Kompas.com - 13/05/2022, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Kanker usus besar adalah jenis kanker yang dimulai di usus besar, bagian terakhir dari saluran pencernaan.

Kanker usus besar biasanya menyerang orang dewasa yang lebih tua, meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun.

Kanker ini biasanya dimulai sebagai gumpalan kecil sel non-kanker (jinak) yang disebut polip di bagian dalam usus besar.

Baca juga: 4 Pola Makan untuk Mencegah Kanker Usus Besar

Seiring waktu beberapa polip ini bisa menjadi kanker usus besar.

Penyebab

Dokter tidak mengetahui apa yang menyebabkan sebagian besar kasus kanker usus besar.

Secara umum, kanker usus besar terjadi ketika sel-sel sehat di usus besar mengalami perubahan (mutasi) dalam DNA mereka.

DNA sel berisi seperangkat instruksi yang memberi tahu sel apa yang harus dilakukan.

Sel-sel sehat tumbuh dan membelah secara teratur untuk menjaga tubuh berfungsi normal.

Tetapi ketika DNA sel rusak dan menjadi kanker, sel-sel terus membelah, bahkan ketika sel-sel baru tidak diperlukan.

Saat sel menumpuk, mereka membentuk tumor.

Seiring waktu, sel-sel kanker dapat tumbuh untuk menyerang dan menghancurkan jaringan normal di dekatnya.

Dan sel kanker dapat melakukan perjalanan ke bagian lain dari tubuh untuk membentuk deposit di sana (metastasis).

Seseorang memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker usus besar jika:

  • Berusia lebih dari 45 tahun
  • Makan banyak daging merah atau daging olahan
  • Memiliki polip kolorektal
  • Memiliki penyakit radang usus (penyakit Crohn atau kolitis ulserativa)
  • Memiliki riwayat keluarga kanker usus besar.

Baca juga: 5 Makanan Penyebab Kanker Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

Gejala

Banyak kasus kanker usus besar tidak menunjukkan gejala.

Jika ada gejala, berikut ini biasanya dapat mengindikasikan kanker usus besar:

  • Sakit perut dan nyeri tekan di perut bagian bawah
  • Darah dalam tinja
  • Diare, sembelit, atau perubahan lain dalam kebiasaan buang air besar
  • Penurunan berat badan tanpa alasan yang diketahui.

Diagnosis

Melalui tes skrining, kanker usus besar dapat dideteksi sebelum gejala berkembang.

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menekan area perut.

Pemeriksaan fisik jarang menunjukkan adanya masalah, meskipun dokter mungkin merasakan adanya benjolan di perut.

Pemeriksaan dubur dapat mengungkapkan benjolan pada orang dengan kanker dubur, tetapi bukan berarti kanker usus besar.

Tes darah okultisme tinja (FOBT) dapat mendeteksi sejumlah kecil darah dalam tinja. 

Tes ini mungkin menunjukkan kanker usus besar.

Sigmoidoskopi atau kolonoskopi akan dilakukan untuk mengevaluasi penyebab darah dalam tinja.

Baca juga: Waspadai, Anemia Bisa Jadi Gejala Awal Kanker Usus Besar

Hanya kolonoskopi penuh yang dapat melihat seluruh usus besar. Tes tersebut adalah tes skrining terbaik untuk kanker usus besar.

Tes darah dapat dilakukan untuk mereka yang didiagnosis menderita kanker kolorektal, termasuk:

  • Hitung darah lengkap (CBC) untuk memeriksa anemia
  • Tes fungsi hati.

Jika didiagnosis menderita kanker kolorektal, tes lebih lanjut akan dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar. 

Pemindaian CT atau MRI pada perut, area panggul, atau dada dapat digunakan untuk menentukan stadium kanker.

Terkadang, pemindaian PET juga digunakan.

Stadium kanker usus besar adalah:

  • Stadium 0: Kanker sangat dini pada lapisan terdalam usus
  • Stadium I: Kanker ada di lapisan dalam usus besar
  • Stadium II: Kanker telah menyebar melalui dinding otot usus besar
  • Stadium III: Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening
  • Stadium IV: Kanker telah menyebar ke organ lain di luar usus besar.

Tes darah untuk mendeteksi penanda tumor, seperti antigen carcinoembryonic (CEA) dapat membantu dokter mengikuti pasien selama dan setelah perawatan.

Perawatan

Perawatan tergantung pada banyak hal, termasuk stadium kanker.

Baca juga: 13 Penyebab Kanker Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

Perawatan umumnya meliputi:

  • Pembedahan untuk mengangkat tumor
  • Kemoterapi untuk membunuh sel kanker
  • Terapi radiasi untuk menghancurkan jaringan kanker
  • Terapi yang ditargetkan untuk mencegah kanker tumbuh dan menyebar.

Hubungi dokter segera jika mengalami gejala seperti:

  • Kotoran hitam seperti tar
  • Darah saat buang air besar
  • Perubahan kebiasaan buang air besar
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Komplikasi

Kemungkinan komplikasi kanker usus besar antara lain:

  • Penyumbatan usus besar, yang menyebabkan obstruksi usus
  • Kanker kembali atau kambuh di usus besar
  • Kanker menyebar ke organ atau jaringan lain (metastasis)
  • Perkembangan kanker kolorektal primer kedua

Pencegahan

Kanker usus besar hampir selalu dapat dideteksi dengan kolonoskopi pada tahap paling awal dan paling dapat disembuhkan.

Semua orang dewasa berusia 45 tahun ke atas harus menjalani pemeriksaan kanker usus besar.

Baca juga: 3 Gejala Kanker Usus Besar pada Wanita yang Sering Tak Disadari

Seberapa sering harus melakukan skrining tergantung pada tes yang digunakan.

Skrining kanker usus besar seringkali dapat menemukan polip sebelum menjadi kanker.

Menghapus polip ini dapat mencegah kanker usus besar.

Orang dengan faktor risiko tertentu untuk kanker usus besar mungkin perlu tes lebih awal (sebelum usia 45) atau lebih sering.

Mengubah pola makan dan gaya hidup sangat penting untuk mencegah kanker usus besar.

Penelitian medis menunjukkan bahwa diet rendah lemak dan tinggi serat dapat membantu mengurangi risiko kanker usus besar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.