Kompas.com - 24/10/2021, 19:00 WIB
Ilustrasi Sindrom Brugada Ilustrasi Sindrom Brugada

KOMPAS.com - Sindrom Brugada adalah kelainan irama jantung genetik yang langka dan memiliki risiko mengancam nyawa.

Penderita sindrom Brugada memiliki peningkatan risiko irama jantung yang tidak teratur, dimulai pada bilik bawah jantung (ventrikel).

Sindrom ini menyebabkan darah tidak bisa beredar dengan maksimal di area tubuh.

Baca juga: Aritmia

Kondisi ini berbahaya dan dapat menyebabkan penderitanya pingsan, hingga meninggal dunia, khususnya saat tidur atau beristirahat.

Sindrom Brugada juga disebut sebagai sindrom kematian nokturnal yang dapat terjadi secara tiba-tiba karena penderitanya seringkali meninggal saat tidur.

Gejala

Banyak orang dengan sindrom Brugada tidak memiliki gejala apapun. Bahkan penderitanya tidak menyadari mereka memiliki sindrom tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa penderita sindrom Brugada mengalami:

  • pingsan (sinkop)
  • detak jantung berdebar (palpitasi)
  • nyeri dada, sesak napas, atau pusing
  • terengah-engah
  • kejang.

Gejala dapat muncul kapan saja. Namun, terkadang dapat dipicu oleh sesuatu seperti:

  • suhu tinggi
  • minum banyak alkohol
  • dehidrasi.

Gejala umumnya muncul saat dewasa, tetapi sindrom ini dapat menyerang segala usia. Biasanya lebih sering terjadi pada pria ketimbang wanita atau anak-anak.

Penyebab

Gangguan pada irama jantung dapat dipicu oleh impuls listrik yang dihasilkan oleh sel-sel khusus di bilik kanan atas jantung.

Baca juga: Aritmia (Gangguan Irama Jantung): Jenis, Gejala, Penyebab

Terdapat saluran berupa pori-pori kecil yang mengarahkan aktivitas listrik ini dan membuat jantung berdetak.

Penderita sindrom Brugada memiliki cacat pada saluran ini dan menyebabkan jantung berdetak dengan sangat cepat.

Akibatnya, irama jantung pun terganggu dan bersifat berbahaya (fibrilasi ventrikel).

Kondisi tersebut menyebabkan jantung tidak dapat memompa cukup darah ke seluruh tubuh.

Ritme abnormal yang berlangsung dalam waktu singkat dapat menyebabkan penderitanya pingsan.

Jika detak jantung abnormal tidak berhenti, jantung dapat berhenti secara mendadak dan menyebabkan kematian.

Sindrom Brugada dapat disebabkan oleh:

  • kelainan struktural pada jantung yang sulit terdeteksi
  • ketidakseimbangan bahan kimia yang membantu mengirim sinyal listrik ke seluruh tubuh (elektrolit)
  • penggunaan obat resep tertentu atau kokain.

Diagnosis

Penyedia layanan kesehatan dapat menduga seseorang memiliki sindrom Brugada jika mengalami satu atau beberapa gejala di atas tanpa ada kondisi lain yang mendasari.

Sindrom ini juga dapat dicurigai jika seseorang memiliki riwayat penyakit terkait dalam keluarga atau terdapat kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan dalam keluarga.

Baca juga: 5 Gejala Aritmia Jantung yang Perlu Diwaspadai

Penyakit ini dapat dibuat diagnosisnya dengan bantuan elektrokardiogram (EKG).

Dengan hasil EKG yang khas dapat didiagnosis dengan sindrom Brugada jika;

  • mengalami pingsan (sinkop)
  • kematian jantung mendadak
  • denyut jantung cepat yang berawal dari bilik bawah jantung (takiaritmia ventrikel)
  • riwayat keluarga dengan kematian jantung mendadak atau sindrom Brugada.

Selain itu, tes genetik juga dapat dilakukan untuk mendiagnosis sindrom ini.

Jika diagnosis tidak jelas atau pola EKG menunjukkan Brugada, tapi tidak ada gejala, dokter akan menyarankan drug challenge.

Tes tersebut dilakukan di rumah sakit dengan pengawasan tenaga medis.

Pasien akan diberi obat yang menghambat saluran Natrium. Setelah itu, EKG akan dilakukan kembali untuk mencari jika ada perubahan.

Perawatan

Penanganan untuk sindrom Brugada tergantung pada risiko detak jantung abnormal yang serius.

Seseorang berisiko tinggi terhadap kondisi tersebut jika:

  • memiliki riwayat terkait gangguan irama jantung yang serius
  • sering pingsan
  • pernah mengalami serangan jantung mendadak.

Melansir nhs, saat ini belum ada obat untuk sindrom Brugada. Namun, terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko terjadinya masalah serius.

Baca juga: 7 Tanda Penyakit Jantung Aritmia yang Perlu Diwaspadai

Beberapa perawatan yang dapat dilakukan dokter, yaitu sebagai berikut:

  • Obati demam dengan agresif. Demam dikenal sebagai pemicu detak jantung abnormal pada orang dengan sindrom Brugada. Jika mengalami demam, segera gunakan obat demam.
  • Hindari obat yang dapat memicu irama jantung abnormal. Obat-obatan seperti obat jantung atau antidepresan dapat memicu irama jantung tidak normal. Terlalu banyak alkohol atau suplemen tertentu juga dapat mengakibatkan ini.
  • Hindari olahraga kompetitif yang dapat memicu irama jantung tidak teratur.

Selain itu, jika penderita berisiko tinggi mengalami detak jantung yang sangat cepat, dokter mungkin akan merekomendasikan untuk memasag implan defibrilator jantung (ICD).

ICD merupakan perangkat kecil yang ditempatkan di dada, mirip dengan alat pacu jantung.

Alat tersebut akan mengirimkan kejut listrik jika jantung berdetak secara abnormal agar kembali seperti semula.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
Fenilketonuria

Fenilketonuria

Penyakit
Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Health
Hiperemesis Gravidarum

Hiperemesis Gravidarum

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

Health
Seasonal Affective Disorder (SAD)

Seasonal Affective Disorder (SAD)

Penyakit
7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Batu Ginjal

Batu Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.