Kompas.com - 17/01/2022, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Limfoma non-hodgkin adalah jenis kanker yang dimulai di sistem limfatik, yaitu bagian dari sistem kekebalan tubuh yang melawan kuman.

Kondisi ini dapat menyebabkan sel darah putih yang disebut limfosit tumbuh secara tidak normal dan dapat membentuk tumor di seluruh tubuh.

Baca juga: Perbedaan Kanker Limfoma Hodgkin dan Limfoma Non-hodgkin

Penyebab

Pada dasarnya, penyebab pasti dari kanker ini masih belum diketahui.

Namun, berdasarkan Healthline, limfoma non-hodgkin dapat dikaitkan dengan kanker darah yang berkembang dan berasal dari sistem limfatik.

Faktor risiko 

Menurut Mayo Clinic, faktor risiko limfoma non-hodgkin meliputi:

  • Konsumsi obat-obatan tertentu yang menekan sistem kekebalan tubuh
  • Infeksi virus dan bakteri tertentu
  • Paparan bahan kimia
  • Lansia atau berusia 60 tahun atau lebih.

Gejala

Menurut Mayo Clinic, tanda dan gejala limfoma non-hodgkin termasuk:

  • Pembengkakan kelenjar getah bening di leher, ketiak, atau selangkangan
  • Sakit perut atau bengkak
  • Nyeri dada, batuk, atau kesulitan bernapas
  • Kelelahan terus-menerus
  • Demam
  • Keringat malam
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Baca juga: Penyakit Limfoma: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Diagnosis

Berdasarkan Mayo Clinic, diagnosis limfoma non-hodgkin mencakup:

  • Diskusi mengenai gejala dan riwayat kesehatan pribadi dan keluarga Anda
  • Pemeriksaan fisik termasuk pembengkakan kelenjar getah bening di leher, ketiak, selangkangan, serta limpa atau hati
  • Tes darah dan urine,membantu menyingkirkan infeksi atau penyakit lain
  • Tes pencitraan, mencari tanda-tanda sel limfoma di area lain di tubuh
  • Tes atau biopsi kelenjar getah bening
  • Tes atau biopsi sumsum tulang untuk mencari sel limfoma non-hodgkin
  • Pungsi lumbal atau spinal tap jika ada kekhawatiran limfoma telah akan memengaruhi cairan di sekitar sumsum tulang belakang.

Perawatan

Perawatan limfoma non-hodgkin akan tergantung pada stadium atau tingkat keparahannya.

Dilansir dari Mayo Clinic, pilihan perawatan penyakit ini meliputi:

  • Terapi radiasi, menggunakan sinar radiasi energi tinggi untuk menghancurkan sel-sel kanker di area tubuh tertentu
  • Kemoterapi, melibatkan penggunaan obat-obatan yang dapat membunuh sel kanker
  • Transplantasi sumsum tulang, memasukkan sel-sel punca yang sehat ke dalam tubuh untuk menggantikan sel-sel kanker di sumsum tulang
  • Terapi alternatif, membantu mengelola gejala limfoma
  • Terapi obat yang ditargetkan dan berfokus pada kelainan spesifik di dalam sel kanker
  • Rekayasa sel kekebalan untuk melawan limfoma
  • Imunoterapi yaitu menggunakan sistem kekebalan tubuh Anda untuk melawan kanker.

Baca juga: Mengenal Gejala dan Tahap Perkembangan Kanker Limfoma

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.