Kompas.com - 27/01/2022, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Koarktasio aorta adalah penyempitan lokal lumen aorta yang mengakibatkan hipertensi ekstremitas atas, hipertrofi ventrikel kiri, dan malperfusi organ abdomen serta ekstremitas bawah.

Jika tidak diobati, koarktasio dapat menimbulkan komplikasi akibat tekanan darah tinggi jangka panjang yang disebabkan oleh koarktasio.

Beberapa komplikasi paling parah termasuk stroke, penyakit arteri koroner onset dini, dan aneurisma otak atau ruptur aorta.

Baca juga: 4 Faktor Risiko Penyakit Jantung

Jika koarktasio parah dan tetap tidak diobati untuk waktu yang lama, gagal ginjal dan hati dapat berkembang.

Meskipun demikian, terdapat banyak kasus ketika koarktasio tidak terdiagnosis hingga tekanan darah diperiksa saat usia dewasa.

Melansir Cleveland Clinic, lebih dari separuh orang dengan koarktasio aorta juga memiliki kelainan katup jantung bawaan (katup aorta bikuspid).

Seiring waktu, kondisi katup biasanya memburuk dan mungkin memerlukan perbaikan atau penggantian katup bedah.

Orang dengan penyakit katup juga berisiko mengalami aneurisma aorta (melemahnya dinding aorta hingga menonjol dan berisiko pecah).

Gejala

Gejala pada bayi

Koarktasio aorta pada bayi dapat menimbulkan gejala yang bervariasi pada tingkat keparahan penyempitan aorta.

Kebanyakan bayi yang baru lahir tidak menunjukkan gejala. Namun, terdapat kemungkinan mengalami kesulitan bernapas dan makan.

Gejala lainnya:

  • berkeringat
  • tekanan darah tinggi
  • gagal jantung kongestif.

Baca juga: Diseksi Aorta

Gejala pada anak yang lebih besar dan dewasa

Dalam kasus ringan, anak-anak mungkin tidak akan bergejala hingga penyakit berkembang nantinya.

Gejala yang dapat timbul mencakup:

  • tangan dan kaki
  • mimisan
  • nyeri dada
  • sesak napas
  • tekanan darah tinggi
  • pusing
  • pingsan.

Penyebab

Koarktasio aorta dapat disebabkan oleh adanya perluasan jaringan ekstra duktus ke aorta di sekitar sehingga mengakibatkan penyempitan aorta saat jaringan duktus berkontraksi.

Pada bayi dengan kondisi ini, lengkung aorta juga mungkin lebih kecil (hipoplastik).

Koarktasio dapat terjadi dengan cacat jantung lainnya, biasanya melibatkan sisi kiri jantung.

Cacat yang paling sering terlihat dengan koarktasio adalah katup aorta bikuspid dan kerusakan septum ventrikel.

Selain itu, koarktasio juga dapat dilihat sebagai bagian dari kerusakan ventrikel tunggal yang lebih kompleks.

Baca juga: Regurgitasi Aorta

Diagnosis

Koarktasio aorta biasanya terjadi di antara tempat pembuluh darah bercabang dari aorta ke tubuh bagian atas dan tempat pembuluh darah bercabang ke tubuh bagian bawah.

Akibat posisi ini, koarktasio aorta menyebabkan tekanan darah tinggi di lengan dan tubuh bagian atas, serta tekanan darah rendah di tubuh bagian bawah dan kaki.

Perbedaan tekanan darah tinggi ini merupakan salah satu faktor diagnostik yang paling membedakan untuk koarktasio aorta.

Gambaran klinis lain yang membedakan juga meliputi perbedaan denyut nadi di selangkangan dan leher, sert murmur jantung khas yang dapat didengar melalui stetoskop.

Beberapa jenis tes yang dapat membantu dokter membuat diagnosis, yaitu:

  • elektrokardiogram (EKG)
  • rontgen dada
  • ekokardiografi
  • pemindaian tomografi terkomputasi dada (CT atau CAT)
  • pencitraan resonansi magnetik (MRI) dada
  • kateterisasi jantung.

Perawatan

Penanganan terhadap koarktasio aorta harus dilakukan secara individual.

Pada anak-anak tanpa gejala, pilihan penanganan dapat terdiri dari pembedahan atau penggunaan balon angioplasti pada kateterisasi jantung.

Prosedur ini biasanya direkomendasikan pada usia 18-24 bulan.

Baca juga: Insufisiensi Aorta

Pada bayi baru lahir atau bayi yang juga turut mengalami gagal jantung kongestif, perawatan juga melibatkan obat-obatan untuk membuat kondisi stabil.

Pengobatan tersebut termasuk agen yang dapat meningkatkan kekuatan detak jantung—agen inotropik dan pengobatan untuk menghilangkan cairan tubuh berlebih (diuretik).

Jika bayi berusia kurang dari dua minggu, bayi akan menerima obat untuk membuka duktus arteriosus, prostaglandin E1.

Sementara itu, bayi yang paling kritis akan memerlukan penggunaan ventilator untuk membantu bayi bernapas.

Setelah stabil, bayi dengan koarktasio dan gagal jantung kongestif memerlukan perbaikan bedah.

Perbaikan bedah melibatkan pengangkatan segmen aorta yang menyempit dan menyambungkan ujung-ujungnya kembali secara langsung.

Dalam kasus yang lebih jarang, beberapa anak memerlukan sepotong bahan buatan untuk memperbesar atau memotong area yang menyempit.

Pada kateterisasi jantung, digunakan balon angioplasti untuk meregangkan aorta.

Orang dewasa yang menerima pengobatan di masa kanak-kanak mungkin memerlukan operasi tambahan di kemudian hari untuk mengobati terulangnya koarktasio aorta.

Perbaikan tambahan pada area dinding aorta yang lemah dapat diperlukan.

Jika tidak diobati, orang dengan kondisi ini umumnya meninggal pada usia 30 hingga 40-an karena gagal jantung, ruptur aorta, stroke, atau kondisi lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Flu Tulang
Flu Tulang
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.