Kompas.com - 13/09/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi Angioedema Ilustrasi Angioedema

KOMPAS.com - Angioedema merupakan pembengkakan di bawah kulit. Hal ini biasanya merupakan reaksi terhadap pemicu, seperti obat atau sesuatu yang menimbulkan alergi.

Umumnya, kondisi ini tidak tergolong serius. Namun, dapat menjadi penyakit yang berulang bagi sebagian orang dan mengancam nyawa saat memengaruhi pernapasan.

Dalam beberapa kasus, pembengkakan terjadi bersamaan dengan urtikaria atau biduran yang menyebar di permukaan kulit.

Baca juga: 6 Penyebab Bibir Vagina Bengkak, Wanita Perlu Tahu

Angioedema dapat terjadi di banyak titik pada tubuh, termasuk:

  • wajah
  • laring (kotak suara)
  • uvula (kulit kecil yang menggantung di belakang tenggorokan)
  • lengan
  • tangan
  • kaki

Pembengkakan juga dapat terjadi di area kelamin dan usus.

Angioedema terasa seperti bekas luka yang besar, tebal, dan kencang. Selain itu, berwarna kemerahan, nyeri, dan terasa hangat di daerah yang bengkak.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Angioedema
Angioedema merupakan pembengkakan di bawah kulit. Biasanya merupakan reaksi terhadap pemicu, seperti obat atau sesuatu yang menimbulkan alergi
Bagikan artikel ini melalui

Jika terjadi di usus, angioedema dapat menyebabkan sakit perut.

Sementara itu, tergolong berbahaya jika pembengkakan terjadi di tenggorokan atau lidah karena dapat menyebabkan kesulitan bernapas.

Segera cari penanganan medis jika hal tersebut terjadi.

Penyebab

Terdapat empat jenis angioedema yang berbeda, masing-masing dengan penyebabnya tersendiri.

Baca juga: Cara Jitu Mencegah dan Mengatasi Kaki Bengkak

Angioedema alergi

Jenis yang paling umum, biasanya merupakan reaksi alergi terhadap makanan.

  • kerang
  • ikan
  • kacang-kacangan
  • kacang pohon
  • telur
  • susu

Selain itu, angioedema elergi juga bisa terjadi akibat:

  • serbuk sari
  • bulu hewan
  • getah
  • sengatan serangga

Angioedema yang diinduksi obat

Beberapa obat dapat memicu terjadinya angioedema, seperti:

  • penisilin
  • aspirin
  • obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID), seperti ibuprofen dan naproxen

Obat tekanan darah tertentu yang disebut inhibitor angiotensin-converting enzyme (ACE) juga dapat menyebabkan pembengkakan terjadi dengan cepat dan tiba-tiba.

Baca juga: 12 Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Mengatasinya

Angioedema herediter (HAE)

Kondisi ini tergolong jarang. Hal ini disebabkan oleh tubuh yang tidak memproduksi cukup protein darah yang disebut C1 esterase inhibitor.

Protein darah ini memungkinkan cairan dari darah pindah ke jaringan lain yang menyebabkan pembengkakan.

Orang dengan kondisi ini biasanya akan mengalami serangan pertama sebelum berusia 12 tahun.

Kondisi ini bersifat genetik.

Terdapat jenis angioedema lain yang memiliki gejala serupa dengan HAE, tetapi tidak terjadi saat penderita berusia lebih dari 40 tahun.

Hal ini dapat terjadi akibat sistem kekebalan yang lemah.

Tidak seperti HAE, kondisi yang lebih langka ini tidak bersifat genetik.

Angioedema Idiopatik

Idiopatik berarti penyebab dari pembengkakan tidak diketahui pasti.

Kemungkinan penyebab dari pembengkakan, antara lain:

  • kecemasan atau stres
  • kehamilan
  • pil kontrasepsi
  • trauma
  • infeksi ringan
  • suhu tubuh tinggi atau rendah
  • olahraga berlebihan

Baca juga: 7 Penyebab Langit-langit Mulut Bengkak dan Cara Mengatasinya

Angioedema yang diakibatkan oleh alergi dan obat dapat terjadi dalam kurun waktu satu jam setelah terpapar pemicu.

Sementara itu, angioedema yang bersifat genetik biasanya dapat terjadi selama beberapa jam.

Gejala

Melansir healthline, gejala paling umum dari angioedema adalah pembengkakan dengan ruam berwarna merah di bawah permukaan kulit.

Pembengkakan dapat terlihat di area dekat kaki, tangan, mata, atau bibir. Dalam kasus yang lebih parah, pembengkakan dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Gejala lain dapat meliputi:

  • kram perut
  • tenggorokan bengkak
  • suara serak
  • kesulitan bernapas

Pembengkakan juga dapat terasa gatal ataupun tidak.

Segera pergi ke ruang gawat darurat (UGD) jika penderita kesulitan bernapas atau bahkan pingsan karena merupakan tanda dari kondisi medis yang serius.

Faktor Risiko

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena angioedema, yaitu:

Baca juga: 6 Penyebab Mata Bengkak saat Bangun Tidur

  • memiliki riwayat angioedema atau urtikaria
  • memiliki riwayat reaksi alergi
  • memiliki riwayat keluarga dengan angioedema atau urtikaria
  • perubahan suhu secara tiba-tiba
  • stres atau cemas tiba-tiba
  • kondisi medis tertentu

Diagnosis

Untuk mendiagnosis angioedema, dokter akan bertanya terkait gejala yang muncul, riwayat medis keluarga, serta melakukan tes darah.

Dokter juga akan bertanya soal riwayat pengobatan yang sedang atau pernah diminum penderita.

Beberapa tes yang dilakukan untuk mengkonfirmasi jenis angioedema yang diderita adalah:

  • Uji tusuk kulit untuk memastikan adanya alergi. Kulit akan ditusuk dengan sejumlah kecil alergen (penyebab alergi) untuk dilihat reaksinya.
  • Tes darah untuk melihat reaksi sistem kekebalan tubuh bereaksi akibat alergen tertentu
  • Memeriksa esterase inhibitor C1. Jika levelnya rendah, artinya angioedema yang terjadi merupakan angioedema herediter.

Komplikasi

Melansir medical news today, komplikasi paling berbahaya dari angioedema adalah pembengkakan pada tenggorokan dan saluran udara.

Baca juga: 8 Cara Menghilangkan Mata Bengkak Setelah Menangis

Angioedema biasanya bersifat ringan. Namun, bisa menjadi berbahaya saat berkembang dengan cepat atau memengaruhi tenggorokan hingga menyebabkan sesak napas (afiksia).

Berikut tanda-tanda komplikasi angioedema:

  • masalah pernapasan yang terjadi tiba-tiba atau meningkat dengan cepat
  • pingsan atau kehilangan kesadaran

Perawatan

Angioedema biasanya dapat mereda dengan sendirinya.

Namun, terdapat beberapa cara untuk meringankan gejala:

  • obat-obatan untuk meredakan pembengkakan dan peradangan, seperti antihistamin dan kortikosteroid oral
  • obat untuk memperlambat sistem kekebalan jika antihistamin dan kortikosteroid tidak bekerja
  • obat pereda rasa sakit dan bengkak, seperti antagonis leukotrien (NSAID)
  • pengontrol protein darah jika memiliki angioedema herediter

Jika angioedema disebabkan oleh konsumsi obat, dokter biasanya akan memberikan alternatif pengobatan lain.

Pada serangan pembengkakan yang serius, penderita mungkin membutuhkan suntikan epinefrin (sejenis adrenalin).

Baca juga: 7 Penyebab Kaki Bengkak Terkait Gejala Penyakit Apa Saja

Pencegahan

Cara terbaik menghindari serangan angioedema adalah dengan menghindari alergen atau hal-hal yang dapat memicu alergi.

Tindakan pencegahan dapat membantu menurunkan risiko terjadinya serangan lain di masa depan.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Lesi Kulit
Lesi Kulit
PENYAKIT
Kulit Melepuh
Kulit Melepuh
PENYAKIT
Alergi Obat
Alergi Obat
PENYAKIT
Kulit Bersisik
Kulit Bersisik
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Hanya Tambah Ilmu, Baca Buku Bisa Perpanjang Umur

Tak Hanya Tambah Ilmu, Baca Buku Bisa Perpanjang Umur

Health
5 Penyebab Infeksi Menular Seksual

5 Penyebab Infeksi Menular Seksual

Health
6 Risiko Kesehatan Hamil di Usia Remaja

6 Risiko Kesehatan Hamil di Usia Remaja

Health
Penyakit Autoimun

Penyakit Autoimun

Penyakit
Jarang Diketahui, Kenali 5 Manfaat Minum Lemon dan Jahe sebelum Tidur

Jarang Diketahui, Kenali 5 Manfaat Minum Lemon dan Jahe sebelum Tidur

Health
Infeksi Aliran Darah

Infeksi Aliran Darah

Penyakit
Mengenal Gejala Awal Tumor Otak Berdasarkan Jenisnya

Mengenal Gejala Awal Tumor Otak Berdasarkan Jenisnya

Health
Kulit Melepuh

Kulit Melepuh

Penyakit
6 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Ginjal

6 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Ginjal

Health
Lidah Pecah

Lidah Pecah

Penyakit
Cedera Olahraga, Begini Penanganan yang Tepat Menurut Dokter

Cedera Olahraga, Begini Penanganan yang Tepat Menurut Dokter

Health
Malabsorbsi Makanan

Malabsorbsi Makanan

Penyakit
Mengapa Penderita Asma Sering Mengalami Kelelahan?

Mengapa Penderita Asma Sering Mengalami Kelelahan?

Health
Hidung Tersumbat

Hidung Tersumbat

Penyakit
13 Ciri-ciri Tumor Otak yang Pantang Disepelekan

13 Ciri-ciri Tumor Otak yang Pantang Disepelekan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.