Kompas.com - 07/09/2021, 20:00 WIB
Ilustrasi penanganan kram otot betis kemdikbudIlustrasi penanganan kram otot betis

KOMPAS.com - Pernahkah Anda berolahraga dan tiba-tiba merasakan sakit yang menusuk pada otot?

Kondisi tersebut dinamakan dengan kram otot, kontraksi yang secara involunter terjadi di berbagai otot.

Kontraksi yang terjadi biasanya terasa sakit dan dapat menyerang kelompok otot yang berbeda-beda.

Baca juga: 5 Cara Mudah Mengatasi Kaki Kram

Kelompok otot yang biasanya terkena kram meliputi bagian belakang kaki dan paha, dan bagian depan paha. Selain itu, kram juga biasanya terjadi di dinding perut, lengan, tangan, dan kaki.

Penyebab dari kram sendiri dapat diketahui ataupun tidak (idiopatik), serta dapat terjadi pada orang yang sehat maupun sedang sakit.

Gejala

Gejala paling umum yang timbul adalah rasa sakit yang tajam selama beberapa beberapa detik hingga 15 menit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam beberapa kasus, terdapat jaringan otot yang menonjol dari bawah kulit saat kram terjadi.

Kram otot biasanya bisa hilang dengan sendirinya dan jarang menjadi kondisi yang serius hingga membutuhkan penanganan medis.

Namun, ada baiknya ada bertemu dokter jika kram Anda:

  • menyebabkan ketidaknyamanan yang parah
  • menyebabkan kaki bengkak, kemerahan, atau mengalami perubahan kulit
  • berhubungan dengan kelemahan otot
  • sering terjadi
  • tidak membaik dengan sendirinya
  • terjadi tanpa penyebab yang jelas, seperti olahraga

Baca juga: 4 Cara Menghilangkan Kram di Kaki

Penyebab

Terdapat beberapa penyebab di balik kram otot. Biasanya disebabkan oleh penggunaan otot yang berlebihan, biasanya saat berolahraga.

Kram juga dapat dipicu oleh cedera otot dan dehidrasi atau kondisi di mana tubuh kehilangan cairan secara berlebihan.

Rendahnya kadar salah satu mineral di bawah ini yang berperan penting pada fungsi otot sehat juga dapat menyebabkan kram:

  • Kalsium
  • Kalium
  • Sodium
  • Magnesium

Selain itu, suplai darah yang rendah pada tungkai dan kaki dapat menyebabkan kram saat berolahraga, berjalan, atau melakukan aktivitas fisik lainnya.

Beberapa kondisi medis juga dapat menyebabkan kram otot, antara lain:

  • kompresi saraf tulang belakang yang dapat menyebabkan kram otot saat berjalan atau berdiri
  • alkoholisme
  • kehamilan
  • gagal ginjal
  • hipotiroidisme atau fungsi kelenjar tiroid yang rendah

Kadang, penyebab kram otot juga tidak diketahui.

Baca juga: 6 Penyebab Kaki Kram Saat Tidur dan Cara Mengatasinya

Faktor Risiko

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena kram otot adalah sebagai berikut:

  • Umur. Orang usia lanjut mulai kehilangan massa otot sehingga otot yang tersisa dapat lebih mudah menegang.
  • Dehidrasi. Atlet yang berolahraga saat cuaca hangat lebih rentan terkena dehidrasi dan mengalami kram otot.
  • Kehamilan
  • Kondisi medis. Orang dengan kondisi medis seperti diabetes, atau gangguan saraf, hati, atau tiroid, akan memiliki risiko lebih tinggi mengalami kram otot.

Pencegahan

Beberapa langkah berikut dapat mencegah terjadinya kram otot:

  • Banyak minum cairan. Setiap harinya, seseorang dianjurkan untuk minum delapan gelas air. Namun, jumlah yang dianjurkan juga tergantung pada makanan yang dimakan, tingkat aktivitas, cuaca, kesehatan, usia, dan obat-obatan yang diminum. Cairan dapat membuat otot yang berkonstraksi rileks dan menjaga sel-sel otot tetap terhidrasi.
  • Lakukan peregangan. Lakukan peregangan sebelum dan sesudah melakukan aktivitas yang melibati penggunaan otot. Jika Anda cenderung mengalami kram kaki di malam hari, lakukan peregangan sebelum tidur. Olahraga ringan seperti lari di tempat atau mengendarai sepeda statis selama

Perawatan

Kompres panas atau dingin untuk meredakan nyeri pada kram otot. Anda dapat menggunakan salah satu dari cara berikut:

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Kram Menstruasi ala Rumahan

  • Kain panas
  • Bantal pemanas
  • Kain dingin
  • Es

Melakukan peregangan juga dapat mengurangi rasa sakit saat kram otot. Misalnya, jika betis terasa kram, Anda dapat menarik kaki ke arah atas dengan tangan untuk meregangkan otot betis.

Alternatif lain adalah minum obat antiinflamasi yang dijual bebas, seperti ibuprofen. Obat ini dapat membantu meregangkan otot yang sakit dengan ‘lembut’.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
PENYAKIT
Sakit Lutut
Sakit Lutut
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.