Kompas.com - 29/08/2021, 21:00 WIB
Ilustrasi darah kental Ilustrasi darah kental

KOMPAS.com – Darah kental merupakan penyakit yang membuat pengidapnya jauh lebih mudah mengalami proses penggumpalan atau pembekuan darah.

Penyakit ini dikenal juga dengan istilah trombofilia atau hiperkoagulasi.

Gumpalan darah sebenarnya normal dan bermanfaat ketika terbentuk sebagai respons terhadap cedera atau luka sebagai gel penyumbat pembuluh darah yang tergores sehingga menghentikan pendarahan.

Baca juga: Awas, Merokok Bisa Jadi Penyebab Pengentalan Darah

Namun darah kental atau penggumpalan darah yang terbentuk di dalam pembuluh darah memungkinkan darah kental menjadi tidak larut.

Kondisi ini dapat berbalik menjadi bahaya.

Gumpalan ini dapat berjalan melalui sistem peredaran darah dan berakhir dengan membatasi suplai darah ke paru-paru. Jenis bekuan darah ini sangat serius dan memerlukan perawatan segera.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyebab

Melansir Mayo Clinic, setidaknya ada 20 faktor dan kondisi penyebab pembekuan darah yang mengganggu, meliputi:

  • Sindrom antifosfolipid
  • Arteriosklerosis / aterosklerosis
  • Obat-obatan tertentu, seperti kontrasepsi oral dan obat terapi hormon
  • COVID-19
  • Trombosis vena dalam (DVT) (DVT)
  • Faktor V Leiden
  • Riwayat keluarga pembekuan darah
  • Aritmia jantung (masalah irama jantung)
  • Serangan jantung
  • Gagal jantung
  • Kegemukan
  • Penyakit arteri perifer (PAD)
  • Polisitemia vera
  • Kehamilan
  • Duduk terlalu lama
  • Istirahat di tempat tidur terlalu lama
  • Emboli paru (bekuan darah di arteri di paru-paru)
  • Merokok
  • Pukulan
  • Pembedahan

Baca juga: 20 Penyebab Pengentalan Darah dan Gejalanya

Gejala

Penyintas darah kental umumnya tidak bergejala hingga mengalami pembekuan darah.

Bekuan darah biasanya terjadi di pembuluh darah yang dapat menyebabkan rasa sakit dan mempengaruhi sirkulasi di sekitar area gumpalan.

Mengutip Healthline memiliki terlalu banyak sel darah dapat menyebabkan berbagai gejala. Contohnya termasuk:

  • Penglihatan kabur
  • Pusing
  • Mudah memar
  • Perdarahan menstruasi yang berlebihan
  • Encok
  • Sakit kepala
  • Tekanan darah tinggi
  • Kulit gatal
  • Kekurangan energi
  • Sesak napas

Diagnosis 

Proses diagnosis akan tergantung dengan riwayat penyakit yang diderita. Contoh beberapa tes darah yang digunakan jika ada gejala yang mengarah pada darah kental meliputi:

Baca juga: 5 Gejala Pembekuan Darah Sesuai Bagian Tubuh yang Terkena

  1. Hitung darah lengkap: Tes ini menyaring keberadaan sel darah merah dan trombosit dalam darah. Kadar hemoglobin dan hematokrit yang tinggi dapat mengindikasikan adanya kondisi seperti polisitemia vera
  2. Resistensi protein C yang diaktifkan: Metode ini menguji keberadaan faktor V Leiden.
  3. Pengujian mutasi protrombin G20210A: Dilakukan untuk menentukan adanya kelainan antitrombin, protein C, atau protein S.
  4. Tingkat fungsional antitrombin, protein C, atau protein S: Berguna untuk mengkonfirmasi adanya antikoagulan lupus.

Melansir Cleveland Clinic, pengujian darah kental dilakukan setidaknya empat hingga enam minggu setelah mengalami gejala pembekuan darah.

Pengujian di bawah waktu tersebut dapat menyebabkan hasil false positive karena adanya komponen inflamasi dalam darah dari bekuan.

Perawatan

Pilihan pengobatan untuk pembekuan darah tergantung pada kondisi pasien.

Medical News Today merangkum lima cara penyembuhan darah kental atau pembekuan darah:

1. Obat antikoagulan

Obat ini sering disebut sebagai pengencer darah.

Antikoagulan berguna mengurangi kemampuan tubuh untuk membentuk gumpalan baru, sekaligus mencegah gumpalan yang ada menjadi lebih besar.

Baca juga: Berapa Tekanan Darah Normal pada Lansia?

Dokter biasanya meresepkan obat antikoagulan selama 5-10 hari pertama setelah diagnosis bekuan darah.

Beberapa orang mungkin terus menggunakan antikoagulan hingga bertahun-tahun untuk mencegah pembekuan kembali.

2. Stoking kompresi

Orang yang mengalami pembekuan darah di salah satu vena dalam di lengan dan kaki, yang disebut Deep vein thrombosis (DVT), dapat terus mengalami sindrom pascatrombotik (PTS).

Pada penderita PTS, pembuluh darah yang rusak menjadi bengkak dan nyeri.

Stoking kompresi adalah stoking elastis yang pas di atas kaki dan memanjang hingga betis atau selangkangan. Stoking ini ketat di kaki tetapi semakin longgar di kaki.

Desain ini membantu aliran darah keluar dari kaki bagian bawah dan kembali ke jantung, membantu meringankan gejala PTS.

Stoking kompresi tersedia baik dengan resep atau tanpa resep di apotek. Seorang apoteker perlu mengukur kaki untuk memastikan stoking pas dengan benar.

3. Trombolitik

Trombolitik adalah obat yang melarutkan bekuan darah.

Dokter biasanya memberikan trombolitik intravena, atau menggunakan kateter di vena, yang akan memungkinkan untuk memberikan obat langsung ke tempat bekuan darah.

Baca juga: Golongan Darah yang Paling Disukai Nyamuk

Kekurangan metode ini dapat meningkatkan risiko pendarahan.

Oleh karena itu, trombolitik hanya direkomendasikan untuk orang yang memiliki gumpalan sangat besar atau gumpalan yang tidak sembuh dengan pengobatan antikoagulan.

4. Trombektomi bedah

Dalam beberapa kasus, pembedahan diperlukan untuk menghilangkan bekuan darah dari vena atau arteri. Prosedur ini disebut trombektomi.

Trombektomi diperlukan untuk gumpalan yang sangat besar atau menyebabkan kerusakan parah pada jaringan di dekatnya.

5. Filter Vena cava

Vena cava adalah vena besar di perut yang mengangkut darah dari tubuh bagian bawah kembali ke jantung dan paru-paru.

Trombosis vena dalam (DVT) di kaki dapat naik ke paru-paru melalui vena cava. Gumpalan ini bergerak ke paru-paru dan menghalangi aliran darah yang mengakibatkan emboli paru.

Prosedur ini biasanya hanya digunakan untuk orang yang berisiko tinggi terkena emboli paru dan pasien yang tidak dapat mengonsumsi antikoagulan.

Pencegahan

Meskipun bisa diakibatkan karena faktor keturunan, penyakit ini bukannya tidak bisa dicegah.

Bahkan menurut American Society of Hematology, pembekuan darah adalah salah satu jenis kondisi darah yang paling dapat dicegah.

Baca juga: Inilah Golongan Darah yang Berisiko Terkena Penyakit Jantung

Ada beberapa tindakan preventif terkait gaya hidup untuk mengurangi risiko pembekuan darah atau darah kental:

  • mengenakan pakaian yang longgar, terutama di bagian bawah tubuh
  • memakai stoking kompresi
  • berhenti merokok
  • minum air yang cukup
  • kurangi makan garam
  • berolahraga secara teratur
  • menjaga berat badan yang sehat
  • sering berganti posisi, terutama dalam perjalanan jauh
  • berdiri atau duduk tidak lebih dari satu jam pada suatu waktu
  • menghindari menyilangkan kaki
  • menghindari aktivitas yang dapat membuat kaki mengalami benturan
  • mengangkat kaki di atas ketinggian jantung saat berbaring

Masalah pembekuan darah atau darah kental kembali marak setelah beberapa penyintas Covid-19 mengalami gejala ini.

Kendati begitu, menurut Cleveland Clinic, saat ini tidak ada data yang menunjukkan bahwa darah kental mempengaruhi harapan hidup.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kurap

Kurap

Penyakit
7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

Health
Takikardia

Takikardia

Penyakit
6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

Health
Halusinasi

Halusinasi

Penyakit
6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

Health
Parkinsonisme

Parkinsonisme

Penyakit
6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

Health
Lipoma

Lipoma

Penyakit
Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Health
Gigi Kecil (Microdontia)

Gigi Kecil (Microdontia)

Penyakit
Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Health
Katarak

Katarak

Penyakit
6 Cara Sehat Gunakan Gadget

6 Cara Sehat Gunakan Gadget

Health
7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.