Kompas.com - 20/12/2021, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Kista Baker adalah kista berisi cairan yang menyebabkan tonjolan dan rasa sesak di belakang lutut.

Rasa sakit bisa bertambah buruk saat seseorang sepenuhnya melenturkan atau memperpanjang lutut atau ketika beraktivitas.

Kista Baker, juga disebut kista poplitea, biasanya disebabkan oleh masalah pada sendi lutut, seperti radang sendi atau robekan tulang rawan.

Baca juga: Kista Pilonidal

Kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan lutut menghasilkan terlalu banyak cairan yang dapat menyebabkan kista Baker.

Penyebab

Kista Baker disebabkan oleh pembengkakan di lutut.

Pembengkakan terjadi karena peningkatan cairan sinovial. Cairan ini melumasi sendi lutut.

Saat tekanan menumpuk, cairan meremas ke bagian belakang lutut.

Kista baker biasanya terjadi karena:

  • Robekan pada tulang rawan meniscal lutut
  • Cedera tulang rawan
  • Artritis lutut (pada orang dewasa yang lebih tua)
  • Artritis reumatoid
  • Masalah lutut lainnya yang menyebabkan pembengkakan lutut dan sinovitis.

Gejala

Dalam kebanyakan kasus, seseorang mungkin tidak memiliki gejala.

Kista besar dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau kekakuan.

Terkadang, kista bisa pecah (ruptur), menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan memar di bagian belakang lutut dan betis.

Penting untuk mengetahui apakah rasa sakit atau bengkak disebabkan oleh kista Baker atau bekuan darah.

Baca juga: Kista Ganglion

Bekuan darah (trombosis vena dalam) juga dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan memar di bagian belakang lutut dan betis.

Bekuan darah dapat berbahaya dan memerlukan perhatian medis segera.

Diagnosis

Hubungi dokter segera jika mengalami pembengkakan di belakang lutut yang menjadi besar atau menyakitkan.

Nyeri bisa menjadi tanda infeksi.

Juga hubungi dokter ketika mengalami peningkatan pembengkakan di betis dan kaki disertai dengan sesak napas. Ini bisa menjadi tanda pembekuan darah.

Jika benjolan tumbuh dengan cepat serta mengalami nyeri malam hari, sakit parah, atau demam, pasien akan memerlukan lebih banyak tes untuk memastikan tidak mengidap jenis tumor lain.

Selama pemeriksaan fisik, penyedia layanan kesehatan akan mencari benjolan lunak di belakang lutut.

Jika kista kecil, membandingkan lutut yang terkena dengan lutut normal dapat membantu.

Mungkin ada penurunan rentang gerak yang disebabkan oleh rasa sakit atau ukuran kista.

Dalam beberapa kasus, akan ada penangkapan, penguncian, nyeri, atau tanda dan gejala lain dari robekan meniscal.

Tes berikut dapat digunakan untuk memastikan diagnosis:

Baca juga: Kista

  • Pendaran cahaya melalui kista (transiluminasi) dapat menunjukkan bahwa pertumbuhan tersebut berisi cairan.
  • Sinar-X tidak akan menunjukkan kista atau robekan meniscal, tetapi akan menunjukkan masalah lain yang mungkin ada, termasuk radang sendi
  • MRI dapat membantu penyedia melihat kista dan mencari cedera meniscal yang menyebabkan kista.

Perawatan

Seringkali, kista Baker tidak diperlukan perawatan. Dokter dapat melihat kista dari waktu ke waktu dan mengevaluasinya.

Jika kista terasa sakit, tujuan pengobatan adalah untuk memperbaiki masalah yang menyebabkan kista.

Terkadang, kista dapat dikeringkan (disedot), namun kista sering muncul kembali.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kista diangkat dengan operasi jika menjadi sangat besar atau menyebabkan gejala.

Kista memiliki peluang tinggi untuk kembali jika penyebab yang mendasarinya tidak ditangani.

Operasi juga dapat merusak pembuluh darah dan saraf di dekatnya.

Selain operasi, kista juga bisa diatasi dengan perawatan berikut:

  • Istirahatkan kaki bila memungkinkan
  • Mengompreskan es ke lutut
  • Menggunakan bungkus kompresi pada lutut untuk mengurangi jumlah pembengkakan sendi.
  • Tinggikan lutut ketika berbaring
  • Minum obat anti-inflamasi, seperti ibuprofen.
  • Mempertahankan berat badan yang sehat
  • Menghindari aktivitas yang membuat lutut tegang
  • Menggunakan kruk atau tongkat saat berjalan
  • Mendapatkan rujukan untuk terapi fisik dari penyedia layanan kesehatan.

Baca juga: Kenali Apa itu Kista, Jenis, sampai Penyebabnya

Komplikasi

Tidak semua kista Baker harus diobati. Sebab, kista mungkin hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan.

Namun, ada komplikasi lain yang dapat terjadi jika kista Baker tidak diobati, seperti:

  • Sakitnya semakin parah
  • Kista bertambah besar
  • Kista pecah, menyebabkan memar di kaki bagian bawah.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah kista Baker adalah dengan mencegah cedera lutut.

Beberapa cara untuk mencegah cedera lutut meliputi:

  • Mengenakan alas kaki yang tepat
  • Menggunakan bola kaki untuk memutar alih-alih lutut
  • Lakukan pemanasan dengan benar sebelum berolahraga dan pendinginan sesudahnya
  • Segera berhenti beraktivitas saat mengalami cedera lutut.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.