Kompas.com - 01/02/2021, 16:05 WIB
ilustrasi mie Shutterstockilustrasi mie

KOMPAS.com - Intoleransi gluten adalah gangguan pencernaan yang terjadi karena tubuh tidak mampu mencerna gluten.

Gluten sendiri adalah jenis protein yang biasanya ditemukan dalam gandum, jelai (barley), dan gandum hitam (rey).

Seperti diketahui, berbagai bahan makanan ini terkadang sulit dihindari karena kerap diolah menjadi berbagai sajian, seperti mi, pasta, kue kering, sereal gandum, termasuk roti, dan pastry.

Baca juga: 17 Makanan yang Mengandung Protein Tinggi

Pada umumnya, gluten aman untuk dikonsumsi.

Tapi, pada orang dengan intoleransi terhadap gluten, masalah kesehatan bisa jadi muncul setelah mengonsumsi makanan yang mengandung senyawa tersebut.

Gejala intoleransi gluten

Penyakit celiac adalah bentuk intoleransi gluten yang paling parah.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

14 Gejala Intoleransi Gluten yang Perlu Diwaspadai
Kenali beragam kondisi yang bisa menjadi gejala intoleransi gluten sebagai langkah baik untuk menghindari beragam gangguan kesehatan karenanya.
Bagikan artikel ini melalui

Penyait celiac adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi sekitar 1 persen populasi dan dapat menyebabkan kerusakan pada sistem pencernaan.

Namun, 0,5-13 persen orang mungkin juga memiliki sensitivitas gluten non-celiac, bentuk intoleransi gluten yang lebih ringan yang masih dapat menyebabkan masalah.

Kedua bentuk intoleransi gluten dapat menyebabkan gejala yang meluas, banyak di antaranya tidak ada hubungannya dengan pencernaan.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Gas Tinggi

Berikut ini adalah tanda dan gejala utama intoleransi gluten:

1. Perut kembung

Perut kembung adalah saat Anda merasa perut Anda membesar atau penuh dengan gas setelah Anda makan. Ini bisa membuat Anda merasa begitu tidak nyaman.

Melansir Health Line, meskipun perut kembung sangat umum terjadi dan dapat memiliki banyak penjelasan, hal itu mungkin juga merupakan tanda intoleransi gluten.

Faktanya, rasa kembung adalah salah satu keluhan paling umum dari orang-orang yang sensitif atau tidak toleran terhadap gluten.

Sebuah studi menunjukkan bahwa 87 persen orang yang dicurigai memiliki sensitivitas gluten non-celiac mengalami perut kembung.

2. Diare, sembelit, dan feses bau

Kadang-kadang mengalami diare dan sembelit adalah hal yang normal, tetapi ini dapat menjadi perhatian jika terjadi secara teratur.

Kondisi ini juga merupakan gejala umum dari intoleransi gluten.

Penderita penyakit celiac mengalami peradangan di usus kecil setelah makan gluten.

Baca juga: 5 Warna Feses dan Penyakit di Baliknya

Kondisi ini merusak lapisan usus dan menyebabkan penyerapan nutrisi yang buruk, mengakibatkan ketidaknyamanan pencernaan yang signifikan dan sering diare atau sembelit.

Namun, gluten juga dapat menyebabkan gejala pencernaan pada beberapa orang yang tidak menderita penyakit celiac.

Lebih dari 50 persen individu yang sensitif terhadap gluten secara teratur mengalami diare, sementara sekitar 25 persen mengalami sembelit.

Selain itu, individu dengan penyakit celiac mungkin mengalami feses yang pucat dan berbau busuk karena penyerapan nutrisi yang buruk.

Diare yang sering dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan utama, seperti kehilangan elektrolit, dehidrasi, dan kelelahan.

3. Sakit perut

Sakit perut sangat umum terjadi dan bisa disebabkan oleh banyak hal.

Namun, sakit perut juga bisa menjadi satu-satunya gejala intoleransi terhadap gluten .

Hingga 83 pesen dari orang dengan intoleransi gluten dilaporkan mengalami sakit perut dan ketidaknyamanan setelah makan gluten.

Baca juga: 9 Penyebab Sakit Perut dan Diare yang Terjadi Bersamaan

4. Sakit kepala

Banyak orang mengalami sakit kepala atau migrain sesekali.

Menariknya, penelitian telah menunjukkan bahwa individu yang tidak toleran gluten mungkin lebih rentan terhadap migrain daripada yang lain.

Jika Anda mengalami sakit kepala atau migrain biasa tanpa sebab yang jelas, Anda mungkin sensitif terhadap gluten.

5. Merasa lelah

Merasa lelah sangat umum dan biasanya tidak terkait dengan penyakit apa pun.

Namun, jika Anda terus-menerus merasa sangat lelah, Anda harus mencari tahu kemungkinan penyebab yang mendasarinya.

Individu yang tidak toleran gluten sangat rentan terhadap kelelahan dan keletihan, terutama setelah mengonsumsi makanan yang mengandung gluten.

Baca juga: 12 Makanan untuk Melawan Kelelahan

Penelitian telah menunjukkan bahwa 60-82 persen orang yang tidak toleran gluten biasanya mengalami kelelahan dan kurang berenergi.

Selain itu, intoleransi gluten juga dapat menyebabkan anemia defisiensi besi, yang pada gilirannya akan menyebabkan lebih banyak kelelahan dan kekurangan energi .

6. Masalah kulit

Intoleransi gluten juga dapat memengaruhi kulit Anda.

Kondisi kulit melepuh yang disebut dermatitis herpetiformis adalah manifestasi kulit dari penyakit celiac.

Setiap orang yang memiliki penyakit ini sensitif terhadap gluten, tetapi kurang dari 10 persen pasien mengalami gejala pencernaan yang mengindikasikan penyakit celiac.

Selain itu, beberapa penyakit kulit lainnya telah menunjukkan perbaikan saat menjalani diet bebas gluten.

Baca juga: 18 Makanan yang Mengandung Vitamin E Tinggi

Ini termasuk:

  • Psoriasis, yakni penyakit peradangan pada kulit yang ditandai dengan kulit bersisik dan kemerahan
  • Alopecia areata, yakni penyakit autoimun yang muncul sebagai kerontokan rambut tanpa jaringan parut
  • Urtikaria (biduran) kronis, yakni kondisi kulit yang ditandai dengan adanya bentol kemerahan dan disertai dengan rasa gatal

7. Depresi

Orang dengan masalah pencernaan tampaknya lebih rentan terhadap kecemasan dan depresi, dibandingkan dengan orang yang sehat.

Di mana, kecemasan dan depresi sangat umum terjadi di antara orang-orang yang memiliki penyakit celiac.

Ada beberapa teori tentang bagaimana intoleransi gluten dapat mendorong depresi.

Baca juga: 7 Kebiasaan yang Kerap Dilakukan Penderita Depresi

Ini termasuk:

  • Tingkat serotonin abnormal: Serotonin adalah neurotransmitter yang memungkinkan sel untuk berkomunikasi. Serotonin pada umumnya dikenal sebagai salah satu hormon "kebahagiaan". Jumlah yang berkurang telah dikaitkan dengan depresi.
  • Eksorfin gluten: Peptida ini terbentuk selama pencernaan beberapa protein gluten. Mereka dapat mengganggu sistem saraf pusat, yang dapat meningkatkan risiko depresi.
  • Perubahan mikrobiota usus: Peningkatan jumlah bakteri berbahaya dan penurunan jumlah bakteri menguntungkan dapat memengaruhi sistem saraf pusat, meningkatkan risiko depresi.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang depresi dengan intoleransi gluten yang dilaporkan sendiri ingin melanjutkan diet bebas gluten karena mereka merasa lebih baik, meskipun gejala pencernaan mereka mungkin tidak teratasi.

Itu menunjukkan bahwa paparan gluten dengan sendirinya dapat menyebabkan perasaan depresi, terlepas dari gejala pencernaan.

8. Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Perubahan berat badan yang tidak terduga sering kali menjadi perhatian.

Meskipun bisa berasal dari berbagai alasan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan adalah efek samping umum dari penyakit celiac yang tidak terdiagnosis.

Dalam sebuah penelitian pada pasien penyakit celiac, dua pertiga mengalami penurunan berat badan dalam enam bulan menjelang diagnosis mereka.

Penurunan berat badan dapat disebabkan oleh berbagai gejala pencernaan, ditambah dengan penyerapan nutrisi yang buruk.

Baca juga: 3 Alasan Makan Perlahan Bisa Bantu Turunkan Berat Badan

9. Anemia defisiensi besi

Melansir Medical News Today, anemia defisiensi besi adalah kekurangan nutrisi yang paling umum di dunia.

Kekurangan zat besi ini dapat menyebabkan gejala seperti volume darah rendah, kelelahan, sesak napas, pusing, sakit kepala, kulit pucat, dan kelemahan.

Pada penyakit celiac, penyerapan nutrisi di usus kecil terganggu, mengakibatkan berkurangnya jumlah zat besi yang diserap dari makanan.

Anemia defisiensi zat besi mungkin merupakan salah satu gejala pertama penyakit celiac yang diperhatikan oleh dokter Anda.

Sebuah studi menunjukkan bahwa kekurangan zat besi mungkin signifikan pada anak-anak dan orang dewasa dengan penyakit celiac.

Baca juga: 10 Gejala Anemia Defisiensi Besi yang Perlu Diketahui

10. Kecemasan

Kecemasan dapat mempengaruhi 3-30 persen orang di seluruh dunia.

Kecemasan melibatkan perasaan khawatir, gugup, gelisah dan gelisah.

Lebih jauh lagi, kecemasan sering kali sejalan dengan depresi.

Individu dengan intoleransi gluten tampaknya lebih rentan terhadap kecemasan dan gangguan panik daripada orang sehat.

Selain itu, sebuah penelitian menunjukkan bahwa hingga 40 persen individu dengan sensitivitas gluten yang dilaporkan sendiri menyatakan bahwa mereka secara teratur mengalami kecemasan.

11. Gangguan autoimun

Penyakit celiac adalah penyakit autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan Anda menyerang saluran pencernaan Anda setelah Anda mengonsumsi gluten.

Menariknya, penyakit autoimun ini membuat Anda lebih rentan terhadap penyakit autoimun lainnya, seperti penyakit tiroid autoimun.

Baca juga: 4 Tahapan Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

Selain itu, gangguan tiroid autoimun dapat menjadi faktor risiko untuk mengembangkan gangguan emosional dan depresi.

Ini juga membuat penyakit celiac lebih umum pada orang yang memiliki penyakit autoimun lainnya, seperti diabetes tipe 1, penyakit hati autoimun, dan penyakit radang usus.

Namun, sensitivitas gluten non-celiac belum dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan autoimun, malabsorpsi atau defisiensi nutrisi.

12. Nyeri sendi dan otot

Ada banyak alasan mengapa orang mengalami nyeri sendi dan otot.

Namun, ada teori bahwa penderita penyakit celiac memiliki sistem saraf yang terlalu sensitif secara genetik.

Oleh karena itu, penderita penyakit celiac mungkin memiliki ambang batas yang lebih rendah untuk mengaktifkan neuron sensorik yang menyebabkan nyeri pada otot dan persendian.

Selain itu, paparan gluten dapat menyebabkan peradangan pada individu yang sensitif terhadap gluten.

Peradangan dapat menyebabkan rasa sakit yang meluas, termasuk pada persendian dan otot.

Baca juga: 14 Penyebab Badan Pegal-pegal Saat Bangun Tidur

13. Kaki atau lengan mati rasa

Gejala lain yang mengejutkan dari intoleransi gluten adalah neuropati yang menyebabkan mati rasa atau kesemutan di lengan dan kaki.

Kondisi ini umum terjadi pada individu dengan diabetes dan kekurangan vitamin B12. Ini juga dapat disebabkan oleh toksisitas dan konsumsi alkohol.

Namun, individu dengan penyakit celiac dan sensitivitas gluten tampaknya berisiko lebih tinggi mengalami mati rasa lengan dan kaki, dibandingkan dengan kelompok kontrol yang sehat.

Meskipun penyebab pastinya tidak diketahui, beberapa orang telah mengaitkan gejala ini dengan adanya antibodi tertentu yang terkait dengan intoleransi gluten.

14. Lupa ingatan

Brain fog atau “kabut otak” mengacu pada perasaan tidak dapat berpikir jernih.

Orang-orang menggambarkannya sebagai pelupa, sulit berpikir, merasa tidak jelas, dan kelelahan mental.

Memiliki brain fog adalah gejala umum dari intoleransi gluten, yakni dilaporkan memengaruhi hingga 40 persen individu yang tidak toleran terhadap gluten.

Gejala ini mungkin disebabkan oleh reaksi terhadap antibodi tertentu dalam gluten, tetapi alasan pastinya tidak diketahui.

Bagaimana cara mendiagnosis intoleransi gluten?

Merangkum WebMD, pertama-tama, penting untuk memastikan bahwa kondisi yang lebih parah, seperti penyakit celiac atau alergi gandum tidak ada jika Anda diduga mengidap intoleransi gluten.

Pengambilan sampel darah, yang kemudian dianalisis untuk mendeteksi keberadaan antibodi yang dapat mengindikasikan penyakit celiac atau alergi gandum sering kali dapat dilakukan. Dalam beberapa kasus, tes lain mungkin juga diperlukan.

Baca juga: Alergi: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, dan Cara Mengobati

Setelah dokter mengesampingkan kondisi yang lebih serius, biasanya masih sulit bagi mereka untuk memastikan apakah ada intoleransi gluten, karena tidak ada tes untuk ini.

Metode paling umum yang digunakan orang untuk menentukan apakah ada intoleransi gluten adalah dengan mengurangi atau menghilangkan gluten dari makanan dan memantau perubahan gejala.

Ini dapat membantu bagi seseorang untuk membuat buku harian makanan untuk mencatat makanan apa yang mereka konsumsi dan gejala apa yang mereka alami.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Nyeri Rahang
Nyeri Rahang
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Pinggul

Displasia Pinggul

Penyakit
8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

Health
Radang Permukaan Lidah

Radang Permukaan Lidah

Penyakit
13 Makanan untuk Melancarkan BAB

13 Makanan untuk Melancarkan BAB

Health
Gusi Bengkak

Gusi Bengkak

Penyakit
13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

Health
Biang Keringat

Biang Keringat

Penyakit
Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Health
Mata Gatal

Mata Gatal

Penyakit
Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Health
Iritis

Iritis

Penyakit
6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Gusi

Abses Gusi

Penyakit
Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.