Kompas.com - 02/09/2021, 15:00 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

KOMPAS.com – Masih segar dalam ingatan kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin alias Mirna oleh Jessica Kumala Wongso di sebuah restoran bilangan Jakarta Pusat pada 2016 lalu.

Mirna wafat setelah menenggak kopi es Vietnam yang pasca penyelidikan ditemukan sodium sianida dengan kadar 15 gram/L atau 15 mg/cc.

Sianida dapat merujuk pada bahan kimia apa pun yang mengandung ikatan karbon-nitrogen (CN), dan dapat ditemukan di beberapa makanan nabati yang aman dikonsumsi, termasuk almond, kacang lima, kedelai, dan bayam.

Baca juga: Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Terpapar Sianida

Biji buah-buahan seperti aprikot, apel, dan persik, juga memiliki sejumlah besar bahan kimia yang dimetabolisme menjadi sianida.

Hanya saja, sianida dalam makanan tersebut masih tergolong aman dengan kadar yang rendah.

Sianida bahkan merupakan produk sampingan dari metabolisme dalam tubuh manusia yang dihembuskan dalam jumlah rendah setiap napas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun menurut Healthline, bentuk sianida yang mematikan meliputi:
- natrium sianida (NaCN)
- kalium sianida (KCN)
- hidrogen sianida (HCN)
- sianogen klorida (CNCl)

Bentuk-bentuk ini dapat muncul sebagai padatan, cairan, atau gas. Beberapa zat tersebut kerap ditemui pada pembakaran plastik dan rokok.

Gejala

Melansir CDC, orang yang keracunan sianida dalam takaran yang rendah akan mengalami gejala berikut dalam beberapa menit: 

Baca juga: Hal yang Terjadi pada Tubuh Ketika Keracunan Sianida

  •  Pusing
  •  Sakit kepala
  •  Mual dan muntah
  •  Napas cepat
  •  Detak jantung cepat
  •  Kegelisahan
  •  Badan lemas

Sementara keracunan sianida dalam jumlah besar melalui cara apa pun dapat menyebabkan efek kesehatan lainnya juga, seperti:

  •  Kejang
  •  Penurunan kesadaran
  •  Tekanan darah rendah
  •  Cedera paru-paru
  •  Kegagalan pernapasan yang menyebabkan kematian
  •  Detak jantung lambat

Adapun penyintas keracunan sianida yang serius dapat mengalami kerusakan jantung, otak, dan saraf.

Penyebab

Keracunan sianida bisa terjadi ketika orang terpapar sianida baik menelan, menghirup, maupun kontak kulit.

Melansir e-medicine health, ada beberapa faktor risiko paparan sianida:

Baca juga: Tanda Awal Keracunan Sianida

  •  Kebakaran
  •  Fotografi
  •  Agrikultur
  •  Pertambangan
  •  Pengolahan plastik, kertas, dan kain
  •  Asap rokok
  •  Industri kimiawi lainnya.

Diagnosis

Apabila terkena gejala dan penyebab yang mengarah pada keracunan sianida, segera hubungi layanan kesehatan untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Dokter biasanya akan melakukan tes darah untuk mengukur tingkat methemoglobin, konsentrasi karbon monoksida darah, dan plasma atau tingkat laktat darah.

Pemeriksaan tentunya melihat kondisi dan situasi penyintas serta fasilitas kesehatan yang mendukung.

Perawatan

Menurut Healthline, langkah pertama untuk mengobati kasus dugaan keracunan sianida adalah mengidentifikasi sumber paparan.

Apabila bersumber dari kebakaran atau insiden darurat lainnya, korban diharuskan untuk menjaga jarak sejauh mungkin dari lokasi kejadian.

Baca juga: Sianida di Dalam Makanan Kita Sehari-hari

Untuk kasus korban menelan sianida, pertolongan pertama dengan arang aktif akan membantu menyerap racun dan membersihkannya dengan aman dari tubuh.

Paparan sianida dapat mempengaruhi asupan oksigen, sehingga dokter dapat memberikan 100 persen oksigen melalui masker atau tabung endotrakeal.

Dalam kasus yang kronis, dokter akan meresepkan salah satu dari dua obat penangkal, yakni Hydroksokobalamin dan Hydroxocobalamin.

Komplikasi

Jika tidak mendapat penanganan tepat segera, keracunan sianida akut atau kronis dapat menyebabkan kejang, gagal jantung, dan koma.

Dalam beberapa kasus, keracunan sianida dapat menyebabkan kematian.

Pencegahan

Keracunan sianida sangat mungkin bisa dicegah, dari e-medical health ada beberapa kiat preventif menangkal keracunan sianida:

  • Pengamanan rumah terhadap anak untuk semua rumah tangga dengan anak kecil, terutama jika orang tua atau pengasuh bekerja di industri yang menggunakan sianida.
  • Peraturan keselamatan kerja yang ketat harus diikuti untuk mencegah paparan kerja. Karyawan harus meninggalkan semua bahan kimia di laboratorium atau pabrik.
  • Tindakan pencegahan kebakaran rumah standar harus dilakukan, termasuk pemasangan detektor asap, menghindari pemanas ruangan dan lampu halogen, dan tidak merokok di tempat tidur.

Baca juga: 7 Fakta Racun Potasium Sianida dari Bentuk hingga Efek Samping

Apabila merasa terlanjur terpapar sianida, tetap tenang dan segera ganti pakaian, mandi dengan sabun dan air bersih, serta hubungi perawatan medis secepat mungkin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Asites
Asites
PENYAKIT
Trikomoniasis
Trikomoniasis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.