Kompas.com - 21/04/2022, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Leukemia adalah jenis kanker yang menyerang sel darah. Ini membuat leukemia juga kerap dikenal sebagai kanker darah.

Sebelum membahas lebih jauh mengenai leukemia, perlu diketahui bahwa sel darah manusia memiliki kategori yang cukup luas, meliputi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.

Pada umumnya, leukemia mengacu pada kanker yang menyerang sel darah putih.

Baca juga: Bisakah Mencegah Risiko Leukemia?

Sel darah putih merupakan bagian yang penting bagi sistem kekebalan tubuh. Sel ini berfungsi untuk melindungi tubuh dari:

  • Infeksi
  • Bakteri
  • Virus
  • Fungi
  • Sel abnormal
  • Zat asing.

Selain sel darah putih, setiap sel darah memiliki fungsinya masing-masing, meliputi:

  • Sel darah merah mengantarkan oksigen dari paru-paru ke jaringan dan organ.
  • Trombosit membantu untuk membentuk gumpalan untuk menghentikan pendarahan.

Jenis

Leukemia memiliki beberapa jenis.

Jenis leukemia yang dimiliki oleh seseorang bergantung kepada tipe dari sel darah yang menjadi kanker dan apakah itu tumbuh dengan cepat atau lambat.

Tipe sel darah terbagi menjadi:

  • Limfosit, sejenis sel darah putih
  • Sel myeloid, sel yang belum matang yang menjadi sel darah putih, sel darah merah, atau trombosit.

Baca juga: Apakah Leukemia Penyakit Keturunan?

Berbagai jenis dapat tumbuh dengan cepat atau lambat:

  • Leukemia akut berkembang pesat. Biasanya akan memburuk dengan cepat jika tidak diobati.
  • Leukemia kronis tumbuh lambat. Biasanya memburuk dalam jangka waktu yang lebih lama.

Jenis utama leukemia meliputi:

  • Leukemia limfositik akut: Jenis leukemia ini merupakan jenis kanker paling umum pada anak-anak. Hal ini juga dapat mempengaruhi orang dewasa.
  • Leukemia myeloid akut: Jenis leukemia ini lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua tetapi juga dapat mempengaruhi anak-anak.
  • Leukemia limfositik kronis: Jenis leukemia ini merupakan salah satu jenis leukemia paling umum pada orang dewasa. Kumpulan gejala ini sering terjadi selama atau setelah usia paruh baya.
  • Leukemia myeloid kronis: Jenis leukemia ini biasanya terjadi pada orang dewasa selama atau setelah paruh baya.

Untuk jenis tertentu, ada berbagai faktor yang dapat meningkatkan risiko.

Secara keseluruhan, risiko leukemia meningkat seiring bertambahnya usia. Hal yang paling umum adalah di atas usia 60 tahun.

Penyebab

Peneliti belum menemukan sebab pasti dari kanker sel darah.

Baca juga: Penyebab Leukemia dan Faktor Risikonya

Namun, leukemia diperkirakan terjadi ketika beberapa sel darah memperoleh perubahan (mutasi) dalam materi genetik atau DNA seseorang.

DNA sel berisi instruksi yang memberi tahu sel untuk tumbuh pada kecepatan yang ditentukan dan mati pada waktu yang ditentukan.

Pada leukemia, mutasi memberi tahu sel darah untuk terus tumbuh dan membelah.

Ketika hal tersebut terjadi, produksi sel darah menjadi tidak terkendali.

Seiring waktu, sel-sel abnormal ini dapat menekan sel darah sehat di sumsum tulang, menyebabkan lebih sedikit sel darah putih, sel darah merah dan trombosit yang sehat, menyebabkan tanda dan gejala leukemia.

Gejala

Gejala-gejala yang mungkin muncul menandakan leukemia meliputi:

  • Keringat berlebih, terutama di malam hari (disebut “keringat malam”)
  • Kelelahan dan kelemahan yang tidak hilang dengan istirahat
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • Nyeri tulang dan nyeri tekan
  • Pembengkakan kelenjar getah bening tanpa rasa sakit (terutama di leher dan ketiak)
  • Pembesaran hati atau limpa
  • Bintik-bintik merah pada kulit, yang disebut petechiae
  • Mudah berdarah dan mudah memar
  • Demam atau kedinginan
  • Sering terjadi Infeksi.

Baca juga: 13 Tanda-tanda Leukemia yang Perlu Diwaspadai

Leukemia juga dapat menimbulkan gejala pada organ yang telah disusupi atau terkena sel kanker. Misalnya, jika kanker menyebar ke sistem saraf pusat, dapat menyebabkan:

  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah
  • Kebingungan
  • Kehilangan kontrol otot
  • Kejang.

Leukemia juga dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh, termasuk:

  • Paru-paru
  • Saluran pencernaan
  • Jantung
  • Ginjal
  • Testis.

Diagnosis

Pelayanan kesehatan pada umumnya menggunakan beberapa alat untuk mendiagnosis leukemia, seperti:

  • Pemeriksaan fisik
  • Pengecekan riwayat medis
  • Tes darah, seperti hitung darah lengkap (CBC)
  • Tes sumsum tulang. Ada dua jenis utama - aspirasi sumsum tulang dan biopsi sumsum tulang. Kedua tes melibatkan pengambilan sampel sumsum tulang dan tulang. Sampel dikirim ke laboratorium untuk diuji.
  • Tes genetik untuk mencari perubahan gen dan kromosom.

Baca juga: Gejala Awal Leukemia yang Tidak Boleh Disepelekan

Perawatan

Leukemia dirawat oleh ahli hematologi-onkologi, yaitu dokter yang berspesialisasi dalam kelainan darah dan kanker.

Perawatan tergantung pada jenis dan stadium kanker. Itu juga tergantung pada jenis dan stadium kanker.

Namun, pengobatan untuk leukemia biasanya melibatkan satu atau lebih dari tahapan berikut ini:

  • Kemoterapi
  • Terapi radiasi
  • Transplantasi sel induk atau sumsum
  • Terapi biologis atau imun
  • Terapi yang ditargetkan.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena beberapa jenis leukemia meliputi:

  • Pengobatan kanker sebelumnya
  • Kelainan genetik
  • Paparan bahan kimia tertentu
  • Merokok
  • Riwayat keluarga dengan leukemia.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.