Kompas.com - 30/12/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Flu Singapura, dikenal juga dengan hand, foot, and mouth disease (HFMD) adalah infeksi yang sangat menular.

Penyakit ini disebabkan oleh virus dari genus Enterovirus, paling sering coxsackievirus.

Virus ini dapat menyebar dari orang ke orang melalui kontak langsung dengan tangan yang tidak dicuci atau permukaan yang terkontaminasi dengan kotoran.

Baca juga: Infeksi Virus

Selain itu, virus juga dapat ditularkan melalui kontak dengan air liur, tinja, atau sekresi pernapasan seseorang yang terinfeksi.

Penyebab

HFMD sering disebabkan oleh strain coxsackievirus, paling sering coxsackievirus A16.

Coxsackievirus adalah bagian dari kelompok virus yang disebut enterovirus.

Dalam beberapa kasus, jenis enterovirus lain dapat menyebabkan HFMD. Virus dapat dengan mudah menyebar dari orang ke orang.

HFMD dapat menyebar melalui kontak media berikut:

  • Air liur
  • Cairan dari lecet
  • Kotoran
  • Tetesan (droplet) napas yang disemprotkan ke udara setelah batuk atau bersin.

HFMD juga dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan tangan yang tidak dicuci atau permukaan yang mengandung jejak virus.

Anak kecil memiliki risiko tertinggi terkena HFMD.

Risiko meningkat jika mereka menghadiri penitipan anak atau sekolah, karena virus dapat menyebar dengan cepat di fasilitas ini.

Anak-anak biasanya membangun kekebalan terhadap penyakit setelah terkena virus yang menyebabkannya.

Ini sebabnya mengapa kondisi ini jarang memengaruhi orang di atas usia 10 tahun.

Baca juga: 3 Penyakit Akibat Infeksi Virus yang Sering Dialami Anak

Namun, masih mungkin bagi anak-anak dan orang dewasa yang lebih besar untuk mendapatkan infeksi, terutama jika mereka memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Gejala

Flu Singapura dapat menyebabkan semua tanda dan gejala berikut atau hanya beberapa di antaranya.

Melansir Mayo Clinic, gejala penyakit ini antara lain:

  • Demam
  • Sakit tenggorokan
  • Kurang enak badan
  • Lesi yang menyakitkan, merah, seperti melepuh di lidah, gusi, dan bagian dalam pipi
  • Ruam merah pada telapak tangan, telapak kaki dan terkadang bokong tanpa rasa gatal tapi terkadang melepuh
  • Iritabilitas pada bayi dan balita
  • Kehilangan selera makan.

Periode yang biasa dari infeksi awal hingga timbulnya tanda dan gejala (masa inkubasi) adalah tiga sampai enam hari.

Demam seringkali merupakan tanda pertama penyakit ini, diikuti oleh sakit tenggorokan serta terkadang nafsu makan yang buruk dan perasaan tidak enak badan.

Diagnosis

Seorang dokter sering dapat mendiagnosis HFMD hanya dengan melakukan pemeriksaan fisik.

Mereka akan memeriksa mulut dan tubuh untuk melihat adanya lepuh dan ruam.

Baca juga: 3 Cara Menjaga Si Kecil yang Baru Lahir Dari Paparan Virus dan Bakteri

Dokter juga akan menanyakan pasien tentang gejala lainnya.

Dokter mungkin melakukan tes sampel usap tenggorokan atau tinja yang dapat diuji untuk virus.

Tes tersebut akan memungkinkan mereka untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Flu Singapura biasanya merupakan penyakit ringan yang hanya menyebabkan demam beberapa hari dengan gejala yang relatif ringan.

Hubungi dokter jika sariawan atau sakit tenggorokan membuat anak tidak dapat minum.

Dan hubungi dokter juga jika setelah beberapa hari, tanda dan gejala anak memburuk.

Perawatan

Dalam kebanyakan kasus, infeksi akan hilang tanpa pengobatan dalam 7 sampai 10 hari.

Namun, dokter mungkin merekomendasikan perawatan tertentu untuk membantu meringankan gejala sampai penyakitnya sembuh. Perawatan dapat mencakup:

  • Obat atau salep topikal yang dijual bebas untuk meredakan lepuh dan ruam
  • Obat pereda nyeri, seperti acetaminophen atau ibuprofen, untuk meredakan sakit kepala
  • Obat sirup atau pelega tenggorokan untuk meredakan sakit tenggorokan yang menyakitkan.

Aspirin tidak boleh diberikan kepada anak-anak karena infeksi virus. Itu karena aspirin dapat menyebabkan sindrom Reye pada anak-anak.

Perawatan sederhana tertentu juga dapat meredakan gejala HFMD, seperti:

Baca juga: Terlihat Sama, Ini Beda Infeksi Virus dan Bakteri

  • Mengisap es atau es loli
  • Makan es krim atau serbat
  • Minum minuman dingin
  • Hindari buah jeruk, minuman buah, dan soda
  • Hindari makanan pedas atau asin.

Membilas air asin hangat di sekitar mulut juga dapat membantu meringankan rasa sakit yang terkait dengan lepuh mulut dan sakit tenggorokan.

Lakukan ini beberapa kali sehari atau sesering yang diperlukan.

 

Komplikasi

Merangkum Healthline, potensi komplikasi HFMD meliputi:

  • Dehidrasi
  • Kuku jari tangan atau kuku kaki rontok
  • Meningitis
  • Radang otak
  • Kelumpuhan.

Pencegahan

Tindakan pencegahan tertentu dapat membantu mengurangi risiko infeksi flu Singapura, seperti:

  • Cuci tangan dengan hati-hati
  • Disinfeksi area umum
  • Ajarkan kebersihan yang baik
  • Isolasi orang yang menular.

Baca juga: Gejala Demam Karena Infeksi Virus

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.