Kompas.com - 21/07/2020, 06:02 WIB
Kurang darah bukan hanya dikenali dari gejala pucat, letih, lesu. shutterstockKurang darah bukan hanya dikenali dari gejala pucat, letih, lesu.

KOMPAS.com - Kurang darah dan darah rendah memiliki ciri-ciri yang sekilas mirip.

Padahal, kedua masalah kesehatan ini memiliki perbedaan mendasar terkait penyebab sampai gejalanya.

Berikut penjelasan perbedaan kurang darah dan darah rendah serta kaitan kedua masalah kesehatan tersebut.

Baca juga: Anemia pada Ibu Hamil: Penyebab, Ciri-ciri, Cara Mengatasi

Kurang darah

Kurang darah adalah kondisi saat tubuh kekurangan sel darah merah. Kurang darah disebut anemia.

Melansir Better Health, sel darah merah bertugas membawa oksigen ke seluruh tubuh menggunaan protein bernama hemoglobin.

Penderita anemia memiliki kadar sel darah merah atau kadar hemoglobin kurang atau di bawah normal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kurang darah bukanlah penyakit, melainkan akibat dari tidak optimalnya kinerja organ tubuh.

Baca juga: Cara Membuat Jus Buah Bit untuk Atasi Anemia

Penyebab anemia atau kurang darah bisa karena beberapa hal, di antaranya:

  • Kekurangan zat besi, vitamin B12, atau asam folat
  • Penyerapan nutrisi makanan tidak optimal karena thalassemia atau penyakit sel sabit
  • Gangguan autoimin
  • Penyakit diabetes, artritis, dan TBC
  • Hipotiroidisme
  • Gangguan sumsum tulang
  • Banyak kehilangan darah karena kecelakaan, operasi, tukak lambung, haid berat, kanker
  • Efek samping obat
  • Katup jantung bermasalah
  • Infeksi seperti malaria dan septikemia
  • Pubertas atau kehamilan

Saat seseorang kurang darah atau anemia, jantungnya harus bekerja lebih keras untuk memompa darah dan mendaparkan cukup oksigen.

Baca juga: 6 Cara Mencegah Penyakit Anemia

Hal itu bisa menimbulkan gejala, tergantung tingkat keparahan anemia. Beberapa ciri-ciri kurang darah yang umum di antaranya:

  • Kulit pucat
  • Lemah
  • Mudah lelah
  • Sesak napas
  • Sakit kepala
  • Jantung berdebar
  • Susah konsentrasi
  • Lidah pecah-pecah atau memerah
  • Kehilangan selera makan

Beberapa orang rentan mengalami kurang darah atau anemia, di antaranya wanita yang sedang haid, ibu hamil, dan ibu menyusui.

Bayi lahir prematur, remaja yang sedang puber, pelaku diet vegan, penderita kanker dan penyakit kronis, serta atlet juga rentan kurang darah.

Baca juga: Waspada, Suka Makan Es Batu Berisiko Rusak Gigi dan Tanda Anemia

Darah rendah

Ilustrasi mengukur tekanan darahshutterstock Ilustrasi mengukur tekanan darah
Tekanan darah rendah atau biasa disebut darah rendah adalah kondisi saat hasil pengukuran tensi di bawah ambang batas normal.

Melansir Mayo Clinic, seseorang dikatakan hipotensi atau darah rendah saat hasil pengukuran tensinya kurang dari 90 mmHg/60 mmHg.

Begitu tekanan darah menurun, seseorang bisa mengalami sejumlah gejala.

Seperti dilansir dari Heart, berikut ciri-ciri darah rendah yang kerap dirasakan penderita:

  • Pusing atau sakit kepala
  • Mual
  • Pingsan
  • Dehidrasi atau sangat haus
  • Lemah dan lelah
  • Susah konsentrasi
  • Pandangan berkunang-kunang
  • Kulit dingin dan pucat
  • Sesak napas
  • Depresi

Baca juga: 4 Jenis Makanan Penambah Hemoglobin (Hb) Darah

Penyebab darah rendah bisa beragam. Di antaranya terlalu banyak tidur, hamil, efek samping obat tertentu, penyakit jantung, penyakit endokrin, infeksi, alergi, dan kurang vitamin V-12 serta asam folat.

Kaitan antara kurang darah dan darah rendah

Kendati beda penyebab dan gejala, kurang darah dan darah rendah juga bisa saling berkaitan.

Kurang nutrisi vitamin B-12 dan asam folat dapat menyebabkan kurang darah atau anemia. Kondisi ini bisa memicu tekanan darah rendah.

Selain itu, tekanan darah juga bisa rendah atau drop saat tiba-tiba berdiri setelah duduk atau berbaring dalam waktu yang lama.

Kondisi ini termasuk jenis hipotensi ortostatik atau postural.

Jenis darah rendah ini jamak dialami orang yang sedang banyak kehilangan darah misalkan operasi, pendarahan, atau wanita haid yang sangat banyak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.