Kompas.com - 27/10/2021, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Abses otak adalah kumpulan nanah yang berkembang sebagai respons terhadap infeksi atau trauma.

Kondisi ini merupakan kondisi serius dan berpotensi mengancam nyawa yang dapat terjadi pada siapa saja dari berbagai kalangan usia.

Baca juga: Abses Otak: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Penyebab

Mengutip Medical News Today, abses otak umumnya terjadi akibat infeksi bakteri, jamur, atau parasit di beberapa bagian otak yang menyebabkan peradangan dan pembengkakan.

Abses akan terdiri dari tumpukan sel-sel otak yang terinfeksi dapat menyebabkan abses membengkak dan memberi tekanan yang meningkat pada jaringan otak di sekitarnya.

Tekanan dari abses dapat menyumbat pembuluh darah, mencegah oksigen mencapai otak, dan mengakibatkan kerusakan atau kehancuran jaringan otak.

Faktor risiko

Berikut adalah faktor-faktor yang meningkatkan risiko Anda mengalami abses otak, antara lain:

  • Sistem kekebalan yang terganggu karena HIV atau AIDS
  • Menderita kanker dan penyakit kronis lainnya
  • Penyakit jantung bawaan
  • Cedera kepala berat atau patah tulang tengkorak
  • Meningitis
  • Penggunaan obat imunosupresan
  • Sinus kronis atau infeksi telinga
  • Kelainan tertentu dari lahir memungkinkan infeksi mencapai otak lebih mudah melalui gigi dan usus.

Gejala

Berdasarkan Healthline, gejala kondisi ini dapat berkembang perlahan selama beberapa minggu, tetapi juga dapat datang secara tiba-tiba.

Baca juga: 7 Tanda Tumor Otak yang Sering Diabaikan

Gejala abses otak yang harus Anda waspadai adalah:

  • Perbedaan dalam proses mental, seperti peningkatan kebingungan, penurunan daya tanggap, dan lekas marah
  • Penurunan kemampuan berbicara
  • Penurunan kemampuan bergerak karena hilangnya fungsi otot
  • Perubahan penglihatan
  • Perubahan kepribadian atau perilaku
  • Muntah
  • Demam
  • Panas dingin
  • Leher kaku
  • Menggigil
  • Kepekaan terhadap cahaya.

Perlu diketahui bahwa sebagian besar gejala dari kondisi ini pada bayi dan anak kecil akan serupa.

Namun, terdapat gejala abses otak lainnya pada anak meliputi:

  • Muntah proyektil
  • Langisan melengking
  • Spastisitas pada tungkai.

Diagnosis

Menurut Medical News Today, berikut jenis pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis abses otak, termasuk:

Baca juga: Aneurisma Otak

  • Peninjauan gejala dan riwayat medis
  • Tes darah, memeriksa kadar sel darah putih
  • Tes pencitraan seperti MRI atau CT scan untuk mendeteksi area abses
  • Pengambilan sampel nanah untuk dianalisis.

Perawatan

Melansir Medical News Today, abses otak dapat ditangani dengan cara sebagai berikut:

  • Resep obat antibiotik jika ukuran abses yang tidak besar untuk mengobati infeksi
  • Operasi, dilakukan jika tekanan di otak terus meningkat dan terdapat risiko abses untuk pecah
  • Resep obat kortikosteroid dengan dosis tinggi untuk jangka pendek.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.