Kompas.com - 24/12/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Parotitis adalah infeksi yang terutama memengaruhi kelenjar penghasil air liur di dekat telinga (kelenjar parotis).

Kelenjar parotis adalah kelenjar ludah yang paling sering terkena peradangan.

Komplikasi parotitis, seperti gangguan pendengaran, berpotensi serius tetapi jarang terjadi.

Baca juga: 3 Gejala Gondongan yang Perlu Diwaspadai

Penyebab

Penyebab paling umum parotitis adalah virus, seperti gondongan, herpes, CMV (cytomegalovirus), HIV, atau Epstein-Barr.

Penyebab lainnya dapat meliputi:

  • Infeksi bakteri, seperti Staphylococcus aureus, Alpha-hemolytic streptococcus, dan Streptococcus pyogenes
  • Diabetes
  • Tumor
  • Batu di kelenjar air liur (sialolithiasis)
  • Masalah gigi
  • Penyakit autoimun, seperti Sindrom Sjogren.

Gejala

Masalahnya parotitis terbagi menjadi dua level:

  • Akut, membaik baik dalam waktu singkat dengan atau tanpa pengobatan
  • Kronis, menyebabkan pembengkakan jangka panjang atau periode ketika keadaan memburuk dan kemudian membaik.

Parotitis akut dapat menyebabkan:

  • Nyeri dan pembengkakan tiba-tiba yang memburuk ketika makan
  • Kemerahan
  • Nanah yang mungkin mengalir ke dalam mulut.

Baca juga: 3 Penyebab Gondongan yang Perlu Diwaspadai

Sementara parotitis kronis dapat menyebabkan:

  • Pembengkakan di sekitar kelenjar parotis
  • Mulut kering
  • Merusak kelenjar ludah.

Diagnosis

Hubungi dokter segera jika menderita parotitis bersamaan dengan:

  • Mata merah
  • Kantuk terus-menerus
  • Muntah terus menerus atau sakit perut
  • Sakit kepala parah
  • Nyeri atau benjolan di testis.

Hubungi ruang gawat darurat jika kejang terjadi.

Dokter akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan bersamaan dengan pemeriksaan fisik. Hal tersebut mungkin cukup untuk membuat diagnosis.

Dokter juga bisa melakukan beberapa tes pemeriksaan untuk memastikan diagnosis. Tes yang dilakukan biasanya meliputi tes darah dan sampel cairan dari kelenjar parotis.

Untuk hasil diagnosis lebih tepat, tes berikut dapat dilakukan:

  • USG
  • Sialografi untuk melihat saluran di dalam dan sekitar kelenjar parotis
  • sinar X
  • CT scan
  • Pemindaian MRI.

Baca juga: Gondongan

Perawatan

Penyebab masalah parotitis perlu diobati. Pilihan pengobatannya adalah:

  • Perawatan suportif (untuk mendukung tubuh melawan penyakit), seperti bilasan air hangat dan kebersihan mulut yang baik
  • Antibiotik untuk mengobati infeksi
  • Obat anti-inflamasi untuk mengatasi pembengkakan dan nyeri
  • Pembedahan untuk menghilangkan apa pun yang menghalangi aliran air liur.

Komplikasi

Komplikasi parotitis jarang terjadi meliputi:

  • Parotitis kronis menghancurkan elemen kelenjar kelenjar ludah dan merusak fungsi pelindung air liur, yang menyebabkan infeksi gigi dan karies
  • Parotitis autoimun dikaitkan dengan peningkatan insiden limfoma.

Pencegahan

Kebersihan mulut yang baik dapat menurunkan risiko parotitis akut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.