Kompas.com - 21/11/2020, 18:05 WIB
ilustrasi berat badan tak kunjung turun SHUTTERSTOCKilustrasi berat badan tak kunjung turun

KOMPAS.com – Mendapati berat badan turun adalah hal yang menggembirakan bagi orang-orang yang sedang menjalankan diet untuk mencapai berat badan ideal.

Tapi, lain cerita jika penurunan berat badan terjadi tanpa diupayakan atau direncanakan.

Pasalnya, penurunan berat badan yang tak dapat dijelaskan penyebabnya atau penurunan berat badan tanpa melalukan diet maupun olahraga, bisa jadi tanda adanya gangguan kesehatan.

Baca juga: Berat Badan Turun Drastis, Kapan Harus Mewaspadainya?

Petunjuk praktis yang baik dilakukan adalah segera menemui dokter jika Anda kehilangan berat badan yang signifikan, yakni lebih dari 5 persen dari berat badan dalam 6 sampai 12 bulan.

Selain itu, perhatikan gejala lain yang muncul untuk bisa dikonsultasikan kepada dokter.

Berikut ini adalah beberapa kemungkinan kondisi medis yang bisa menjadi penyebab berat badan turun tanpa disengaja:

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

13 Penyebab Berat Badan Turun Padahal Tidak Sedang Diet
Kenali beragam kondisi medis yang bisa menjadi penyebab berat badan turun drastis sebagai langkah pencegahan kondisi lebih parah.
Bagikan artikel ini melalui

1. Kehilangan otot

Melansir Health Line, kehilangan otot atau pengecilan otot dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak terduga.

Gejala utamanya adalah kelemahan otot.

Salah satu anggota tubuh bahkan mungkin terlihat lebih kecil dari yang lain.

Seperti diketahui, tubuh manusia tersusun dari massa lemak dan massa bebas lemak yang meliputi otot, tulang, dan air.

Jika seseorang kehilangan otot, dia akan menurunkan berat badan.

Kehilangan otot bisa terjadi jika Anda tidak menggunakan otot untuk sementara waktu. Ini paling sering terjadi pada orang yang jarang berolahraga, bekerja di belakang meja, atau terlalu sering tidur.

Baca juga: 17 Makanan yang Mengandung Protein Tinggi

Pada umumnya, olahraga dan konsumsi nutrisi yang tepat dapat membalikkan kehilangan otot.

Namun, kehilangan otot dapat disebabkan oleh hal lain sehingga penanganannya pun bisa berbeda, seperti:

Baca juga: Osteoarthritis: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

2. Tiroid yang terlalu aktif

Hipertiroid atau tiroid yang terlalu aktif berkembang ketika kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid.

Hormon-hormon ini mengontrol banyak fungsi dalam tubuh, termasuk metabolisme.

Jika tiroid Anda terlalu aktif, Anda akan dengan cepat membakar kalori meskipun Anda memiliki nafsu makan yang baik.

Hasilnya bisa berupa penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Gejala hipertiroidisme lainnya termasuk:

  • Detak jantung tidak teratur
  • Kegelisahan
  • Kelelahan
  • Intoleransi panas
  • Masalah tidur
  • Tremor tangan

Sedangkan, kemungkinan penyebab hipertiroidisme meliputi:

  • Penyakit graves
  • Tiroiditis
  • Makan terlalu banyak yodium
  • Minum terlalu banyak obat tiroid

Baca juga: 9 Penyebab Gondok yang Perlu Diwaspadai

Pengobatan hipertiroidisme tergantung pada usia dan tingkat keparahan kasus.

Biasanya, dapat diobati dengan obat anti-tiroid, yodium radioaktif, beta-blocker, atau operasi.

3. Rheumatoid arthritis

Rheumatoid arthritis (RA) atau rematik adalah penyakit autoimun yang membuat sistem kekebalan Anda menyerang lapisan sendi Anda, yang menyebabkan peradangan.

Peradangan kronis dapat mempercepat metabolisme dan mengurangi berat badan secara keseluruhan.

Gejala rematik termasuk pembengkakan dan nyeri sendi. Biasanya memengaruhi sendi yang sama di kedua sisi tubuh.

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Penyakit Rematik dan Asam Urat

Jika Anda menderita rematik, persendian Anda mungkin terasa kaku jika Anda tidak bergerak selama satu jam atau lebih.

Penyebab pasti rematik tidak diketahui. Penyakit ini mungkin terkait dengan:

  • Usia
  • Gen
  • Perubahan hormonal
  • Merokok
  • Perokok pasif
  • Kegemukan

Pengobatan rematik biasanya dimulai dengan pemberian obat.

Pengobatan termasuk obat antirematik yang memodifikasi penyakit, kortikosteroid, biologis, dan inhibitor kinase terkait Janus.

4. Diabetes

Penyebab lain penurunan berat badan yang tidak diinginkan adalah diabetes tipe 1.

Jika Anda menderita diabetes tipe 1, sistem kekebalan Anda menyerang sel-sel di pankreas yang membuat insulin.

Tanpa insulin, tubuh Anda tidak dapat menggunakan glukosa untuk energi. Ini menyebabkan glukosa darah tinggi.

Baca juga: Kenali Gejala Khusus Diabetes Tipe 1

Ginjal Anda mengeluarkan glukosa yang tidak terpakai melalui urine.

Saat gula meninggalkan tubuh Anda, begitu pula kalori.

Diabetes tipe 1 juga menyebabkan:

  • Sering buang air kecil
  • Dehidrasi
  • Kelelahan
  • Penglihatan kabur
  • Haus yang berlebihan
  • Kelaparan yang berlebihan

Perawatan diabetes tipe 1 termasuk insulin, pemantauan gula darah, modifikasi diet, dan olahraga.

Baca juga: Kenali Gejala Khusus Diabetes Tipe 2

5. Depresi

Penurunan berat badan mungkin merupakan efek samping dari depresi, yang diartikan sebagai perasaan sedih, kehilangan, atau kosong setidaknya selama dua minggu.

Emosi tersebut dapat mengganggu aktivitas sehari-hari, seperti pergi bekerja atau sekolah.

Depresi memengaruhi bagian otak yang sama yang mengontrol nafsu makan.

Hal ini dapat menyebabkan nafsu makan yang buruk, dan pada akhirnya bisa  menurunkan berat badan.

Pada beberapa orang, depresi dapat meningkatkan nafsu makan.

Gejalanya bervariasi dari orang ke orang.

Gejala depresi lainnya termasuk:

  • Kesedihan terus menerus
  • Kehilangan minat pada hobi
  • Energi rendah
  • Konsentrasi yang buruk
  • Tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak
  • Pikiran tentang kematian atau bunuh diri
  • Sifat lekas marah

Terapi perilaku, psikoterapi, dan antidepresan digunakan untuk mengobati depresi.

Baca juga: Stres pada Anak: Gejala, Penyebab, dan Cara Membantu

6. Penyakit radang usus

Penurunan berat badan yang tidak terduga mungkin merupakan gejala penyakit radang usus (IBD).

IBD adalah istilah yang mencakup beberapa gangguan inflamasi kronis pada saluran pencernaan.

Dua jenis yang paling umum adalah penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Peradangan kronis IBD membuat tubuh Anda berada dalam keadaan katabolik, yang berarti terus-menerus menggunakan energi.

IBD juga mengganggu ghrelin (hormon kelaparan) dan leptin (hormon rasa kenyang). Ini menyebabkan penurunan nafsu makan dan penurunan berat badan.

Baca juga: 8 Gejala Usus Buntu dan Cara Membedakan dengan Penyakit Lain

Gejala penyakit radang usus lainnya meliputi:

  • Diare
  • Sakit perut
  • Kembung
  • Tinja berdarah
  • Kelelahan

Gejala ini dipicu oleh makanan tertentu. Jika Anda mengidap penyakit radang usus, Anda mungkin akan ragu untuk makan.

Pengobatan radang usus biasanya terdiri dari dukungan nutrisi, pengobatan, dan dalam beberapa kasus, diperlukan pembedahan.

7. PPOK

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah penyakit paru progresif. Ini termasuk emfisema dan bronkitis kronis.

Banyak orang dengan PPOK memiliki keduanya.

Emfisema secara perlahan merusak kantung udara di paru-paru Anda, sehingga Anda sulit bernapas.

Baca juga: 5 Penyebab PPOK pada Orang Bukan Perokok

Sedangkan, bronkitis kronis dapat menyebabkan radang saluran udara yang membawa udara ke paru-paru Anda. Ini menghasilkan masalah lendir, batuk, dan pernapasan.

Pada tahap awal, beberapa orang dengan PPOK mungkin tidak menunjukkan gejala.

Tetapi jika muncul, gejalanya dapat berupa:

  • Sesak napas
  • Mengi
  • Sesak dada
  • Batuk ringan, dengan atau tanpa lendir

Sementara pada tahap selanjutnya, PPOK dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Pernapasan yang sulit membakar banyak kalori.

Menurut Cleveland Clinic, orang dengan PPOK mungkin membutuhkan kalori 10 kali lebih banyak untuk bernapas daripada orang tanpa PPOK.

Bisa juga terasa tidak nyaman untuk makan dan bernapas pada saat bersamaan.

Baca juga: 8 Gejala Awal PPOK yang Perlu Diwaspadai

Gejala PPOK parah juga termasuk:

  • Pembengkakan tungkai, pergelangan kaki, atau kaki
  • Daya tahan otot yang rendah
  • Kelelahan

Penyebab utama PPOK adalah merokok.

Paparan iritan dalam jangka panjang seperti polusi udara dan debu juga dapat menyebabkan penyakit ini.

Sementara, penanganan PPOK bisa berupa obat-obatan, seperti bronkodilator, dan terapi paru-paru, seperti terapi oksigen.

8. Endokarditis

Endokarditis menyebabkan peradangan pada lapisan dalam jantung atau endokardium.

Kondisi ini berkembang ketika kuman (biasanya bakteri) memasuki aliran darah dan berkumpul di jantung.

Melansir Medical News Today, kebanyakan penderita endokarditis mengalami demam. Ini mungkin muncul bersamaan dengan nafsu makan yang buruk.

Baca juga: 12 Penyebab Serangan Jantung

Suhu tubuh yang meningkat juga dapat meningkatkan metabolisme dan membakar lemak, sehingga menyebabkan penurunan berat badan.

Gejala endokarditis lainnya termasuk:

  • Batuk, dengan atau tanpa darah
  • Sakit perut
  • Nyeri dada
  • Sulit bernafas
  • Keringat malam
  • Sakit punggung
  • Sakit kepala
  • Bintik-bintik merah atau ungu di kulit

Endokarditis jarang terjadi pada jantung yang sehat.

Kondisi medis ini lebih mungkin mempengaruhi orang dengan katup jantung yang rusak, katup jantung buatan, atau cacat jantung bawaan.

Pengobatan endokarditis sendiri mungkin termasuk pemberian antibiotik dan pembedahan.

Baca juga: Penyebab TBC yang Perlu Diwaspadai

9. Tuberkulosis (TB)

Penyebab lain dari penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan adalah tuberkulosis (TB), suatu kondisi menular yang biasanya menyerang paru-paru.

TB disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Penurunan berat badan dan penurunan nafsu makan adalah gejala utama TB, tetapi alasannya tidak sepenuhnya dipahami.

TB menyebar melalui udara.

Anda dapat tertular TBC tanpa jatuh sakit.

Jika sistem kekebalan Anda dapat melawannya, bakteri akan menjadi tidak aktif. Kondisi ini disebut TB laten.

Seiring waktu, ini bisa berubah menjadi TB aktif.

Gejala TB antara lain dapat meliputi:

  • Batuk buruk yang berlangsung 2 minggu atau lebih
  • Nyeri dada
  • Batuk darah atau dahak
  • Kelelahan
  • Keringat malam
  • Panas dingin
  • Demam

Beberapa orang berisiko terkena TB aktif.

Ini termasuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah, terutama mereka yang memiliki:

  • Berat badan rendah
  • Gangguan penggunaan zat
  • Diabetes
  • Silikosis
  • Leukemia
  • Penyakit Hodgkin
  • HIV
  • Transplantasi organ

TB biasanya diobati dengan antibiotik selama enam sampai sembilan bulan.

Baca juga: 5 Gejala TBC yang Perlu Diwaspadai

10. Kanker

Kanker adalah istilah umum untuk penyakit yang menyebabkan sel abnormal cepat membelah dan menyebar.

Menurut American Cancer Society, salah satu tanda pertama mungkin adalah penurunan berat badan 10 pon atau lebih yang tidak dapat dijelaskan.

Penurunan berat badan paling umum terjadi pada kanker pankreas, paru-paru, perut, dan esofagus.

Kanker dapat meningkatkan peradangan hingga meningkatkan pengecilan otot dan mengganggu hormon pengatur nafsu makan.

Tumor yang tumbuh juga dapat meningkatkan pengeluaran energi istirahat (REE) atau seberapa banyak energi yang dibakar tubuh saat istirahat.

Gejala awal kanker juga meliputi:

  • Demam
  • Kelelahan
  • Rasa sakit
  • Perubahan kulit

Banyak kondisi yang dapat menyebabkan gejala ini. Terkadang, kanker tidak menimbulkan gejala apa pun.

Perawatan tergantung pada jenis kankernya. Perawatan khas termasuk, operasi, terapi radiasi, kemoterapi, dan imunoterapi.

11. Penyakit Addison

Penyakit Addison berkembang ketika sistem kekebalan menyerang kelenjar adrenal yang terletak di atas ginjal dan berukuran kurang lebih separuh ibu jari.

Akibatnya, kelenjar adrenal tidak dapat menghasilkan cukup hormon seperti kortisol dan aldosteron.

Kortisol sendiri memiliki banyak fungsi, termasuk metabolisme dan nafsu makan.

Kadar kortisol yang rendah dapat menyebabkan nafsu makan yang buruk dan penurunan berat badan.

Baca juga: 9 Cara Mencegah Kanker Serviks Saran Dokter Obgyn

Gejala penyakit Addison lainnya termasuk:

  • Tekanan darah rendah
  • Kelelahan kronis
  • Kelemahan otot
  • Mengidam garam
  • Hiperpigmentasi

Penyakit Addison jarang terjadi, yakni hanya memengaruhi sekitar 1 dari 100.000 orang.

Perawatan penyakit ini termasuk obat-obatan yang akan mengatur kelenjar adrenal.

12. HIV

HIV menyerang sel kekebalan yang disebut sel T. Ini membuatnya sulit untuk melawan infeksi.

Jika tidak diobati, HIV dapat menyebabkan acquired immunodeficiency syndrome (AIDS).

Bentuk lanjutan dari kondisi ini seringkali menyebabkan penurunan berat badan.

Gejala seperti sakit tenggorokan, sariawan, dan kelelahan bisa membuat makan tidak nyaman.

HIV juga meningkatkan risiko infeksi sekunder, yang meningkatkan REE.

Gejala HIV lainnya termasuk:

  • Demam
  • Panas dingin
  • Ruam
  • Keringat malam
  • Kelenjar getah bening bengkak
  • Nyeri otot

Gejala HIV tergantung pada orang dan tahap infeksi. Terapi antiretroviral digunakan untuk mengobati HIV dan menghentikan penyebaran virus dan dapat meningkatkan penurunan berat badan.

Baca juga: 4 Tahapan Infeksi HIV Menjadi AIDS

13. Gagal jantung kongestif

Penurunan berat badan merupakan komplikasi dari gagal jantung kongestif.

Gagal jantung kongestif berkembang ketika jantung tidak dapat terisi dengan cukup darah, jantung tidak dapat memompa darah dengan kekuatan yang cukup, atau keduanya. Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua sisi hati.

Jika Anda menderitagagal jantung kongestif, sistem pencernaan Anda tidak dapat menerima cukup darah.

Hal ini dapat menyebabkan mual dan rasa kenyang lebih awal.

Selain itu, mungkin sulit bernapas saat makan.

Peradangan pada jaringan jantung yang rusak juga mempercepat metabolisme, menyebabkan penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Gejala gagal jantung kongestif juga termasuk:

  • Sesak napas
  • Batuk terus-menerus
  • Pembengkakan
  • Kelelahan
  • Detak jantung cepat

Ada beberapa obat yang digunakan untuk mengobati gagal jantung kongestif, termasuk penghambat enzim pengubah angiotensin, penghambat beta, dan diuretik.

Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan.

Baca juga: 5 Penyebab Sesak Napas Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Bau Badan
Bau Badan
PENYAKIT
Badan Lemas
Badan Lemas
PENYAKIT
Menggigil
Menggigil
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Payudara Mengerut Seperti Kulit Jeruk

Payudara Mengerut Seperti Kulit Jeruk

Penyakit
4 Penyebab Inflammatory Bowel Disease (IBD) yang Perlu Diwaspadai

4 Penyebab Inflammatory Bowel Disease (IBD) yang Perlu Diwaspadai

Health
Panas Dingin

Panas Dingin

Penyakit
Berapa Batas Konsumsi Gula Per Hari untuk Penderita Diabetes?

Berapa Batas Konsumsi Gula Per Hari untuk Penderita Diabetes?

Health
Penurunan Kesadaran

Penurunan Kesadaran

Penyakit
Memahami Penyebab Tekanan Darah Rendah

Memahami Penyebab Tekanan Darah Rendah

Health
Kulit Kepala Perih

Kulit Kepala Perih

Penyakit
Detak Jantung Melambat, Bahayakah?

Detak Jantung Melambat, Bahayakah?

Health
Flu Hong Kong

Flu Hong Kong

Penyakit
Dokter Ingatkah Atlet Juga Bisa Alami Obesitas Meski Rutin Olahraga

Dokter Ingatkah Atlet Juga Bisa Alami Obesitas Meski Rutin Olahraga

Health
Lidah Berdarah

Lidah Berdarah

Penyakit
Mengapa Kematian Akibat Kanker Paru-paru pada Wanita Lebih Tinggi?

Mengapa Kematian Akibat Kanker Paru-paru pada Wanita Lebih Tinggi?

Health
Jari Tangan Bengkok

Jari Tangan Bengkok

Penyakit
Kenali 8 Penyebab Jerawat di Dada

Kenali 8 Penyebab Jerawat di Dada

Health
Pilek

Pilek

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.