Kompas.com - 16/01/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Ruam merah pada tangan dan kaki dapat menjadi disebabkan oleh infeksi virus coxsackie.

Infeksi virus coxsackie menimbulkan penyakit yang disebut penyakit tangan, kaki, dan mulut atau hand, foot, and mouth disease (HFMD).

Coxsackie merupakan salah satu virus dari genus Enterovirus, yaitu jenis virus yang serupa dengan virus polio dan virus hepatitis A, yang hidup di saluran pencernaan manusia.

Baca juga: Stres Bisa Memicu Ruam dan Gatal, Begini Cara Mengatasinya

Coxsackie merupakan jenis virus RNA yang dapat ditularkan secara fecal-oral route, di mana bakteri dari feses berpindah dari satu orang ke orang lain dan masuk ke dalam mulut orang lain.

Virus ini juga dapat menular melalui telapak tangan yang tidak dicuci dan permukaan yang terkontaminasi (transmisi fomite) oleh feses atau kotoran.

Penyakit tangan, kaki, dan mulut atau hand, foot, and mouth disease (HFMD), merupakan penyakit yang kerap menyerang anak-anak.

Infeksi virus coxsackie menimbulkan gejala, seperti demam, malaise atau tidak enak badan, ruam kulit, dan sakit tenggorokan.

Penyakit tangan, kaki, dan mulut atau HFMD akibat infeksi virus coxsackie biasanya bersifat ringan dan dapat hilang dengan sendirinya dalam 10 hari.

Jenis

Mengutip situs MedicineNet, terdapat dua jenis virus coxsackie yakni:

  • Virus tipe A

Merupakan jenis virus coxsackie yang menyebabkan herpangina atau luka di tenggorokan dan penyakit tangan, kaki, dan mulut atau HFMD.

Kondisi ini umumnya terjadi pada anak-anak yang berusia kurang dari 10 tahun, tetapi infeksi ini juga dapat dialami oleh orang dewasa.

Infeksi virus tipe A ini menimbulkan luka lepuh yang menyakitkan pada mulut penderita dan luka kecil yang lembut pada kulit telapak tangan dan kaki.

Baca juga: Flu Singapura (HFMD)

  • Virus tipe B

Virus tipe B menyebabkan wabah demam dan kejang otot perut dan dada atau pleurodynia.

Meskipun jarang, infeksi virus tipe B juga dapat menyebabkan menyebabkan meningitis, miokarditis, dan perikarditis.

Gejala

Dirangkum dari situs Kids Health dan MedicineNet, berikut beberapa gejala infeksi virus coxsackie:

  • Demam
  • Nafsu makan menurun
  • Sakit tenggorokan
  • Sakit kepala
  • Nyeri sendi
  • Rasa tidak enak badan atau malaise
  • Ruam atau luka lepuh pada telapak tangan, telapak kaki, dan mulut.

Penyebab

Menurut MedicineNet, coxsackie merupakan penyakit yang disebabkan oleh coxsackievirus A16 (CVA16), coxsackievirus A6 (CVA6), dan enterovirus 71 (EV-71).

Masa inkubasi virus coxsackie relatif cukup singkat, yakni berlangsung sekitar satu hingga lima hari.

Faktor risiko

Dikutip dari situs MedicineNet, beberapa kondisi yang meningkatkan risiko terinfeksi virus coxsackie meliputi:

Baca juga: Cara Mencegah dan Mengatasi Ruam Popok pada Bayi

  1. Melakukan kontak fisik dengan penderita atau seseorang yang mengalami gejala penyakit tangan, kaki, dan mulut (HFMD)
  2. Berada di daerah pedesaan
  3. Bagi bayi yang baru lahir, mereka berisiko terkena penyakit ini apabila sang ibu telah terinfeksi virus saat kehamilan.

Diagnosis

Melansir Healthy Children, dokter mendiagnosis infeksi virus coxsackie melalui pemeriksaan fisik untuk melihat gejala infeksi virus coxsackie.

Apabila pasien memiliki ruam atau lepuh menyakitkan pada tangan, kaki, dan mulut dan disertai demam maka pasien tersebut menderita coxsackie.

Pada sebagian kasus pemeriksaan, seperti tes darah, urinalisis, atau pemeriksaan sampel tenggorokan mungkin diperlukan untuk memastikan diagnosis infeksi enterovirus.

Perawatan

Dirangkum dari situs Kids Health dan MedicineNet, penanganan infeksi virus coxsackie akan disesuaikan dengan jenis infeksi dan gejala yang diderita.

Infeksi virus coxsackie umumnya dapat sembuh dengan sendirinya dalam waktu 2 sampai 10 hari.

Infeksi virus coxsackie tidak dapat diobati dengan antibiotik karena antibiotik digunakan untuk membunuh bakteri.

Maka dari itu, dokter akan meresepkan acetaminophen atau ibuprofen untuk mengatasi demam dan meredakan nyeri.

Baca juga: Ruam Popok

Selain itu, dokter mungkin akan memberikan obat kumur untuk mengatasi gejala atau ketidaknyamanan pada area mulut.

Bagi anak-anak yang mengalami demam tanpa gejala lain, sebaiknya mereka beristirahat di tempat tidur atau bermain dengan tenang di dalam ruangan.

Penting untuk selalu memastikan bahwa pasien (anak-anak) minum banyak air putih guna mencegah dehidrasi.

Komplikasi

Menurut Kids Health, infeksi virus coxsackie dapat menimbulkan beberapa komplikasi berikut:

  1. Meningitis virus, yaitu peradangan pada selaput pelindung otak dan saraf tulang belakang akibat infeksi virus
  2. Ensefalitis atau radang otak, ditandai dengan adanya peradangan pada jaringan otak akibat infeksi virus
  3. Miokarditis, merupakan peradangan pada otot jantung (miokardium) akibat infeksi virus

Bayi yang dilahirkan dari ibu hamil yang terinfeksi virus coxsackie, berisiko mengalami komplikasi, seperti miokarditis, hepatitis, dan meningoensefalitis.

Meningoensefalitis merupakan peradangan pada selaput meningen (selaput otak) dan ensefal (jaringan otak).

Pada bayi yang baru dilahirkan, gejala dapat muncul dalam waktu dua minggu setelah persalinan.

Pencegahan

Mengutip MedicineNet, beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah infeksi virus coxsackie adalah:

Baca juga: 5 Cara Menurunkan Demam pada Anak Tanpa Obat

  • Menjaga kebersihan dengan rutin mencuci tangan, terutama setelah mengganti popok bayi
  • Rutin membersihkan mainan atau benda-benda yang sering disentuh anak

Bagi wanita hamil, menghindari kontak fisik dengan penderita penyakit tangan, kaki, dan mulut (HFMD) dapat mencegah penularan virus coxsackie.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.