Kompas.com - 15/11/2021, 20:00 WIB

KOMPAS.com - Hipersomnia adalah kondisi saat seseorang mengalami rasa kantuk tau tidur secara berlebihan, bahkan di siang hari.

Penderita hipersomnia juga kesulitan untuk tetap terjaga.

Kondisi ini membuat penderitanya dapat tertidur kapan saja, misalnya saat mengemudi atau di tempat kerja.

Baca juga: Sering Ngantuk pada Siang Hari? Mungkin Anda Mengidap Hipersomnia

Karakteristik hipersomnia dapat bervariasi pada setiap penderitanya tergantung pada usia, gaya hidup, serta penyebab yang mendasari.

Bahaya utama hipersomnia adalah meningkatnya risiko kecelakaan.

Gejala

Seorang pengidap hipersomnia dapat mengalami:

  • tidur siang secara teratur dan tidak merasa segar
  • tertidur saat siang hari, saat makan atau melakukan aktivitas lainnya
  • tidur selama berjam-jam di malam hari
  • merasa lelah sepanjang waktu
  • apati
  • sulit berkonsentrasi atau mengingat sesuatu
  • pikiran terasa berkabut, sulit membuat keputusan.

Penyebab

Terdapat beberapa kemungkinan penyebab hipersomnia, antara lain:

  • gangguan tidur narkolepsi (ngantuk pada siang hari) dan sleep apnea (gangguan pernapasan saat tidur)
  • tidak cukup tidur di malam hari (kurang tidur)
  • kelebihan berat badan
  • penyalahgunaan narkoba atau alkohol
  • cedera kepala atau penyakit saraf, seperti sklerosis ganda atau penyakit parkinson
  • obat resep, seperti penenang atau antihistamin
  • genetika (memiliki kerabat dengan hipersomnia)
  • depresi.

Baca juga: Berbagai Hal yang Membuat Kita Mengantuk Sepanjang Hari

Diagnosis

Menurut Stanford Health Care, seseorang setidaknya harus mengalami gejala hipersomnia selama tiga bulan sebelum dokter dapat memberikan diagnosis hipersomnia primer.

Dokter juga mungkin akan menggunakan beberapa tes latensi tidur.

Tes tersebut dapat mengukur seberapa cepat seseorang tertidur di lingkungan yang tenang pada siang hari.

Hipersomnia sekunder dapat didiagnosis berdasarkan penggunaan obat yang sedang dijalani dan mengesampingkan kondisi kesehatan lain atau gangguan tidur yang dapat menyebabkan kelelahan.

Dokter juga akan bertanya tentang rutinitas tidur penderita.

Beberapa tes yang mungkin dilakukan dokter, termasuk:

  • tes darah
  • CT scan
  • tes tidur atau polisomnografi

Dalam beberapa kasus, dibutuhkan elektroensefalogram (EEG) tambahan untuk mengukur aktivitas listrik otak.

Perawatan

Perawatan hipersomnia bervariasi dan bergantung pada gejala dan jenisnya.

Baca juga: 5 Penyebab Kenapa Mengantuk Terus di Siang Hari

Perawatan dapat mencakup hal di bawah ini.

  • Terapi Perilaku Kognitif: untuk membantu penderita dapat menjalani tidur yang lebih berkualitas serta mengurangi hambatan yang dapat mengganggu pola tidur
  • Obat-obatan: penderita hipersomnia primer seringkali diresepkan stimulan untuk mencegah tidur yang berlebihan. Selain itu, dokter juga mungkin akan memberikan antidepresan jika penderita mengalami depresi.

Beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk memperbaiki pola tidur, yaitu:

  • tidur pada waktu yang sama setiap malam
  • hindari minum alkohol dan kafein
  • ciptakan lingkungan tidur yang tenang jika memungkinkan
  • hindari obat-obatan yang menyebabkan kantuk
  • hindari bekerja hingga larut malam
  • bicara dengan anggota keluarga atau orang terdekat untuk membantu.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.