Kompas.com - 13/09/2021, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Antibiotik adalah obat yang digunakan untuk membunuh langsung bakteri atau menghambat pertumbuhan bakteri yang menginfeksi tubuh.

Namun, seiring waktu beberapa jenis dari bakteri dapat beradaptasi dengan obat-obatan ini.

Penggunaan antibiotik yang terlalu sering menciptakan bakteri lebih kuat, bahkan beberapa bakteri sudah "kebal" terhadap antibiotik umum.

Ketika menjadi resisten terhadap antibiotik maka bakteri tidak terbunuh dan terus berkembang biak dalam tubuh manusia yang menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Baca juga: Mengenal Resistensi Antibiotik dan Cara Mencegahnya

Kondisi ini disebut dengan resistensi antibiotik yang juga disebut sebagai resistensi antimikroba atau resistensi obat.

Resistensi antibiotik menjadi masalah kesehatan serius karena menyebabkan penyakit menjadi lebih sulit, bahkan tidak dapat disembuhkan.

Penyebab

Mengutip Cedars-Sinai, resistensi antibiotik dapat terjadi ketika bakteri diobati dengan antibiotik.

Antibiotik membunuh sebagian besar bakteri tetapi sebagian kecil di antaranya mungkin bertahan dalam tubuh.

Hal ini dapat terjadi dalam beberapa cara, di antaranya:

  • Bakteri mengembangkan kemampuan pertahanan terhadap antibiotik
  • Seleksi alam, ketika bakteri yang rentan terhadap antibiotik mati mereka meninggalkan bakteri lain yang masih hidup untuk meneruskan fitur resisten kepada generasi berikutnya
  • Bakteri mengembangkan kemampuan untuk mengeluarkan obat dari tubuhnya
  • Bakteri mengalami mutasi secara alami sehingga antibiotik tidak berfungsi lagi, misalnya beberapa bakteri memiliki “pompa” biokimia untuk menghilangkan antibiotik sebelum mencapai targetnya
  • Bakteri melakukan pertukaran DNA yang menyebabkan gen resisten antibiotik dari satu jenis bakteri dapat dimasukkan ke dalam bakteri lain
  • Bakteri resisten antibiotik berkembang biak dengan cepat untuk membentuk sebagian besar populasi bakteri

Baca juga: 5 Bahaya Konsumsi Antibiotik Tanpa Indikasi

Ketika bakteri menjadi resisten maka antibiotik asli tidak dapat lagi membunuh mereka dan bakteri dapat terus berkembang biak dan menyebar.

Hal ini dapat menyebabkan infeksi sulit untuk diobati sebab terkadang bakteri dapat menyebarkan resistensi terhadap bakteri lain dalam tubuh.

Maka dari itu, penggunaan obat-obatan antibiotik hanya digunakan jika diperlukan dan dikonsumsi di bawah pengawasan dokter.

Faktor Risiko

Semakin banyak orang yang menggunakan antibiotik, maka semakin besar kemungkinan terjadinya resistensi.

Terkadang orang menggunakan antibiotik di saat tidak benar-benar membutuhkannya, misalnya ketika menggunakan antibiotik untuk melawan virus.

Bakteri dan virus sama-sama mikroorganisme yang dapat menyerang tubuh manusia dan menyebabkan infeksi. Tetapi, virus tidak dapat diobati dengan antibiotik.

Maka dari itu, menggunakan antibiotik untuk mengobati flu atau pilek adalah hal yang kurang tepat dan dapat meningkatkan risiko resistensi antibiotik.

Di samping itu, tidak menggunakan semua antibiotik juga meningkatkan risiko.

Ketika menghentikan antibiotik terlalu dini belum tentu berhasil membunuh bakteri seluruhnya, sedangkan bakteri yang tersisa mungkin menjadi resisten.

Gejala

Dikutip dari Cedars-Sinai, infeksi dari bakteri resisten dapat mempengaruhi hampir setiap sistem tubuh dan dapat menyebabkan berbagai gejala.

Baca juga: Tak Bisa Sembarangan, Kapan Waktu Tepat Konsumsi Antibiotik?

Akan tetapi, gejala saja tidak dapat dijadikan dasar apakah infeksi berasal dari bakteri yang resisten terhadap antibiotik.

Gejala yang paling terasa ketika tubuh kebal antibiotik adalah proses penyembuhan penyakit memerlukan waktu yang lebih lama.

Diagnosis

Penyakit ini dapat didiagnosis dengan melakukan pemeriksaan fisik dan melakukan uji sampel jaringan yang terinfeksi untuk mengetahui jenis infeksi.

Melalui tes laboratorium tersebut juga dapat menentukan antibiotik apa yang dapat membunuh bakteri.

Jika kondisi penderita tidak kunjung membaik setelah pengobatan dengan antibiotik standar, maka penderita didiagnosis mengalami infeksi yang resisten terhadap antibiotik.

Perawatan

Resistensi antibiotik adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan sehingga tidak ada obat-obatan yang efektif untuk mengatasinya.

Dokter mungkin akan memberikan antibiotik lain yang dapat melawan infeksi, tetapi ini juga memiliki kelemahan tertentu.

Hal ini dikarenakan pemberian antibiotik jenis lain mungkin memiliki lebih banyak efek samping atau lebih berisiko menyebarkan lebih banyak resistensi.

Dalam beberapa kasus yang menyebabkan dokter tidak memiliki opsi lain, mungkin penderita akan mendapatkan perawatan pendukung.

Baca juga: Ada Apa di Balik Alasan Pembatasan Penggunaan Antibiotik?

Pencegahan

Merangkum Web MD dan Cedars-Sinai, cara terbaik untuk mencegah resistensi antibiotik adalah dengan menggunakan antibiotik dalam dosis yang tepat.

Gunakan antibiotik hanya bila diperlukan atau disarankan oleh dokter.

Berikut beberapa cara yang dapat dilakukan untuk melawan penyakit ini:

  1. Konsumsi antibiotik persis seperti arahan dokter dan tidak berhenti sebelum infeksi benar-benar hilang
  2. Tidak menggunakan antibiotik untuk virus
  3. Jangan pernah meminum antibiotik yang diresepkan untuk orang lain
  4. Jangan menyimpan antibiotik untuk mengobati penyakit di kemudian hari
  5. Menerapkan gaya hidup sehat dan menjaga kebersihan
  6. Lakukan imunisasi untuk melindungi dari beberapa penyakit yang diobati dengan antibiotik, seperti tetanus dan batuk rejan (pertusis)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.