selama bertahun-tahun, dan gejalanya sering kali tidak kentara.

Gejala penyakit tiroiditis Hashimoto juga tidak spesifik, artinya gejala tersebut meniru gejala dari banyak kondisi lainnya.

Baca juga: 15 Penyebab Susah Menelan yang Perlu Diwaspadai

Gejalanya bisa meliputi:

  • Kelelahan
  • Depresi
  • Sembelit
  • Penambahan berat badan ringan
  • Kulit kering
  • Rambut kering dan menipis
  • Wajah pucat dan bengkak
  • Menstruasi yang berat dan tidak teratur
  • Intoleransi terhadap dingin
  • Tiroid membesar atau gondok

Diagnosis dan pengobatan Hashimoto:

Menguji tingkat TSH sering kali merupakan langkah pertama saat melakukan skrining untuk semua jenis gangguan tiroid.

Dokter Anda mungkin memesan tes darah untuk memeriksa peningkatan kadar TSH serta rendahnya kadar hormon tiroid (T3 atau T4) jika Anda mengalami beberapa gejala di atas.

Tiroiditis Hashimoto adalah kelainan autoimun, jadi tes darah juga akan menunjukkan antibodi abnormal yang mungkin menyerang tiroid.

Sementara itu, tidak ada obat yang diketahui untuk tiroiditis Hashimoto.

Baca juga: 10 Penyebab Leher Sakit dan Cara Mengatasinya

Obat pengganti hormon sering digunakan untuk meningkatkan kadar hormon tiroid atau menurunkan kadar TSH.

Obat pengganti homon juga dapat membantu meringankan gejala penyakit.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat sebagian atau seluruh kelenjar tiroid pada kasus Hashimoto lanjut yang jarang terjadi.

Penyakit ini biasanya terdeteksi pada tahap awal dan tetap stabil selama bertahun-tahun karena berkembang secara perlahan.

4. Penyakit Graves

Penyakit Graves dinamai dari nama dokter yang pertama kali menjelaskannya lebih dari 150 tahun yang lalu.

Penyakit Graves adalah penyebab hipertiroidisme paling umum di Amerika Serikat, memengaruhi sekitar 1 dari 200 orang.

Baca juga: Kenali 11 Tanda Seseorang Mungkin Akan Meninggal Dunia

Penyakit Graves adalah gangguan autoimun yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang kelenjar tiroid.

Kondisi ini dapat menyebabkan kelenjar memproduksi terlalu banyak hormon yang bertanggung jawab untuk mengatur metabolisme.

Penyakit ini turun-temurun dan dapat berkembang pada semua usia pada pria atau wanita, tetapi jauh lebih sering terjadi pada wanita berusia 20 hingga 30 tahun, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Masyarakat AS (US Department of HHS).

Faktor risiko lain termasuk stres, kehamilan, dan merokok.

Ketika ada hormon tiroid tingkat tinggi dalam aliran darah Anda, sistem tubuh Anda mempercepat dan menyebabkan gejala yang umum terjadi pada hipertiroidisme.

Ini termasuk:

  • Kegelisahan
  • Sifat lekas marah
  • Kelelahan
  • Tremor tangan
  • Detak jantung meningkat atau tidak teratur
  • Keringat berlebih
  • Kesulitan tidur
  • Diare atau sering buang air besar
  • Siklus menstruasi yang berubah
  • Gondok
  • Mata menonjol dan masalah penglihatan

Diagnosis dan pengobatan penyakit Graves:

Pemeriksaan fisik sederhana dapat mengungkapkan tiroid yang membesar, mata menonjol yang membesar, dan tanda-tanda peningkatan metabolisme, termasuk denyut nadi cepat dan tekanan darah tinggi.

Baca juga: 7 Cara Mencegah Darah Tinggi yang Baik Dilakukan

Dokter Anda juga akan meminta tes darah untuk memeriksa kadar T4 yang tinggi dan kadar TSH yang rendah, yang keduanya merupakan tanda penyakit Graves.

Tes serapan yodium radioaktif mungkin juga diberikan untuk mengukur seberapa cepat tiroid Anda mengambil yodium.

Serapan yodium yang tinggi konsisten dengan penyakit Graves.

Sementara itu, tidak ada pengobatan untuk menghentikan sistem kekebalan menyerang kelenjar tiroid dan menyebabkannya memproduksi hormon secara berlebihan.

Namun, gejala penyakit Graves dapat dikontrol dengan beberapa cara, sering kali dengan kombinasi perawatan:

  • Beta-blocker untuk mengontrol detak jantung yang cepat, kecemasan, dan keringat
  • Obat antitiroid untuk mencegah tiroid Anda memproduksi hormon dalam jumlah berlebihan
  • Yodium radioaktif untuk menghancurkan semua atau sebagian tiroid
  • Operasi untuk mengangkat kelenjar tiroid Anda, pilihan permanen jika Anda tidak dapat mentolerir obat antitiroid atau yodium radioaktif

Pengobatan hipertiroidisme yang berhasil biasanya menyebabkan hipotiroidisme.

Alhasil, Anda harus minum obat pengganti hormon sejak saat itu.

Penyakit Graves dapat menyebabkan masalah jantung dan tulang rapuh jika tidak ditangani.

Baca juga: 8 Bahaya Konsumsi Garam Berlebihan

5. Gondok

Gondok adalah pembesaran kelenjar tiroid non-kanker.

Penyebab paling umum dari gondok di seluruh dunia adalah kekurangan yodium dalam makanan.

Para peneliti memperkirakan bahwa gondok mempengaruhi 200 juta dari 800 juta orang yang kekurangan yodium di seluruh dunia.

Gondok dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun, terutama di wilayah dunia di mana makanan yang kaya yodium tidak banyak tersedia.

Namun, gondok lebih sering terjadi setelah usia 40 tahun dan pada wanita, yang lebih mungkin mengalami gangguan tiroid.

Baca juga: 11 Tanda Awal Kehamilan yang Sering Tak Disadari, Termasuk Jerawat?

Faktor risiko gondok lainnya, termasuk:

  • Riwayat kesehatan keluarga
  • Penggunaan obat tertentu
  • Kehamilan
  • Paparan radiasi

Mungkin tidak ada gejala apa pun jika gondoknya tidak parah.

Gondok dapat menyebabkan satu atau lebih gejala berikut jika tumbuh cukup besar, tergantung ukurannya:

  • Bengkak atau sesak di leher
  • Kesulitan bernapas atau menelan
  • Batuk atau mengi
  • Suara serak

Diagnosis dan pengobatan gondok:

Dokter Anda akan merasakan area leher Anda dan meminta Anda menelan selama pemeriksaan fisik rutin.

Tes darah akan mengungkapkan kadar hormon tiroid, TSH, dan antibodi dalam aliran darah Anda.

Tes ini akan mendiagnosis gangguan tiroid yang sering menjadi penyebab gondok.

Ultrasonografi (USG) tiroid dapat memeriksa pembengkakan atau nodul.

Untuk pengobatan, gondok biasanya hanya diobati jika sudah cukup parah sehingga menimbulkan gejala.

Baca juga: 12 Makanan untuk Melawan Kelelahan

Anda dapat mengonsumsi yodium dosis kecil jika penyakit gondok disebabkan oleh kekurangan yodium.

Yodium radioaktif dapat mengecilkan kelenjar tiroid.

Pembedahan akan mengangkat semua atau sebagian kelenjar.

Perawatan biasanya tumpang tindih karena gondok sering merupakan gejala hipertiroidisme.

Gondok sering dikaitkan dengan gangguan tiroid yang sangat bisa diobati, seperti penyakit Graves.

Meskipun gondok biasanya tidak perlu dikhawatirkan, penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani.

Komplikasi ini dapat berupa kesulitan bernapas dan menelan.

Baca juga: 10 Penyakit yang Ditandai dengan Kelelahan

6. Nodul tiroid

Nodul tiroid adalah benjolan yang muncul pada kelenjar tiroid di leher.

Benjolan ini bisa teraba keras dan parat, atau bisa juga empuk dan berisi cairan.

Penyebab munculnya nodul tiroid tidak sepenuhnya diketahui, tetapi dapat mencakup kekurangan yodium dan tiroiditis Hashimoto.

Sebagian besar nodul tiroid bersifat jinak, tetapi bisa juga bersifat kanker dalam persentase kecil kasus.

Seperti halnya masalah terkait tiroid lainnya, nodul lebih sering terjadi pada wanita daripada pria, dan risiko pada kedua jenis kelamin meningkat seiring bertambahnya usia.

Kebanyakan nodul tiroid tidak menimbulkan gejala apa pun. Namun, jika tumbuh cukup besar, dapat menyebabkan pembengkakan di leher dan menyebabkan kesulitan bernapas dan menelan, nyeri, dan gondok.

Beberapa nodul menghasilkan hormon tiroid, menyebabkan tingginya kadar dalam aliran darah secara tidak normal.

Baca juga: 15 Gejala Kanker yang Perlu Diwaspadai

Ketika ini terjadi, gejalanya mirip dengan hipertiroidisme dan dapat meliputi:

  • Denyut nadi tinggi
  • Kegugupan
  • Nafsu makan meningkat
  • Tremor
  • Penurunan berat badan
  • Kulit lembap

Di sisi lain, gejalanya akan mirip dengan hipotiroidisme jika nodul terkait dengan penyakit Hashimoto.

Ini termasuk:

  • Kelelahan
  • Penambahan berat badan
  • Rambut rontok
  • Kulit kering
  • Intoleransi dingin

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Kulit Kering secara Alami

Diagnosis dan pengobatan nodul tiroid:

Kebanyakan nodul terdeteksi selama pemeriksaan fisik normal.

Nodul tiroid juga dapat dideteksi selama USG, CT scan, atau MRI.

Setelah nodul terdeteksi, prosedur lain, seperti tes TSH dan pemindaian tiroid dapat memeriksa hipertiroidisme atau hipotiroidisme.

Biopsi aspirasi jarum halus digunakan untuk mengambil sampel sel dari nodul dan menentukan apakah nodul tersebut bersifat kanker.

Nodul tiroid jinak tidak mengancam jiwa dan biasanya tidak memerlukan pengobatan.

Biasanya, tidak ada yang dilakukan untuk menghilangkan benjolan jika tidak berubah seiring waktu.

Dokter Anda mungkin melakukan biopsi lain dan merekomendasikan yodium radioaktif untuk mengecilkan nodul jika tumbuh.

Menurut National Cancer Institute, nodul kanker cukup langka. Kanker tiroid hanya mempengaruhi kurang dari 4 persen populasi.

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Tumor Payudara Jinak dan Kanker Payudara

Perawatan yang direkomendasikan dokter Anda akan bervariasi tergantung pada jenis tumor.

Pengangkatan tiroid melalui operasi biasanya menjadi salah satu pengobatan pilihan.

Terapi radiasi terkadang digunakan dengan atau tanpa operasi.

Kemoterapi sering kali diperlukan jika kanker menyebar ke bagian tubuh yang lain.

Cara mencegah disfungsi tiroid

Dalam kebanyakan kasus, Anda tidak dapat mencegah hipotiroidisme atau hipertiroidisme.

Di negara berkembang, hipotiroidisme sering kali disebabkan oleh kekurangan yodium.

Hipertiroidisme sering kali disebabkan oleh penyakit Graves, penyakit autoimun yang tidak dapat dicegah.

Anda dapat memicu tiroid yang terlalu aktif dengan mengonsumsi terlalu banyak hormon tiroid.

Jika Anda diresepkan hormon tiroid, pastikan untuk mengambil dosis yang tepat.

Dalam kasus yang jarang terjadi, tiroid Anda bisa menjadi terlalu aktif jika Anda makan terlalu banyak makanan yang mengandung yodium, seperti garam meja, ikan, dan rumput laut.

Meskipun Anda mungkin tidak dapat mencegah penyakit tiroid, Anda dapat mencegah komplikasinya dengan segera didiagnosis dan mengikuti perawatan yang diresepkan oleh dokter Anda.

Baca juga: 10 Manfaat Yodium untuk Tubuh

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Tirotoksikosis
Tirotoksikosis
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rakitis

Rakitis

Penyakit
Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Health
8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

Health
Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Health
6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

Health
Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Health
Cara Mengatasi Eksim di Penis

Cara Mengatasi Eksim di Penis

Health
Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.