Kompas.com - 06/01/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Pneumonia aspirasi adalah jenis pneumonia yang terjadi ketika seseorang malah menghirup minuman, makanan, air liur, atau yang lainnya dan bukan menelannya.

Kondisi tersebut mengantarkan kuman atau bakteri dari partikel makanan, air liur, muntahan, atau zat lain yang dapat menginfeksi saluran udara dan menyebabkan pneumonia aspirasi.

Baca juga: 9 Gejala Pneumonia Aspirasi yang Perlu Diwaspadai

Penyebab

Melansir Medical News Today, pneumonia aspirasi sering terjadi jika Anda memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu dan menghirup benda yang banyak mengandung kuman.

Faktor risiko

Dilansir dari Healthline, berikut faktor-faktor yang meningkatkan risiko pneumonia aspirasi, antara lain:

  • Gangguan kesadaran
  • Sakit paru paru
  • Stroke
  • Masalah gigi
  • Demensia
  • Gangguan menelan
  • Gangguan status mental
  • Penyakit neurologis tertentu
  • Terapi radiasi ke kepala dan leher
  • Penyakit refluks gastroesofageal.

Gejala

Berdasarkan Medical News Today, pneumonia aspirasi dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk:

  • Kesulitan menelan
  • Sesak atau kesulitan bernafas
  • Kelelahan
  • Nyeri dada
  • Mengi
  • Kulit kebiruan
  • Demam tinggi
  • Berkeringat
  • Batuk berdahak.

Baca juga: 5 Jenis Pneumonia yang Perlu Diwaspadai

Diagnosis

Menurut Healthline, diagnosis pneumonia aspirasi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  • Pemeriksaan fisik termasuk penurunan aliran udara, detak jantung yang cepat, dan suara berderak di paru-paru
  • Rontgen dan CT Scan area dada
  • Kultur dahak atau darah
  • Tes hitung darah lengkap
  • Bronkoskopi.

Perawatan

Pada dasarnya, perawatan pneumonia aspirasi akan sangat bervariasi tergantung pada kesehatan secara keseluruhan dan tingkat keparahan gejalanya.

Berdasarkan Medical News Today, pilihan perawatan pneumonia aspirasi meliputi:

  • Antibiotik untuk membantu membersihkan infeksi dan menghindari komplikasi serius
  • Rawat inap di rumah sakit jika Anda mengalami kesulitan bernafas
  • Rekomendasi metode pemberian makan atau perubahan kebiasaan akan jika Anda mengalami kesulitan menelan.

Komplikasi

Pneumonia aspirasi yang tidak segera ditangani dapat menyebabkan komplikasi yang parah seperti:

Baca juga: Gejala Pneumonia pada Lansia yang Patut Diwaspadai

  • Infeksi yang berkembang dan dapat menyebar ke aliran darah yang sangat berbahaya
  • Abses paru-paru
  • Menyebabkan syok atau gagal napas
  • Kerusakan jangka panjang pada jaringan parut di paru-paru dan saluran udara utama.
  • Kesulitan menelan yang dapat menyebabkan peradangan dan memperburuk pneumonia aspirasi.

Pencegahan

Berdasarkan Healthline, Anda dapat mengurangi risiko atau mencegah pneumonia aspirasi dengan cara sebagai berikut:

  • Hindari minum alkohol berlebihan
  • Tidak merokok
  • Berhati-hati saat mengonsumsi obat dengan efek samping tertentu
  • Menjaga kebersihan gigi dan mulut dengan baik
  • Makan sambil duduk dan mengunyah makanan secara perlahan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.