Kompas.com - 11/05/2021, 14:02 WIB

Tes diagnostik umum termasuk ekokardiograf, rontgen dada, elektrokardiogram (EKG) dan kateterisasi jantung kanan.

Menemukan penyebab yang mendasari mungkin melibatkan CT-scan dada, MRI dada, tes fungsi paru-paru, polisomnogram (PSG), pemindaian ventilasi atau perfusi paru dan tes darah.

Setelah Anda didiagnosis hipertensi pulmonal, tes olahraga dapat membantu dokter menentukan tingkat keparahannya.

Tes ini diperlukan untuk mengukur seberapa baik jantung dan paru-paru Anda bekerja saat Anda menggunakan treadmill atau sepeda statis, sehingga dokter dapat menilai tingkat aktivitas Anda.

Tes olahraga mungkin akan terus dilakukan selama masa perawatan untuk memantau kemajuan Anda.

Baca juga: 15 Makanan Penurun Darah Tinggi untuk Atasi Hipertensi

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.