Kompas.com - 22/03/2021, 18:01 WIB

KOMPAS.com - Hipotiroid kongenital adalah kondisi kurangnya hormon tiroid yang muncul sejak bayi lahir.

Hipotiroid kongenital juga dikenal dengan hipotiroid bawaan lahir. Gangguan kesehatan ini terjadi akibat bayi tidak memiliki kelenjar tiroid atau kelenjar tiroidnya kurang aktif.

Seperti diketahui, hormon tiroid cukup penting untuk menunjang perkembangan otak pada bayi serta mendukung tumbuh kembangnya.

Gangguan kesehatan ini apabila tidak diatasi bisa membuat bayi tumbuh dengan IQ rendah, kesulitan belajar, dan masalah tumbuh kembang lainnya.

Baca juga: 7 Gejala Hipoglikemia pada Bayi Baru Lahir dan Penyebabnya

Sayangnya, hipotiroid kongenital kerap terlambat dideteksi. Untuk itu, setiap bayi yang baru lahir perlu melakukan pemeriksaan kesehatan ini.

Berikut beragam gejala dan penyebab hipotiroid kongenital pada bayi yang perlu diketahui.

Gejala hipotiroid kongenital

Melansir American Thyroid Association, banyak bayi yang tidak menunjukkan gejala hipotiroid kongenital saat lahir.

Gejala hipotiroid kongenital umumnya baru muncul selang beberapa bulan kemudian, antara lain:

  • Wajah bengkak
  • Lidah besar dan tebal
  • Muncul bintik-bintik lunak di tengkorak
  • Tangisan bayi terdengar parau atau serak
  • Perut buncit dan ada hernia di pusar
  • Susah makan
  • Susah menelan
  • Sembelit
  • Tonus atau tegangan otot buruk
  • Bagian putih pada mata dan kulit kekuningan

Untuk memastikan bayi tidak memiliki gangguan hipotiroid kongenital, lakukan pemeriksaan kadar hormon TSH saat usianya menginjak lima hari.

Baca juga: Hernia Pada Bayi: Penyebab, Gejala, Cara Mengatasi

Penyebab hipotiroid kongenital

Menurut British Thyroid Foundation, perkembangan kelenjar tiroid pada bayi dimulai sejak awal kehamilan.

Kelenjar ini awalnya terbentuk di belakang lidah, lalu mulai bergeser ke tempat yang semestinya di leher bagian bawah di usia delapan minggu kehamilan.

Pada beberapa kasus, kelenjar tiroid pada janin tidak berkembang dengan baik atau tidak bergeser ke posisi normal.

Secara umum, penyebab utama hipotiroid kongenital, antara lain:

  • Kelenjar tiroid lokasinya tidak normal
  • Kelenjar tiroid belum berkembang sempurna
  • Kelenjar tiroid tidak tumbuh
  • Faktor keturunan

Baca juga: 7 Penyebab Bilirubin Tinggi Pada Bayi

Sedangkan penyebab kurang umum hipotiroid kongenital, di antaranya:

  • Ibu hamil mengonsumsi obat hipertiroid
  • Ibu hamil mengonsumsi yodium berlebihan
  • Bayi kekurangan hormon hipofisis

Bayi yang tumbuh dengan hipotiroid kongenital membutuhkan pengobatan seumur hidup.

Obat hipotiroid yang diberikan umumnya jenis levothyroxine untuk menggantikan hormon tiroksin yang tidak dapat dicukupi kelenjar tiroid.

Pemberian dosis obat hipotiroid ini disesuaikan dengan kondisi kadar hormon tiroid pada bayi dan anak.

Setelah minum obat, kondisi tiroid anak akan dicek secara berkala setiap beberapa bulan sekali.

Dengan pengobatan yang tepat, bayi yang tumbuh dengan hipotiroid kongenital bisa tumbuh dengan normal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.