Kompas.com - 13/04/2020, 14:00 WIB

KOMPAS.com - Virus corona jenis baru bernama resmi SARS-CoV-2 telah menyebabkan Covid-19 menyebar ke lebih dari 190 negara.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendeklarasikan Covid-19 atau infeksi virus corona sebagai pandemi global.

Melansir Guardian (12/4/2020), gejala infeksi virus corona paling umum adalah demam, batuk kering, kelelahan, dan sesak napas.

Baca juga: 5 Kesalahan Umum Cara Pakai Masker

Menurut laporan WHO, satu dari enam orang penderita positif Covid-19 mengalami gejala sakit parah atau berat.

Beberapa penderita yang dilaporkan mengalami dampak infeksi berat di antaranya kelompok orang lanjut usia (lansia), penderita dengan riwayat tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes, sampai penyakit pernapasan.

Sementara itu, data menunjukkan sebanyak 80 persen penderita infeksi virus corona mengalami gejala ringan atau tidak menunjukkan gejala sakit berat.

Baca juga: Virus Corona Berpotensi Menyebar Melalui Percikan Ludah

Melansir Good Housekeeping, berikut beberapa gejala ringan infeksi virus corona:

1. Tak peka bau dan rasa

Organisasi kesehatan British Rhinological Society, British Association of Otorhinolaryngology, dan American Academy of Otolaryngology-Head and Neck Surgery (AAO-HNS) menyebut tak peka bau dan rasa berpotensi sebagai gejala Covid-19.

Tak peka bau dan rasa bisa jadi tanda pasien virus corona tanpa gejala (orang tanpa gejala).

Apabila sudah ada tanda-tanda tak peka bau dan rasa, ada baiknya Anda mulai mengisolasi diri selama 14 hari.

Menurut laporan British Rhinological Society dan British Association of Otorhinolaryngology, dua dari tiga penderita positif Covid-19 di Jerman mengalami tidak peka bau.

Sementara di Korea Selatan, persentasi pasien infeksi virus corona yang tak peka bau sebanyak 30 persen.

Baca juga: Tak Peka Bau dan Rasa Bisa Jadi Gejala Infeksi Virus Corona

"Virus adalah penyebab umum perubahan kepekaan bau dan rasa karena ada infeksi di saluran pernapasan bagian atas," jelas Rachel Kaye, M.D., pakar laring dari Rutgers University.

Menurut dia, infeksi virus dapat menyebabkan peradangan dan pembengkakan pada lapisan rongga hidung.

Sehingga, hidung jadi tersumbat dan orang kehilingan sensitivitas bau.

Selain itu, infeksi virus juga dapat menyebabkan kerusakan neurologis pada reseptor bau.

Baca juga: Batuk Berdahak Bisa Jadi Gejala Virus Corona, Ini yang Harus Diwaspadai

2. Kelelahan

Ilustrasi lelahSIphotography Ilustrasi lelah
Infeksi virus termasuk virus corona dapat menyebabkan seseorang mengalami kelelahan.

Pasalnya, saat terifeksi kuman baik virus maupun bakteri, daya tahan tubuh akan bekerja ekstra keras untuk melawan penyakit.

Kinerja daya tahan tubuh tersebut membutuhkan banyak energi. Tak pelak, tubuh rasanya lelah.

3. Sakit tenggorokan

Covid-19 adalah penyakit yang virusnya menyasar saluran pernapasan.

Saat terinfeksi, penderita bisa mengalami kondisi ada penumpukan lendir di belakang hidung dan tenggorokan.

Kondisi tersebut menyebabkan lendir menetes ke bawah dari belakang hidung, sehingga mengiritasi tenggorokan.

Penderita infeksi virus corona juga kerap mengalami batuk yang intens atau terus-menerus.
Kondisi ini juga rentan menyebabkan radang atau sakit tenggorokan.

Baca juga: Tips Memilih Masker Kain Nonmedis untuk Cegah Virus Corona

4. Nyeri dan sakit kepala

Ilustrasi sakit kepalashutterstock Ilustrasi sakit kepala
Gejala paling umum dari infeksi virus adalah demam. Setelah tubuh demam, tubuh juga akan terasa pegal dan sakit.

Tak jarang, rasa demam dan pegal tersebut disertai sakit kepala.

Gejala nyeri dan sakit kepala ini tak hanya terjadi pada pasien infeksi virus corona.

Orang yang sedang sakit flu atau terinfeksi virus flu juga bisa merasakan gejala badan terasa nyeri dan sakit kepala.

Baca juga: Gejala Infeksi Virus Corona Bisa Berbeda, Tergantung Daya Tahan Tubuh

5. Diare, mual, dan muntah

Sejumlah ahli berpendapat gejala diare, mual, dan muntah muncul karena virus corona memasuki sistem saluran pencernaan.

Studi dari American Journal of Gastroenterology yang belum ditinjau sejawat menyebut, sejumlah pasien Covid-19 mengalami gangguan pencernaan.

Dalam beberapa kasus, penderita Covid-19 mengalami diare saat awal terinfeksi virus corona.

Bagi Anda yang mengalami beberapa keluhan di atas dan gejala berlangsung selama beberapa hari, segera laporkan ke hotline Covid-19 yang disediakan pemerintah, yakni 119.

Anda juga bisa menghubungi layanan fasilitas kesehatan terdekat dari tempat tinggal Anda.

Sebaiknya, Anda tidak langsung mendatangi rumah sakit atau fasilitas kesehatan. Karena ada potensi penularan virus corona SARS-CoV-2 selama di perjalanan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.