Kompas.com - 05/09/2021, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Keracunan karbon monoksida dapat terjadi ketika seseorang menghirup terlalu banyak karbon monoksida.

Ketika karbon monoksida menumpuk di aliran darah, tubuh Anda akan menggantikan oksigen dalam sel darah merah dengan karbon monoksida.

Kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang serius, bahkan kematian.

Baca juga: Pakai Masker untuk Cegah Corona Tak Bikin Keracunan Karbon Dioksida

Setiap orang memiliki kemungkinan untuk terpapar sejumlah karbon monoksida saat beraktivitas, salah satunya dari asap kendaraan.

Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengetahui kondisi ini.

Penyebab

Karbon monoksida merupakan gas yang tidak berbau dan tidak berwarna.

Biasanya, gas ini terdapat dalam kandungan asap pembakaran yang dapat dihasilkan oleh pemanas ruangan, panggangan arang, atau knalpot, dan mesin kendaraan.

Tentu saja, jumlah karbon monoksida yang dihasilkan oleh pembakaran tersebut tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, asap pembakaran bisa menjadi sangat berbahaya jika berada di ruangan yang tertutup, karena karbon monoksida dapat menumpuk.

Gejala

Keracunan karbon monoksida merupakan kondisi yang serius dan dapat berakibat fatal.

Melansir Healthline, berikut tanda-tanda atau gejala keracunan karbon monoksida:

  • Sakit kepala
  • Tubuh lemah dan lemas
  • Pusing
  • Mual atau muntah
  • Sesak nafas
  • Kebingungan
  • Penglihatan kabur
  • Penurunan kesadaran

Baca juga: Hati-hati, Efek Minum Minyak Kayu Putih Sembarangan Bisa Keracunan

Faktor risiko

Keracunan karbon monoksida dapat terjadi pada siapa saja.

Melansir Mayo Clinic, berikut faktor-faktor risiko yang menyebabkan kondisi ini menjadi sangat berbahaya, yaitu:

  • Bayi dalam kandungan
    Sel darah janin mengambil karbon monoksida lebih mudah daripada sel darah dewasa yang membuatnya lebih rentan keracunan karbon monoksida
  • Anak-anak
    Anak-anak mengambil napas lebih sering daripada orang dewasa,sehingga lebih rentan mengalami keracunan karbon monoksida
  • Orang tua dan Lansia
    Keracunan karbon monoksida pada lansia memiliki kemungkinan mengalami kerusakan otak
  • Memiliki penyakit kronis
    Orang dengan riwayat jantung, anemia, dan masalah pernapasan lainnya lebih mungkin mengalami komplikasi akibat paparan karbon monoksida
  • Pingsan
    Kehilangan kesadaran saat keracunan karbon monoksida menunjukkan paparan yang lebih parah

Komplikasi

Komplikasi akibat keracunan karbon monoksida akan tergantung pada lamanya Anda terpapar.

Baca juga: Waspada, Keracunan Disinfektan bisa sampai Sebabkan Kematian

Merangkum dari Mayo Clinic dan Healthline, berikut komplikasi yang dapat terjadi:

  • Kerusakan otak permanen
  • Kerusakan organ
  • Komplikasi jantung yang mengancam jiwa
  • Kematian janin atau keguguran
  • Kematian

Pencegahan

Berikut cara yang dapat Anda lakukan untuk menghindari keracunan karbon monoksida menurut Healthline, antara lain:

  • Pasang detektor karbon monoksida
  • Pastikan ada banyak ventilasi di ruangan tertentu
  • Jangan tertidur atau duduk terlalu lama di dalam mobil yang tertutup
  • Buka pintu garasi sebelum menyalakan mobil Anda
  • Berhati-hati saat bekerja dengan pelarut seperti cat dan pernis di area tertutup
  • Jangan abaikan gejala keracunan karbon monoksida

Diagnosis

Melansir Mayo Clinic, gejala yang ditimbulkan keracunan karbon monoksida bisa tidak terlihat.

Meskipun begitu, kondisi ini merupakan keadaan darurat medis dan tidak bisa diabaikan.

Jika Anda atau seseorang yang bersama Anda memiliki kemungkinan mengalami keracunan karbon monoksida, segera hubungi perawatan medis darurat.

Baca juga: Mengenal Penyebab Keracunan Merkuri dan Cara Mengatasinya

Untuk mengatasi kondisi ini, kemungkinan dokter Anda akan menguji sampel darah untuk mengukur tingkat keparahan paparan karbon monoksida.

Perawatan

Melansir Mayo Clinic, perawatan yang akan diberikan untuk mengatasi keracunan karbon monoksida adalah dengan pemberian oksigen, atau dan terapi oksigen.

Metode ini membantu Anda untuk dapat bernapas, mempercepat penggantian karbon monoksida dengan oksigen dalam darah, dan membantu melindungi jaringan jantung dan otak yang sangat rentan terhadap cedera akibat keracunan karbon monoksida.

Sedangkan, melansir WebMD, berikut pertolongan pertama yang dapat Anda berikan bagi orang lain yang mengalami keracunan karbon monoksida, antara lain:

  • Jauhkan korban dari area yang terkontaminasi karbon monoksida
  • Matikan atau sumbat sumber karbon monoksida
  • Lakukan CPR jika korban tidak responsif atau kesulitan bernapas
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.