Kompas.com - 30/09/2020, 21:03 WIB

KOMPAS.com - Sejumlah pasangan melakukan teknik cabut penis sebelum ejakulasi atau mengeluarkan sperma di luar vagina untuk mencegah kehamilan.

Dengan cara tersebut, diharapkan sel telur tidak bertemu dengan sperma.

Lantas, apakah wanita tetap bisa hamil walaupun sperma dikeluarkan di luar vagina?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, ada baiknya Anda menyimak penjelasan proses kehamilan berikut.

Baca juga: Miss V Sakit setelah Berhubungan Seks, Begini Cara Mengatasinya...

Proses terjadinya kehamilan

Dilansir dari NHS, kehamilan bisa terjadi saat sperma pria membuahi sel telur wanita.

Pria mengeluarkan air mani yang mengandung banyak sperma saat ejakulasi.

Sedangkan wanita melepaskan satu atau lebih sel telur pada 12-16 hari sebelum jadwal menstruasi selanjutnya.

Saat berhubungan seks, sperma pria bisa memasuki tubuh wanita, berenang melalui serviks dan rahim, lalu menuju tuba falopi atau tempat sel telur dibuahi.

Dengan kondisi yang ideal, sperma dapat bertemu dengan sel telur, lalu terjadilah pembuahan dan kehamilan.

Baca juga: Gairah Seksual Wanita Menurun, Begini Cara Meningkatkannya...

Apakah wanita bisa hamil walaupun sperma dikeluarkan di luar vagina?

Ilustrasi bercintashutterstock Ilustrasi bercinta
Ya, wanita tetap bisa hamil meskipun pria mengeluarkan sperma tanpa penetrasi langsung.

Kendati risiko kehamilan dengan cara ini sangat rendah, kemungkinan kehamilan tetap ada.

Terdapat beberapa kondisi yang memungkinkan terjadinya kehamilan dengan cara sperma dikeluarkan di luar vagina.

Baca juga: Kenapa Kencing setelah Berhubungan Seks itu Penting?

Salah satunya, sperma bisa masuk ke dalam vagina saat air mani praejakulasi atau ejakulasi tak sengaja menyentuh vagina.

Selain itu, ejakulasi yang dilakukan di dekat vagina atau bibir vagina juga masih memungkinkan sperma bisa berenang sampai ke organ reproduksi wanita.

Pasalnya, sperma bisa tetap hidup, walaupun hanya sebentar di luar tubuh.

Bagi pasangan yang sedang merencanakan kehamilan, penting untuk mengetahui cara paling aman mencegah kehamilan.

Baca juga: Tips Memilih Pelumas Seks yang Aman

Merencanakan kehamilan

Teknik cabut penis sebelum ejakulasi atau mengeluarkan sperma di luar vagina untuk mencegah kehamilan bukan cara paling terbaik.

Cara tersebut perlu cermat dilakukan dengan menimbang waktu paling pas menarik penis sebelum ejakulasi, dan pastikan ejakulasi jauh dari vagina.

Melansir Planned Parenthood, bagi pasangan sedang program menunda momongan, hubungan seks disarankan menggunakan kontrasepsi yang aman.

Pilihannya bisa menggunakan beragam jenis KB, seperti spiral, pil, atau kondom.

Kondom adalah alat kontrasepsi yang aman digunakan untuk mencegah kehamilan, termasuk bagi pasangan yang mengeluarkan sperma di luar vagina.

Selain itu, kondom juga bisa mencegah penyakit menular seksual.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.