Kompas.com - 23/11/2022, 17:01 WIB

KOMPAS.com - Hipertensi adalah penyakit kronis yang perlu dikontrol dengan obat dan gaya hidup sehat.

Apabila penyakit tidak dikendalikan, penderita hipertensi bisa mengalami komplikasi penyakit seperti stroke, penyakit jantung, sampai gagal ginjal.

Berikut jenis obat hipertensi, fungsi, contoh, dan efek sampingnya yang sering digunakan dan perlu Anda ketahui.

Baca juga: 7 Gejala Hipertensi yang Pantang Disepelekan

Obat hipertensi

Menurut Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA), ada 10 jenis obat hipertensi yang sering diberikan untuk pasien darah tinggi, antara lain:

  • Angiotensin-Converting Enzyme (ACE) Inhibitor

Obat hipertensi ini berguna untuk menurunkan zat kimia angiostin yang membuat pembuluh darah mengencang. Dengan begitu, darah bisa mengalir lebih lancar dan jantung dapat memompa darah lebih efisien.

Dilansir dari American Heart Association, contoh obat hipertensi ACE inhibitor di antaranya benazepril hydrochloride (Lotensin), captopril (Capoten), enalapril maleate (Vasotec), fosinopril sodium (Monopril), lisinopril (Prinivel, Zestril), moexipril (Univasc), perindopril (Aceon), quinapril hydrochloride (Accupril), ramipril (Altace), trandolapril (Mavik).

Efek samping obat hipertensi ACE inhibitor terkadang memicu ruam kulit, tidak peka rasa, batuk kering, dan gangguan ginjal.

  • Beta Blocker

Obat hipertensi beta blocker berguna untuk mengendurkan pembuluh darah dan memperlambat detak jantung. Dengan begitu, aliran darah lebih lancar dan tekanan darah menurun.

Contoh obat hipertensi beta blocker di antaranya acebutolol (Sectral), atenolol (Tenormin), betaxolol (Kerlone), bisoprolol (Zebeta), bisoprolol/hydrochlorothiazide (Ziac), metoprolol tartrate (Lopressor), metoprolol succinate (Toprol-XL), nadolol (Corgard), pindolol (Visken), propranolol (Inderal), solotol (Betapace), dan timolol (Blocadren).

Efek samping obat hipertensi beta blocker terkadang membuat susah tidur, tangan dan kaki dingin, detak jantung lambat, kelelahan, suasana hati jadi murung, sampai gairah seks menurun.

Baca juga: Klasifikasi Hipertensi menurut JNC, AHA, dan WHO

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.