Kompas.com - 06/08/2021, 16:30 WIB

KOMPAS.com - Stres dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental seseorang.

Selain itu, stres juga dapat menyebabkan perubahan perilaku.

Pada beberapa orang, stres dapat menyebabkan perubahan berat badan.

Setiap orang mengalami stres dari waktu ke waktu.

Pekerjaan, keuangan, hubungan, dan perubahan hidup semuanya dapat menyebabkan stres.

Stres memengaruhi banyak proses tubuh, bahkan kadang-kadang juga dapat menyebabkan perubahan dalam kebiasaan makan seseorang.

Gejala sembelit penting dikenali untuk mendukung upaya diagnosis dini dan pengobatan sesegera mungkin gangguan pencernaan ini.

Baca juga: 5 Manfaat Meditasi Pernapasan, Cocok untuk Usir Stres Dikala Pandemi

Mereka mungkin mulai makan berlebihan atau mengalami kehilangan nafsu makan.

Lalu, bagaimana stres menyebabkan hal itu terjadi?

Melansir dari Medical News Today, pada dasarnya stres dapat memengaruhi hampir setiap area tubuh.

Beberapa efek yang dimilikinya pada sistem dan proses tubuh dapat menyebabkan penurunan berat badan dengan berbagai cara

Berikut beberapa kaitan antara stres dan penurunan berat badan.

  • Peradangan dan aktivasi saraf vagal

Stres dan pilihan makanan yang buruk sebagai akibat dari stres dapat berkontribusi pada peradangan yang meluas dan penurunan berat badan.

Peradangan ini dapat menyebabkan aktivasi saraf vagus yang memengaruhi cara usus memproses dan memetabolisme makanan.

  • Aktivasi respons fight-or-flight tubuh

Ketika tubuh sedang stres, sistem saraf simpatik memicu pelepasan epinefrin, juga disebut adrenalin, dari kelenjar adrenal.

Aliran epinefrin mengaktifkan respons melawan-atau-lari tubuh, yang mempersiapkan seseorang untuk melarikan diri atau melawan ancaman yang akan datang.

Epinefrin menyebabkan jantung berdetak lebih cepat dan pernapasan menjadi lebih cepat, yang dapat membakar kalori.

Selain itu, mengubah cara usus mencerna makanan dan mengubah kadar glukosa darah.

  • Perubahan sumbu HPA

Sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA) mengontrol respons tubuh terhadap stres, yang memengaruhi kadar kortisol.

Ketika tubuh sedang stres, kelenjar pituitari memberi sinyal ke kelenjar adrenal untuk melepaskan kortisol.

Hormon ini meningkatkan bahan bakar tubuh untuk energi dengan melepaskan asam lemak dan glukosa dari hati.

Kortisol juga membantu mengatur respons imun tubuh dan mengurangi peradangan.

Stres kronis merusak fungsi sumbu HPA dan menyebabkan perubahan metabolisme dan kebiasaan makan.

Baca juga: Mengenal Gangguan Stres Pascatrauma: Gejala, Penyebab, Penanganan

  • Gangguan pencernaan

Stres mempengaruhi komunikasi antara otak dan sistem gastrointestinal (GI) sehingga membuat gejala GI.

Stres mempengaruhi semua bagian dari sistem GI, termasuk kerongkongan (pipa makanan), lambung, dan usus.

Beberapa gejala GI yang disebabkan oleh stres adalah sebagai berikut.

  • mulas atau refluks
  • kesulitan menelan
  • gas
  • kembung
  • sakit perut
  • mual
  • muntah
  • nafsu makan meningkat atau menurun
  • diare
  • sembelit
  • kejang otot

Gejala-gejala ini dapat mempengaruhi kebiasaan makan seseorang sehingga dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Cara mengatasi stres

Seseorang dapat mencoba berbagai teknik untuk mengurangi stres.

Beberapa cara yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut.

  • teknik pernapasan dan relaksasi
  • bermeditasi
  • berolahraga
  • mendengarkan musik atau membaca buku
  • berlatih teknik manajemen waktu
  • tidur cukup
  • berbicara dengan keluarga dan teman
  • melatih perhatian
  • melakukan pekerjaan sukarela dan membantu orang lain
  • menghindari narkoba dan alkohol

Baca juga: Cara Mengatasi Stres selama Isolasi Mandiri

Seseorang juga dapat membantu menjaga stres terkendali dengan memperhatikan makanan yang mereka makan.

Beberapa nutrisi yang bisa menjadi asupan mereka adalah sebagai berikut.

  • asam lemak omega 3 untuk membantu mengurangi hormon stres
  • vitamin C untuk mengurangi stres, membantu sistem kekebalan berfungsi dengan baik, dan menurunkan kadar kortisol
  • karbohidrat kompleks untuk membantu mengatur tekanan darah dan meningkatkan kadar serotonin
  • magnesium untuk membantu meningkatkan kualitas tidur dan mengurangi kelelahan dan sakit kepala

Seseorang yang mengalami stres juga harus mencoba untuk tidur lebih banyak dan menghindari kafein yang dapat memperburuk stres.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.