Kompas.com - 31/01/2022, 16:01 WIB

Penyakit jantung dan komorbid Covid-19

Di masa pandemi Covid-19, penyakit jantung adalah komorbid atau penyakit penyerta yang menyebabkan penderita lebih berisiko ketika terinfeksi virus corona SARS-CoV-2.

Penderita penyakit jantung rawan mengalami perburukan bahkan kematian apabila terkena Covid-19.

“Laporan dari RS di masa pandemi menunjukkan bahwa 16,3 persen pasien yang dirawat dari ruang isolasi Covid-19 ternyata mempunyai komorbid. Pada situasi Covid-19, angka kematian meningkat 22-23 persen. Salah satunya, Covid-19 menyebabkan perburukan dari jantung,” kata dia.

Untuk mencegah penyakit jantung sekaligus mengantisipasi fatal akibat perburukan Covid-19 karena penyakit jantung, masyarakat dianjurkan menjalankan pola hidup sehat setiap hari.

Selain itu, jalankan protokol kesehatan lewat mengenakan masker dengan benar, rajin mencuci tangan, dan segera mengikuti vaksinasi Covid-19.

Perlu diketahui, vaksin Covid-19 dapat mencegah perburukan dan kematian ketika terinfeksi virus corona, termasuk untuk pengidap penyakit jantung.

Baca juga: 11 Ciri-ciri Penyakit Jantung di Usia Muda

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.