Kompas.com - 22/02/2021, 06:06 WIB
Ilustrasi pingsan Ilustrasi pingsan

KOMPAS.com - Kata syok dapat menggambarkan beberapa situasi yang berbeda.

Syok medis terjadi ketika sel-sel tubuh tidak mendapatkan cukup darah yang kaya oksigen. Ini bukan penyakit, tetapi kondisi akibat penyakit atau cedera.

Seseorang mungkin juga merasa syok ketika mengalami sesuatu yang tidak terduga.

Baca juga: 13 Penyebab Keringat Dingin, Termasuk Gejala Serangan Jantung?

Syok ini bersifat psikologis dan biasanya tidak menimbulkan masalah medis apa pun.

Jenis syok lainnya adalah syok listrik atau kejutan listrik yang terjadi saat seseorang mengalami cedera akibat terpapar energi listrik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meskipun banyak masalah berbeda yang dapat menyebabkan syok medis, gejalanya sering kali sama.

Syok medis selalu merupakan keadaan darurat.

Tanpa pengobatan, syok medis dapat menyebabkan kerusakan organ permanen atau kematian.

Jenis syok yang perlu diwaspadai

Melansir Medical News Today, terdapat empat jenis syok medis.

Nama masing-masing jenis syok menggambarkan bagaimana hal itu menyebabkan penurunan aliran darah ke sel dan jaringan.

Keempat jenis syok medis tersebut adalah:

1. Syok hipovolemik

Hipovolemia adalah penurunan volume darah dalam tubuh.

Kondisi ini dapat terjadi ketika seseorang mengalami pendarahan hebat atau menderita dehidrasi parah.

Baca juga: 7 Gejala Serangan Jantung pada Wanita yang Perlu Diwaspadai

Jenis hipovolemik biasanya terjadi karena kehilangan banyak darah setelah cedera traumatis.

2. Syok kardiak

Syok kardiak atau dikenal juga sebagai syok kardiogenik terjadi ketika jantung tidak mampu memompa cukup darah.

Beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab syok kardiak antara lain, yakni:

  • Serangan jantung
  • Gagal jantung
  • Kehilangan banyak darah atau edera di dada yang merusak jantung

3. Syok obstruktif

Syok obstruktif terjadi ketika penyumbatan pada sistem kardiovaskular, seperti emboli paru, membuat darah tidak mengalir ke jaringan dan organ tubuh.

Baca juga: 3 Gejala Penyakit Arteri Koroner yang Perlu Diwaspadai

4. Syok distributif

Pada syok distributif atau dikenal juga sebagai syok vasodilatas, cairan bisa terkumpul di antara sel-sel organ, sehingga membuat darah sulit mencapai jaringan.

Penyebab paling umum dari syok distributif termasuk anafilaksis, yang merupakan reaksi alergi yang parah, dan sepsis atau infeksi parah.

Keracunan atau efek samping obat-obatan juga dapat menyebabkan syok jenis ini.

Tanda dan gejala syok medis

Meskipun syok medis memiliki banyak penyebab yang berbeda, gejalanya biasanya sama.

Gejala syok medis merupakan akibat dari organ dan jaringan tubuh yang tidak mendapatkan cukup oksigen.

Tanda dan gejala syok meliputi:

  • Kulit terasa dingin, pucat, lembap, atau lengket
  • Keringat berlebih
  • Detak jantung cepat
  • Napas cepat atau napas pendek
  • Perasaan kantuk
  • Pingsan
  • Bibir atau kuku berwarna biru atau abu-abu
  • Sifat lekas marah
  • Kegelisahan
  • Pusing
  • Pupil mata membesar
  • Mual atau muntah

Baca juga: 5 Penyebab Heartburn dan Mual Sering Terjadi yang Perlu Diwaspadai

Lantas, apa yang harus dilakukan jika mendapati kondisi tersebut?

Merangkum WebMD, jika seseorang mengalami syok, langkah pertama yang dianjurkan untuk dilakukan adalah menelepon nomor darurat medis terdekat, meskipun gejalanya ringan.

Sambil menunggu tim medis datang, orang-orang di sekitar pasien atau orang yang mengalami syok itu bisa memberikan bantuan dengan cara:

  • Membantu orang tersebut berbaring dan meninggikan kakinya, jika memungkinkan
  • Menghindari memindahkan orang tersebut jika mereka mungkin mengalami cedera kepala, leher, atau punggung
  • Melakukan pertolongan pertama pada cedera jika perlu
  • Menjaga orang tetap hangat dengan selimut atau mantel
  • Tidak memberikan makanan atau minuman kepada orang tersebut
  • Memeriksa pernapasan dan denyut nadi setidaknya setiap 5 menit (jika orang tersebut tidak bernapas, orang yang terlatih dapat melakukan resusitasi kardiopulmoner (CPR))
  • Membalikkan orang tersebut jika tersedak atau muntah

Perawatan syok

Para ahli kesehatan sering kali dapat mengenali syok karena tanda-tandanya yang khas, termasuk tekanan darah rendah (hipotensi).

Perawatan untuk syok ini akan bervariasi berdasarkan penyebab yang mendasari.

Misalnya, seseorang yang mengalami anafilaksis mungkin memerlukan suntikan epinefrin, yang dapat mengobati reaksi alergi yang parah.

Jika seseorang menderita sepsis, mereka mungkin membutuhkan antibiotik, oksigen, dan cairan intravena (IV).

Sementara, orang dengan syok hipovolemik mungkin memerlukan transfusi darah dan cairan intravena.

Baca juga: Bagaimana Asam Lambung Bisa Menyebabkan Mual?

Dokter dapat memulai transfusi darah atau tindakan lain untuk membantu memulihkan aliran darah yang benar, meskipun mereka tidak mengetahui penyebab yang mendasarinya.

Tim medis mungkin akan melakukan berbagai tes untuk menentukan penyebab syok, di antaranya:

  • Rontgen
  • Tes darah
  • Tes urine
  • CT-scan

Pemulihan dari syok

Setelah seseorang menerima pengobatan untuk syok, dokter dapat membantu mereka membuat rencana tindak lanjut untuk membantu mencegah kejadian lain.

Beberapa contoh tindakan yang bisa dilakukan, yakni:

  • Orang yang mengalami syok kardiogenik karena bekuan darah mungkin memerlukan perawatan tambahan untuk memecah bekuan tersebut
  • Seseorang yang mengalami syok anafilaksis mungkin perlu membawa epinefrin atau obat lain untuk membantu menghentikan reaksi alergi. Mereka juga harus menghindari kontak dengan alergen di masa mendatang
  • Seseorang yang mengalami serangan jantung mungkin memerlukan perubahan gaya hidup dan obat-obatan untuk membantu mengurangi kemungkinan serangan jantung lainnya

Perlu beberapa saat untuk pulih dari semua jenis syok medis.

Baca juga: 21 Makanan Penambah Energi yang Baik Dikonsumsi

Syok dapat menyebabkan kelelahan, nyeri otot, dan masalah dengan kekuatan atau fungsi mental. Terkadang, efek ini dapat bertahan lama.

Seseorang mungkin membutuhkan rehabilitasi, baik di rumah sakit atau di fasilitas lain.

Pasien mungkin juga membutuhkan bantuan dengan tugas-tugas di rumah sebelum mereka benar-benar pulih.

Setelah syok septik, beberapa orang mengalami efek samping yang tidak kunjung hilang, seperti nyeri atau kesulitan berkonsentrasi atau mengingat.

Depresi atau kecemasan juga bisa terjadi.

Berbicara dengan dokter tentang efek ini dapat membantu selama pemulihan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sinusitis
Sinusitis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Health
Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.