Kompas.com - 03/02/2022, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Salah satu bentuk penyakit akibat infeksi bakteri adalah leptospirosis. Leptospirosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Leptospira.

Bakteri ini dapat disebarkan melalui urine atau darah hewan yang terinfeksi, seperti tikus, anjing, babi, dan sapi.

Selain itu, leptospirosis juga dapat menyebar melalui air atau tanah yang telah terkontaminasi urine hewan yang terinfeksi bakteri Leptospira.

Baca juga: Waspada Penyakit Leptospirosis Saat Memasuki Musim Hujan

Maka dari itu, seseorang yang melakukan kontak langsung dengan air atau tanah yang telah tercemar bakteri Leptospira dapat menderita leptospirosis.

Bakteri Leptospira dapat masuk ke dalam tubuh melalui kulit atau selaput lendir, seperti pada hidung, mulut, dan kelopak mata.

Bakteri ini juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui celah kecil di kulit, seperti melalui luka terbuka atau luka robek pada kulit.

Penyakit leptospirosis rentan terjadi ketika musim hujan dan saat banjir. Meskipun demikian, penyakit ini tidak dapat menular dari satu orang ke orang lain.

Leptospirosis biasanya menimbulkan gejala seperti flu ringan, yaitu sakit kepala dan kedinginan atau menggigil.

Namun pada sebagian kasus, bakteri Leptospira dapat menginfeksi beberapa organ lain, seperti hati, ginjal, paru-paru, jantung, dan otak.

Kondisi ini akan menimbulkan gejala yang lebih parah dan dikenal dengan istilah penyakit Weil.

Jika tidak segera ditangani, leptospirosis dapat menyebabkan masalah serius, seperti gagal ginjal, meningitis, gagal hati, gangguan pernapasan, bahkan kematian.

Gejala

Merangkum Centers for Disease Control and Prevention dan Medical News Today, leptospirosis dapat bersifat asimtomatik atau tidak menimbulkan gejala apa pun.

Namun, gejala leptospirosis umumnya akan muncul secara tiba-tiba dalam dua hari hingga empat minggu setelah terpapar bakteri Leptospira.

Baca juga: Leptospirosis Mengancam saat Banjir, Begini Cara Mencegahnya

Berikut beberapa gejala awal dari penyakit leptospirosis:

  • Demam tinggi dan menggigil
  • Batuk
  • Diare
  • Muntah
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot, terutama pada area punggung bawah dan betis
  • Ruam kulit
  • Sakit perut
  • Mata merah
  • Jaundice, ditandai dengan menguningnya kulit dan bagian putih mata (sklera).

Gejala-gejala tersebut umumnya akan pulih dalam waktu satu minggu, tetapi pada kasus yang jarang terjadi penderita mengalami leptospirosis fase kedua yang disebut penyakit Weil.

Gejala penyakit Weil dapat berkembang dalam satu sampai tiga hari setelah gejala awal leptospirosis pulih.

Gejala yang muncul cukup bervariasi tergantung pada organ yang terinfeksi, di antaranya:

  • Tubuh merasa lelah dan lemah
  • Detak jantung tidak teratur atau jantung berdebar-debar
  • Nyeri dada
  • Mimisan
  • Sesak napas
  • Nafsu makan berkurang
  • Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas
  • Pembengkakan pada tangan atau kaki
  • Linglung, seperti merasa disorientasi dan sulit konsentrasi
  • Demam
  • Leher kaku
  • Batuk berdarah.

Baca juga: 10 Gejala Leptospirosis, Penyakit yang Sering Muncul Saat Musim Hujan

Penyebab

Dirangkum dari situs WebMD dan Centers for Disease Control and Prevention, leptospirosis disebabkan oleh bakteri yang disebut Leptospira interrogans.

Bakteri Leptospira dibawa oleh hewan dan dapat hidup di dalam ginjal hewan tersebut tanpa menimbulkan gejala.

Beberapa hewan yang menjadi perantara penyebaran bakteri Leptospira, meliputi:

  • Babi
  • Kuda
  • Anjing
  • Tikus
  • Sapi.

Hewan-hewan yang terinfeksi, sewaktu-waktu dapat mengeluarkan bakteri Leptospira melalui urine yang akan mengontaminasi air dan tanah.

Setelah berada di air atau tanah, bakteri Leptospira dapat bertahan hidup selama beberapa bulan hingga beberapa tahun.

Bakteri Leptospira dapat masuk ke dalam tubuh manusia melalui beberapa cara berikut:

  1. Kontak langsung antara kulit dengan urine hewan yang terinfeksi bakteri Leptospira
  2. Kontak langsung antara kulit dengan air atau tanah yang telah terkontaminasi urine hewan pembawa bakteri Leptospira
  3. Mengonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi urine hewan pembawa bakteri Leptospira.

Selain itu, bakteri Leptospira juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui luka terbuka, seperti luka lecet dan luka robek, serta selaput lendir pada hidung, mulut, dan kelopak mata.

Baca juga: 4 Bahaya Leptospirosis, Penyakit yang Perlu Diwaspadai di Musim Hujan

Meskipun sangat jarang terjadi, bakteri Leptospira juga dapat menyebar melalui ASI atau hubungan seksual.

Faktor risiko

Melansir dari situs Healthline, berikut beberapa pekerjaan atau aktivitas yang meningkatkan risiko seseorang terkena leptospirosis:

  1. Petani
  2. Dokter hewan
  3. Nelayan air tawar
  4. Tukang daging dan orang lain yang bekerja dengan bangkai hewan
  5. Melakukan olahraga air, seperti berenang, kano, arung jeram, atau kayak
  6. Mandi di danau air tawar, sungai, atau kanal
  7. Bekerja sebagai pembasmi hewan pengerat
  8. Bekerja di saluran pembuangan
  9. Tentara
  10. Penambang
  11. Hidup di negara beriklim tropis.

Diagnosis

Dikutip dari Medical News Today, diagnosis leptospirosis diawali dengan anamnesis mengenai beberapa hal berikut:

  • Gejala yang dirasakan
  • Riwayat bepergian
  • Apakah melakukan kontak dengan sumber air tawar, seperti berenang di danau, sungai, atau kanal
  • Apakah melakukan aktivitas yang mengharuskan pasien melakukan kontak dengan hewan, termasuk urine hewan.

Baca juga: 6 Cara Cegah Sakit Saat Musim Hujan

Apabila pasien diduga menderita leptospirosis maka dokter akan melakukan pemeriksaan berupa tes darah atau tes urine untuk memastikan diagnosis.

Perawatan

Merangkum National Health Service dan WebMD, pada kasus leptospirosis ringan, infeksi ini dapat pulih dengan sendirinya dalam waktu tujuh hari.

Namun, dokter mungkin akan meresepkan obat antibiotik, seperti penisilin dan doksisiklin, untuk membantu meredakan gejala.

Selain itu, dokter mungkin akan meresepkan ibuprofen atau parasetamol untuk mengatasi menurunkan demam dan meredakan nyeri.

Pada kasus yang lebih serius, dokter mungkin akan menyarankan pasien untuk melakukan rawat inap di rumah sakit.

Nantinya, dokter akan memberikan antibiotik secara intravena atau langsung ke pembuluh vena melalui suntikan atau infus.

Komplikasi

Dirangkum dari situs American Society for MicrobiologyJournals dan Healthline, leptospirosis dapat menimbulkan beberapa komplikasi berikut apabila tidak ditangani dengan benar:

  1. Gagal ginjal akut
  2. Gagal hati
  3. Gagal jantung
  4. Trombositopenia
  5. Perdarahan paru-paru
  6. Miokarditis
  7. Uveitis kronis
  8. Kematian janin atau keguguran
  9. Rhabdomyolysis atau kerusakan otot rangka
  10. Penyakit Kawasaki
  11. Kematian.

Baca juga: Musim Hujan Telah Tiba, Waspadai 5 Penyakit Berikut

Pencegahan

Mengutip dari Better Health Channel, berikut beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah leptospirosis:

  • Hindari kontak langsung dengan air yang mungkin terkontaminasi oleh urine hewan, seperti berenang di sungai atau danau
  • Gunakan alas kaki saat beraktivitas di luar ruangan, terutama saat berjalan di atas lumpur atau tanah
  • Tutup luka dengan plester tahan air, terutama saat akan melakukan kontak dengan tanah atau air
  • Jaga kebersihan lingkungan agar lingkungan rumah terhindar dari tikus
  • Gunakan sarung tangan saat berkebun
  • Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir setiap sebelum makan atau setelah melakukan kontak dengan hewan
  • Gunakan pakaian pelindung dan masker saat bekerja atau berada di area yang berisiko menularkan bakteri Leptospira
  • Lakukan vaksinasi hewan ternak atau peliharaan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.