Kompas.com - 25/01/2021, 14:07 WIB
Ilustrasi mata lelah akibat terlalu lama menatap layar komputer Dok. LapIlustrasi mata lelah akibat terlalu lama menatap layar komputer

KOMPAS.com - Saat mata Anda menjadi gatal dan merah, Anda biasanya akan melakukan apa saja untuk dapat meredakan iritasi.

Di sini Anda sebenarnya tidak boleh melakukan tindakan secara sembarangan agar tidak malah memperburuk keadaaan.

Jadi, penting bagi Anda untuk bisa mengetahui penyebab mata gatal guna membantu Anda menemukan perawatan yang tepat dan mendapatkan bantuan.

Baca juga: 15 Penyebab Mata Kering dan Cara Mengatasinya

Perbedaan gejala alergi dan infeksi misalnya, penting dipahami agar kondisi Anda tidak semakin parah.

Berikut ini adalah beberapa penyebab mata gatal dan kemungkinan pilihan pengobatan, termasuk pengobatan rumahan dan obat resep:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Alergi musiman

Melansir Health Line, jika Anda mengalami mata gatal di waktu yang sama setiap tahun, Anda mungkin memiliki alergi musiman terhadap serbuk sari yang dilepaskan tanaman tertentu dalam setahun.

Salah satu cara untuk mengetahui apakah Anda sedang mengalami alergi, bukan infeksi mata, adalah Anda akan mengalami reaksi alergi lain, seperti bersin dan hidung tersumbat.

Gejala alergi dipicu oleh histamin, senyawa yang dilepaskan oleh sel untuk bertahan melawan alergen.

Histamin menyebabkan respons peradangan, dan mata gatal adalah salah satu tanda umum histamin yang sedang bekerja.

Salah satu cara untuk mengurangi gejala adalah menghindari kontak dengan alergen musiman.

Baca juga: 8 Cara Cegah Mata Kering Akibat Penggunaan Gadget

Strateginya bisa meliputi:

  • Perhatikan laporan cuaca lokal dan tetaplah di dalam rumah ketika jumlah serbuk sari tinggi
  • Tutup jendela rumah dan mobil selama musim serbuk sari
  • Mandi dan cuci pakaian lebih sering untuk membantu menjauhkan serbuk sari dari saluran udara
  • Kenakan masker serbuk sari saat harus berada di luar rumah
  • Obat antihistamin yang dijual bebas dapat membantu mengendalikan gejala alergi

Jika gejala Anda sangat serius setiap tahun, Anda mungkin mendapatkan manfaat dari obat alergi resep.

Karena obat-obatan ini membutuhkan waktu untuk menjadi efektif, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda mulai meminumnya beberapa minggu sebelum dimulainya musim alergi Anda.

Baca juga: 8 Penyebab Katarak pada Anak yang Perlu Diwaspadai

2. Alergi tahunan

Tidak seperti alergi musiman, perennial allergies atau alergi tahunan adalah kondisi yang mungkin Anda alami sepanjang tahun.

Hal-hal seperti jamur, debu, dan serpihan kulit hewan peliharaan termasuk di antara penyebab alergi mata yang lebih umum terjadi.

Anda juga mungkin alergi terhadap produk tertentu di rumah Anda.

Larutan lensa kontak yang Anda gunakan dapat menyebabkan iritasi pada mata Anda, termasuk sabun atau sampo yang digunakan.

Jika alergen lingkungan telah dieliminasi sebagai penyebab mata gatal Anda, cobalah untuk tidak menggunakan produk yang bersentuhan dengan mata sebagai solusi mengatasi mata gatal.

Untuk mengetahui apakah Anda memiliki alergi, ahli alergi dapat melakukan tes kulit untuk alergen tertentu.

Sejumlah kecil alergen, seperti serpihan kulit hewan peliharaan, diberikan tepat di bawah kulit untuk melihat apakah kulit di sekitar tempat suntikan menunjukkan reaksi apa pun.

Tes ini aman untuk kebanyakan anak-anak dan orang dewasa.

Selain mencoba mengurangi paparan alergen, Anda bisa minum obat, seperti antihistamin atau kortikosteroid, untuk membantu mengurangi peradangan.

Baca juga: Katarak: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

3. Iritasi yang terbawa udara

Beberapa orang sangat sensitif terhadap asap, knalpot diesel, atau bahkan parfum tertentu.

Menghindari paparan iritan ini adalah solusi paling sederhana.

Obat tetes mata yang menenangkan atau kain lembap yang dingin menutupi mata Anda yang tertutup dapat membantu Anda merasa lebih cepat membaik.

4. Infeksi

Mata Anda rentan terhadap infeksi virus, bakteri, dan jamur, yang semuanya dapat menyebabkan mata gatal.

Salah satu infeksi mata yang lebih umum adalah konjungtivitis, juga dikenal sebagai mata pink karena bagian putih mata yang terinfeksi berubah menjadi merah muda.

Baca juga: Jangan Asal Kucek, Begini 3 Cara Tepat Mengatasi Mata Gatal

Kondisi ini sangat menular dan sering kali disertai dengan mata berair yang terkena.

Infeksi mata lain yang mungkin terjadi disebut uveitis, radang iris (bagian mata yang berwarna).

Uveitis dapat menyebabkan sakit mata dan sensitivitas ekstrim terhadap cahaya.

Kedua jenis infeksi tersebut harus dievaluasi dan ditangani oleh dokter.

Antibiotik dapat digunakan untuk mengobati konjungtivitis.

Steroid juga mungkin diperlukan. Tetes mata antiradang mungkin cukup untuk mengobati uveitis.

Dalam kasus yang lebih parah, obat penekan kekebalan mungkin diperlukan.

Uveitis, jika tidak ditangani secara efektif, dapat menyebabkan kehilangan penglihatan yang parah dan komplikasi seperti glaukoma dan katarak.

5. Mata kering

Air mata yang merupakan kombinasi dari air, minyak, dan lendir, membuat mata tetap lembab dan segar.

Karena berbagai alasan, mata Anda mungkin berhenti menghasilkan cukup air mata agar mata Anda tidak kering dan gatal.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Antioksidan Tinggi

Salah satu penyebab mata kering pada umumnya adalah penuaan.

Seiring bertambahnya usia, produksi air mata cenderung berkurang.

Selain itu, kondisi seperti diabetes dan rheumatoid arthritis juga dapat menyebabkan berkurangnya air mata.

Obat-obatan tertentu juga mencantumkan mata kering sebagai kemungkinan efek samping.

Itu termasuk:

  • Antidepresan
  • Obat yang menurunkan tekanan darah
  • Pill KB
  • Dekongestan

Baca juga: Keuntungan dan Kerugian Kontrasepsi Vasektomi

Mata Anda juga bisa menjadi kering karena air mata menguap terlalu cepat.

Jika Anda pernah berada di luar ruangan dalam waktu lama atau di lingkungan dengan kelembapan yang sangat rendah, Anda mungkin memperhatikan mata Anda semakin kering dan gatal.

Terkadang, saluran air mata yang tersumbat atau kelenjar air mata menyebabkan mata kering dan gatal.

Mengobati mata kering mungkin semudah menggunakan air mata buatan yang dijual bebas, yang tersedia sebagai obat tetes.

Untuk melakukan langkah ini, ikuti instruksi dengan hati-hati.

Jika Anda mengalami mata kering kronis, lebih baik segera temui dokter mata. Anda mungkin akan diberikan obat tetes.

6. Mata lelah

Menatap layar komputer dalam waktu yang lama, atau mencoba membaca di tempat yang kurang cahaya, dapat membuat mata Anda tegang, menyebabkan mereka merasa gatal dan lelah.

Mengemudi dalam waktu lama, terutama di malam hari atau di hari yang cerah dan cerah juga bisa membuat mata Anda tegang.

Baca juga: 13 Makanan yang Mengandung Vitamin A Tinggi

Kelelahan mata juga bisa berkembang jika Anda memaksa diri untuk tetap membuka mata dan tetap terjaga saat Anda lelah.

Bagi sebagian orang, panas dalam ruangan atau AC dapat menyebabkan mata tegang, gatal, dan iritasi.

Perawatan terbaik adalah dengan mengistirahatkan mata Anda secara berkala.

Jika mengemudi membuat mata Anda tegang, menepi dan tutup mata Anda.

Tidur siang atau ganti pengemudi, sehingga mata Anda bisa fokus pada objek yang lebih dekat daripada jalan raya yang panjang atau lampu depan yang mendekat.

7. Penggunaan lensa kontak

Membiarkan lensa kontak Anda terlalu lama atau tidak mengganti lensa secara teratur dapat mengiritasi mata Anda, membuatnya gatal dan merah.

Jika Anda memakai lensa kontak, ingatlah untuk mengeluarkannya di malam hari dan ikuti langkah-langkah perawatan lensa dasar lainnya.

Ikuti saran dokter Anda tentang cara merawat lensa Anda dan seberapa sering Anda harus menggantinya.

Baca juga: 9 Efek Samping Penggunaan Lensa Kontak yang Perlu Diwaspadai

8. Blepharitis

Melansir Medical News Today, mata merah dan gatal bisa terjadi akibat radang kelopak mata yang dikenal sebagai blepharitis.

Kondisi ini terjadi ketika kelenjar minyak kecil di dasar bulu mata Anda tersumbat.

Terkadang menjaga kelopak mata tetap bersih sudah cukup untuk mengatasi gejala blepharitis, yang mungkin juga termasuk mata berair dan bengkak.

Blepharitis biasanya tidak akan menyebabkan kehilangan penglihatan, tetapi ini bisa menjadi masalah kronis yang menyebabkan konjungtivitis dan komplikasi lainnya.

Antibiotik dan obat anti inflamasi mungkin diperlukan untuk meredakan dan menghindari masalah lebih lanjut.

Baca juga: Glaukoma: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Angiosarkoma
Angiosarkoma
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.