Kompas.com - 23/09/2021, 12:00 WIB
Ilustrasi kram perut ShutterstockIlustrasi kram perut

KOMPAS.com - Pernahkah Anda merasakan nyeri dan ketegangan pada otot perut secara tiba-tiba? Jika ya, kemungkinan Anda telah mengalami kondisi yang disebut kram perut.

Kondisi ini dapat terjadi pada siapa saja dan umumnya bukan menjadi masalah yang serius.

Namun, kram perut yang sering terjadi dan berlangsung lebih dari satu hari dapat menjadi tanda dari masalah kesehatan tertentu.

Baca juga: Seberapa Efektif Koyo Nyeri Haid Meredakan Kram Datang Bulan?

Penyebab

Kram perut dapat terjadi akibat berbagai faktor yang bervariasi. Bahkan, melakukan aktivitas berat dalam waktu yang lama dapat menyebabkan kram perut.

Selain itu, kondisi ini juga dapat terjadi akibat gangguan pada organ perut termasuk usus kecil, usus besar, hati, kantong empedu, dan pankreas.

Oleh karena itu, merangkum Medical News Today dan WebMD, berikut beberapa kondisi yang dapat menyebabkan kram perut, meliputi:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Masa menstruasi
    Kram perut dapat terjadi sebelum hingga sepanjang masa menstruasi dengan rasa nyeri pada perut bagian bawah.
  • Kehamilan
    Perubahan tubuh yang terjadi selama kehamilan dapat menyebabkan kram
  • Sembelit
    Kondisi ini menyebabkan kram perut yang disertai dengan kesulitan buang air besar.
  • Dehidrasi
    Ketidakseimbangan elektrolit dalam tubuh yang menyebabkan otot mengalami ketegangan dan kram perut.
  • Perut Kembung
    Terjadi akibat produksi gas berlebihan di perut yang menyebabkan kejang otot-otot di usus menegang.
  • Peradangan organ
    Kondisi ini meningkatkan risiko kram perut akibat suplai darah yang buruk atau infeksi pada organ seperti lambung dan usus.
  • Keracunan Makanan
    Terjadi ketika mengonsumsi makanan yang terkontaminasi kuman tertentu sehingga menyebabkan kram perut disertai dengan muntah, diare, atau sakit kepala.
  • Virus atau flu perut
    Dapat terjadi akibat tertular dari orang lain dan makanan atau minuman yang tidak aman.
  • Hipokalemia
    Rendahnya kadar kalium atau potasium dalam darah yang dapat disebabkan oleh gangguan makan.
  • Hipoklasemia
    Rendahnya kadar kalsium dalam darah yang menyebabkan gangguan pada sistem saraf dan otot, termasuk otot perut.
  • Irritable bowel syndrome (IBS) atau gangguan saluran pencernaan

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Kram Menstruasi ala Rumahan

Gejala

Kram perut dapat disertai dengan gejala lainnya yang sangat bergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Mengutip Medical News Today, berikut gejala yang dapat menyertai kram perut dan perlu Anda ketahui, seperti:

  • Terdapat darah dalam tinja
  • Nyeri dada
  • Gangguan pernapasan
  • Demam
  • Mengalami rasa sakit yang parah
  • Muntah
  • Penurunan berat badan

Kram perut merupakan keluhan yang umum terjadi dan sering kali pulih dengan sendirinya.

Meski begitu, keluhan ini dapat menandakan penyakit tertentu sehingga tidak bisa dianggap sepele.

Oleh karena itu, jika Anda mengalami gejala kram perut yang mengarah pada suatu penyakit atau masalah kesehatan tertentu, segera periksakan diri Anda ke dokter untuk penanganan lebih lanjut.

Diagnosis

Merangkum Healthline dan Medical News Today, seorang dokter dapat mendiagnosis penyebab kram perut dengan melakukan prosedur berikut:

Baca juga: Kram Otot

  • Diskusi mengenai gejala dan riwayat kesehatan
  • Pemeriksaan fisik
  • Tes darah dan urine untuk mendeteksi infeksi
  • Tes pencitraan, seperti USG atau CT-scan untuk melihat struktur di perut secara detail dan mendeteksi peradangan
  • Tes sinar-X khusus untuk mendeteksi kelainan di perut
  • Kolonoskopi, memeriksa bagian dalam usus besar
  • Endoskopi, mendeteksi peradangan dan kelainan pada lambung

Perawatan

Perlu diingat bahwa jenis perawatan yang diberikan untuk mengatasi kram perut akan bergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Mengutip Medical News Today, umumnya dokter akan memberikan resep obat seperti antibiotik, kortikosteroid, atau antasida.

Selain itu, pada beberapa kondisi, terdapat beberapa perawatan rumahan yang dapat membantu mengatasi kram perut, meliputi:

  • Istirahat yang cukup untuk mengurangi ketegangan otot
  • Mengompres bagian perut yang kram dengan handuk hangat untuk mengendurkan otot
  • Memijat otot perut dengan perlahan untuk meningkatkan aliran darah
  • Minum banyak air atau larutan elektrolit dalam jumlah sedang
  • Mandi menggunakan air hangat

Namun, perlu diketahui bahwa terdapat kemungkinan adanya beberapa perawatan rumahan yang tidak aman untuk kondisi penyebab kram perut tertentu, seperti kehamilan.

Baca juga: 6 Penyebab Kaki Kram Saat Tidur dan Cara Mengatasinya

Oleh karena itu, akan lebih baik bagi Anda untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan perawatan rumahan.

Pencegahan

Berdasarkan Healthline, beberapa cara berikut dapat mengurangi risiko mengalami kram perut, yaitu:

  • Menerapkan pola makan yang sehat dan seimbang
  • Minum banyak air, minimal 8 gelas dalam satu hari
  • Olahraga teratur
  • Makan dalam porsi yang kecil atau secukupnya
  • Membatasi asupan alkohol, makanan pedas, dan makanan berlemak tinggi
  • Menjaga kebersihan diri dan lingkungan, terutama peralatan makan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.