Kompas.com - 15/12/2020, 14:05 WIB
Ilustrasi obesitas dan diabetes. Obesitas bisa memicu penyakit diabetes. SHUTTERSTOCK/JPC-PRODIlustrasi obesitas dan diabetes. Obesitas bisa memicu penyakit diabetes.

KOMPAS.com - Obesitas adalah suatu kondisi medis yang terjadi ketika seseorang memiliki kelebihan berat badan atau lemak tubuh yang dapat memengaruhi kesehatannya.

Seorang dokter biasanya akan mendiagnosis seseorang mengalami obesitas jika memiliki indeks massa tubuh (IMT) atau body mass index (BMI) yang tinggi.

IMT adalah indikator umum yang kerap digunakan dokter atau ahli gizi untuk menilai apakah seseorang memiliki berat badan yang sesuai untuk usia, jenis kelamin, dan tinggi badannya.

Baca juga: 3 Cara Mengukur Obesitas, Mana yang Terbaik?

Pengukuran ini menggabungkan tinggi dan berat badan.

Menurut Permenkes RI No. 41 tahun 2014 tentang Pedoman Gizi Seimbang, angka BMI 25-27 menunjukkan bahwa seseorang mengalami kelebihan berat badan (overweight). Sedangkan BMI lebih dari 27 menunjukkan bahwa seseorang mengalami obesitas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Faktor lain, seperti rasio lingkar pinggang-lingkar pinggul (WHR), rasio lingkar pinggang-tinggi badan (WtHR), dan jumlah serta distribusi lemak pada tubuh juga berperan dalam menentukan seberapa sehat berat badan seseorang dan bentuk tubuh sedang.

Jika seseorang mengalami obesitas dan kelebihan berat badan, ini dapat meningkatkan risiko terkena sejumlah kondisi kesehatan, termasuk sindrom metabolik, artritis, dan beberapa jenis kanker.

Sindrom metabolik melibatkan sekumpulan masalah, seperti tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, dan penyakit kardiovaskular.

Menjaga berat badan yang sehat atau menurunkan berat badan melalui pola makan dan olahraga merupakan salah satu cara untuk mencegah atau mengurangi obesitas.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memerlukan pembedahan untuk mengatasi obesitas.

Baca juga: 3 Penyebab Obesitas pada Anak dan Cara Mengatasinya

Penyebab obesitas

Mengingat bahayanya, maka obesitas perlu diwaspadai.

Berikut ini adalah beragam penyebab obesitas yang layak diantisipasi:

1. Konsumsi terlalu banyak kalori

Melansir Medical News Today, ketika seseorang mengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang digunakan sebagai energi, tubuh mereka akan menyimpan kalori ekstra sebagai lemak. Hal ini bisa menyebabkan kelebihan berat badan dan obesitas.

Selain itu, beberapa jenis makanan lebih cenderung menyebabkan penambahan berat badan, terutama makanan yang tinggi lemak dan gula.

Baca juga: 13 Makanan yang Mengandung Karbohidrat Tinggi tapi Menyehatkan

Beberapa makanan yang cenderung meningkatkan risiko penambahan berat badan, yakni:

  • Makanan cepat saji
  • Makanan yang digoreng, seperti kentang goreng
  • Daging berlemak dan olahan
  • Banyak produk susu
  • Makanan dengan tambahan gula, seperti sereal sarapan siap saji dan kue
  • Makanan yang mengandung gula tersembunyi, seperti saus tomat dan banyak makanan kaleng dan kemasan lainnya
  • Jus manis, soda, dan minuman beralkohol
  • Makanan olahan, tinggi karbohidrat, seperti roti

Beberapa produk makanan olahan mengandung sirup jagung fruktosa tinggi sebagai pemanis, termasuk makanan gurih, seperti saus tomat.

Makan terlalu banyak makanan ini dan melakukan terlalu sedikit olahraga dapat menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas.

Seseorang yang mengonsumsi makanan yang sebagian besar terdiri dari buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan air masih berisiko mengalami kenaikan berat badan jika mereka makan berlebihan atau memiliki faktor genetik.

Namun, orang-orang tersebut lebih cenderung menikmati makanan yang bervariasi sambil mempertahankan berat badan yang sehat.

Baca juga: 9 Buah yang Mengandung Serat Tinggi

Agar lebih sehat, pilihkan makanan segar dan biji-bijian mengandung serat. Makanan ini bisa membuat seseorang kenyang lebih lama dan mendorong pencernaan yang sehat.

2) Gaya hidup pasif

Banyak orang menjalani gaya hidup yang lebih banyak duduk daripada orangtua atau kakek-nenek mereka.

Contoh kebiasaan pasif meliputi:

  • Bekerja di kantor daripada melakukan pekerjaan di lapangan
  • Bermain game di komputer daripada melakukan aktivitas fisik di luar
  • Pergi ke suatu tempat dengan mobil daripada berjalan kaki atau bersepeda

Semakin sedikit seseorang bergerak, maka semakin sedikit kalori yang dibakar.

Selain itu, aktivitas fisik dapat memengaruhi cara kerja hormon seseorang, dan hormon memengaruhi cara tubuh memproses makanan.

Baca juga: 7 Biji-bijian Makanan Berserat Tinggi

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik dapat membantu menjaga tingkat insulin tetap stabil dan tingkat insulin yang tidak stabil dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Aktivitas fisik tidak perlu dilakukan dengan melakukan olahraga berat di gym.

Aktivitas fisik, seperti berjalan kaki, bersepeda, menaiki tangga, dan melakukan pekerjaan rumah tangga juga dapat berkontribusi menjaga kestabilan insulin.

3) Kurang tidur

Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat meningkatkan risiko bertambahnya berat badan dan mengembangkan obesitas.

Salah satu penelitian yang membuktikan hal tersebut adalah penelitian yang dilakukan di Inggris dengan melibatkan 28.000 anak dan 15.000 orang dewasa dari 1977 hingga 2012.

Pada 2012, para peneliti menyimpulkan bahwa kurang tidur secara signifikan dapat meningkatkan risiko obesitas baik pada orang dewasa maupun anak-anak.

Pasalnya, kurang tidur dapat menyebabkan perubahan hormonal yang meningkatkan nafsu makan.

Ketika seseorang tidak cukup tidur, tubuhnya memproduksi ghrelin, hormon yang merangsang nafsu makan.

Pada saat yang sama, kurang tidur juga menurunkan produksi leptin, hormon yang menekan nafsu makan.

Baca juga: Ini Durasi Tidur Ideal Berdasarkan Usia

4) Efek samping konsumsi obat

Beberapa obat juga dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Hasil tinjauan dan meta-analisis yang diterbitkan dalam The Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism pada 2015 menemukan bahwa beberapa obat dapat menyebabkan orang bertambah berat badan selama beberapa bulan.

Beberapa obat yang bisa menimbulkan efek demikian, yakni:

  • Antipsikotik atipikal, terutama olanzapine, quetiapine, dan risperidone
  • Antikonvulsan dan penstabil suasana hati, dan khususnya gabapentin
  • Obat hipoglikemik, seperti tolbutamide
  • Glukokortikoid digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis
  • Beberapa jenis antidepresan

Tapi, beberapa obat juga bisa menimbulkan efek menurunkan berat badan.

Baca juga: Jenis-jenis Obat Diabetes Tipe 1 dan Obat Diabetes Tipe 2

Itu mengapa, siapa pun yang memulai pengobatan baru dan mengkhawatirkan berat badannya harus bertanya kepada dokter apakah obat tersebut mungkin berpengaruh pada berat badan atau tidak.

5. Genetika

Melansir Health Line, obesitas memiliki komponen genetik yang kuat.

Anak-anak dari orang tua yang gemuk lebih mungkin menjadi gemuk daripada anak-anak dari orang tua kurus.

Tapi, itu tidak berarti bahwa obesitas sudah ditentukan sebelumnya.

Apa yang Anda makan dapat berpengaruh besar pada gen mana yang diekspresikan dan mana yang tidak.

Dengan kata lain, komponen genetik memang berpengaruh pada risiko obesitas. Namun, pola makan yang sehat bisa membantu meminimalisir pengaruh faktor genetik.

6. Mengalami resistensi Leptin

Leptin adalah hormon lain yang berperan penting dalam obesitas.

Ini diproduksi oleh sel-sel lemak dan tingkat darahnya meningkat dengan massa lemak yang lebih tinggi.

Baca juga: 11 Makanan yang Mengandung Lemak Tinggi tapi Justru Menyehatkan

Karena alasan ini, kadar leptin sangat tinggi pada orang yang mengalami obesitas.

Pada orang sehat, kadar leptin tinggi dikaitkan dengan penurunan nafsu makan.

Saat bekerja dengan benar, otak akan mengetahui seberapa tinggi simpanan lemak di tubuh.

Masalahnya adalah bahwa leptin tidak bekerja sebagaimana mestinya pada banyak orang yang mengalami obesitas, karena untuk beberapa alasan leptin tidak dapat menembus sawar darah-otak.

Kondisi ini disebut resistensi leptin dan diyakini sebagai faktor utama patogenesis obesitas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

Health
Bronkopneumonia

Bronkopneumonia

Penyakit
3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.