Kompas.com - 12/12/2021, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Akhir-akhir ini, dunia sedang dihebohkan oleh munculnya varian baru dari virus Corona, yaitu omicron.

Varian omicron, yang juga dikenal sebagai varian B.1.1.529, dianggap lebih berbahaya daripada variannya sebelumnya.

Varian tersebut pertama kali muncul pada awal bulan November di Afrika, yang kemudian menyebar ke sebagian besar Eropa dan Amerika Serikat.

Baca juga: Apa Penyebab Sering Kencing Saat Udara Dingin?

Perbedaan varian omicron dengan varian lainnya

Perbedaan utama antara omicron dan varian sebelumnya berkaitan dengan mutasinya. Omicron memiliki 50 mutasi dalam kode genetiknya, lebih banyak daripada varian lainnya.

Menurut pakar penyakit menular Kristin Englund, tiga puluh dari mutasi ini memengaruhi protein lonjakan, yang digunakan oleh vaksin yang saat ini tersedia.

"Sejauh ini, data awal menunjukkan bahwa varian omicron bahkan lebih menular," kata Englund.

Apakah vaksin efektif untuk mengatasi varian omicron?

Menurut Englund, para peneliti masih mempelajari efektifitas vaksin yang saat ini tersedia untuk mengatasi varia omicron.

"Berdasarkan penelitian terbaru, dua kali dosis vaksin Pfizer masih kurang efektif melawan varian Omicron," ucap Englund.

Akan tetapi, Englund mengatakan bahwa vaksin booster atau vaksin dosis ketiga bisa meningkatkan antibodi dalam sistem kekebalan tubuh hingga 25 kali lipat.

Varian omicron kemungkinan besar akan menyebar dengan cepat.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.