Kompas.com - 01/12/2021, 12:00 WIB
Ilustrasi bulimia nervosa freepikIlustrasi bulimia nervosa

KOMPAS.com - Bulimia nervosa atau bulimia merupakan gangguan makan serius yang dapat mengancam jiwa.

Orang dengan bulimia dapat makan diam-diam secara berlebihan dan kehilangan kendali. Namun, kalori yang didapatkan kemudian dibuang dengan cara yang tidak sehat, seperti:

Baca juga: Gejala Bulimia, Gangguan Makan Karena Takut Gemuk

  • muntah
  • puasa
  • enema (merangsang usus agar buang air besar)
  • menggunakan obat pencahar dan diuretik yang berlebihan
  • berolahraga kompulsif.

Kondisi yang termasuk gangguan makan dan kesehatan mental ini umumnya terjadi pada anak usia 13 hingga 17 tahun.

Gejala

Gejala bulimia meliputi:

  • makan dalam jumlah yang sangat besar dalam waktu singkat, seringkali dengan cara yang tidak terkendali hingga berlebihan
  • membuat diri muntah, menggunakan obat pencahar, berolahraga ekstrim untuk menghindari penambahan berat badan
  • sangat kritis terhadap berat badan atau bentuk tubuh
  • perubahan suasana hati, misalnya merasa tegang atau cemas
  • tidak makan di hadapan orang lain
  • langsung ke kamar mandi setelah makan.

Orang dengan bulimia akan sulit diketahui gejalanya karena biasanya akan berperilaku sangat tertutup.

Penyebab

Belum diketahui penyebab pasti dari bulimia. Namun, perspektif masyarakat dalam memiliki penilaian tersendiri terhadap berat badan dan bentuk tubuh dapat menjadi salah satu faktor.

Baca juga: Anoreksia Nervosa

Selain itu, terdapat juga hubungan genetik akibat kelainan makan yang cenderung diturunkan dalam keluarga.

Diagnosis

Untuk mendiagnosis bulimia, dokter akan bertanya soal kebiasaan atau rutinitas makan, lalu kenaikan dan penurunan berat badan, serta jika muncul adanya gejala fisik.

Selain itu, hal yang akan dilakukan dokter dapat meliputi:

  • pemeriksaan fisik menyeluruh
  • melakukan tes darah dan urin
  • melakukan tes EKG untuk melihat jika terdapat masalah jantung akibat bulimia
  • melakukan evaluasi psikologis yang akan bertanya mengenai citra tubuh.

Komplikasi

Bulimia nervosa dapat menimbulkan komplikasi, di antaranya:

  • gagal ginjal
  • masalah jantung
  • penyakit gusi
  • kerusakan gigi
  • masalah pencernaan atau sembelit
  • kekurangan nutrisi
  • ketidakseimbangan elektrolit atau kimia tubuh
  • dehidrasi
  • minat rendah terhadap seks
  • kerobekan perut atau esofagus
  • tenggorokan meradang atau bengkak
  • serangan jantung (kasus parah).

Baca juga: Gangguan Makan

Wanita dengan kondisi ini juga mungkin tidak akan mendapatkan menstruasi secara teratur.

Selain itu, komplikasi juga dapat meliputi kecemasan, depresi, penyalahgunaan alkohol atau obat-obatan.

Perawatan

Bulimia dapat disembuhkan dengan waktu pemulihan yang dapat bervariasi pada setiap penderitanya.

Strategi perawatan harus disesuaikan dengan kondisi masing-masing penderita.

Hal ini disebabkan keperluan untuk mempertimbangkan dukungan lain yang diperlukan, seperti jika mengalami depresi atau kecemasan di saat bersamaan.

Selain itu, jika terjadi di atas usia 18 tahun, orang dengan bulimia mungkin akan ditawarkan program bantuan mandiri terpandu.

Melansir NHS, program mandiri dapat melibatkan buku swabantu (self-help) atau dengan membuat buku harian yang berisi catatan dan rencana makanan yang dikonsumsi setiap harinya.

Penanganan juga dapat melalui terapi perilaku kognitif (CBT) yang akan membantu untuk merubah pola pikir penderita terhadap makanan dan citra tubuh itu sendiri.

Baca juga: 3 Cara Mengatasi Anoreksia Nervosa, Gangguan Makan Serius yang Perlu Diwaspadai 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.