Kompas.com - 10/03/2022, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Oklusi vena retina adalah masalah sumbatan pada pembuluh vena yang mengalirkan darah dari retina ke jantung.

Sumbatan pada vena retina dapat membuat retina kurang dapat menyaring cahaya, sehingga memengaruhi penglihatan pengidapnya.

Oklusi vena retina juga dikenal dengan istilah stroke pada mata.

Baca juga: Penyakit Retina

Penyebab

Oklusi vena retina terjadi ketika gumpalan darah menyumbat vena. Terkadang hal ini terjadi karena pembuluh darah mata terlalu sempit. 

Faktor risiko oklusi vena retina meliputi:

  • Penderita diabetes
  • Tekanan darah tinggi
  • Kadar kolesterol tinggi
  • Masalah kesehatan lain yang memengaruhi aliran darah.

Gejala

Pengidapnya mungkin tidak selalu paham jika mengalami oklusi vena retina.

Hampir selalu, oklusi vena retina terjadi hanya pada satu mata. Gejala juga terkadang tidak muncul pada penyumbatan di pembuluh darah yang lebih kecil.

Namun, biasanya oklusi vena retina mengakibatkan:

  • Penglihatan kabur atau hilang sebagian atau seluruh mata
  • Bintik-bintik gelap atau garis-garis mengambang di penglihatan
  • Rasa sakit dan tekanan di mata.

Diagnosis

Diagnosis oklusi vena retina dimungkinkan menggunakan tes berikut:

Baca juga: Ablasi Retina

  • Optical coherence tomography (OCT
  • Oftalmoskopi
  • Angiografi fluoresen.

Perawatan

Sayangnya, hingga kini tidak ada cara pasti untuk membuka blokir pembuluh darah retina.

Namun, dokter dapat mengobati masalah kesehatan yang terkait dengan oklusi vena retina.

Beberapa perawatan untuk oklusi vena retina meliputi:

  • Injeksi intravitreal obat anti-vascular endothelial growth factor (VEGF)
  • Terapi laser fokal
  • Terapi fotokoagulasi pan-retina.

Temui dokter segera jika memiliki masalah pada penglihatan atau gejala oklusi vena retina.

Kunjungan rutin disarankan untuk memantau perkembangan penyakit jika telah didiagnosis mengidap penyakit ini.

Komplikasi

Oklusi vena retina dapat menyebabkan kompliksi seperti:

  • Edema makula
  • Iskemia retina
  • Glaukoma
  • Perdarahan vitreus
  • Traksi retina.

Baca juga: Kenali Macam Penyebab Iritasi Mata yang Perlu Dihindari

Pencegahan

Oklusi vena retina adalah tanda penyakit pembuluh darah (vaskular) umum.

Tindakan yang digunakan untuk mencegah penyakit pembuluh darah lainnya dapat menurunkan risiko oklusi vena retina.

Langkah-langkah pencegahannya meliputi:

  • Makan makanan rendah lemak
  • Berolahraga secara teratur
  • Menjaga berat badan ideal
  • Tidak merokok.

Aspirin atau pengencer darah lainnya dapat membantu mencegah penyumbatan di mata lainnya.

Mengontrol diabetes juga dapat membantu mencegah oklusi vena retina.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.