Kompas.com - 07/09/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi rahang kaku Ilustrasi rahang kaku

KOMPAS.com - Rahang kaku dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, termasuk bruxism (gertakan gigi secara berlebihan), gangguan sendi rahang (TMD), dan stres.

Rahang kaku dapat menyebabkan rasa nyeri atau ketidaknyamanan di banyak bagian tubuh seperti kepala, telinga, gigi, wajah, dan leher.

Intensitas nyeri dapat bervariasi dan dapat menjadi lebih buruk saat mengunyah atau menguap.

Baca juga: Bahu Sering Nyeri dan Kaku, Bisa Jadi Tanda Frozen Shoulder

Penyebab

Melansir Healthline, setidaknya ada tujuh penyebab umum rahang kaku, antara lain:

  • Gangguan sendi temporomandibular (TMD atau TMJD)

TMD menyebabkan nyeri pada sendi rahang dan otot di sekitarnya.

Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit  pada salah satu atau kedua sendi engsel (sendi temporomandibular).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sendi ini terletak di antara rahang bawah dan tulang temporal.

TMD juga dapat menyebabkan nyeri berdenyut di dekat telinga, rahang, dan wajah.

Nyeri TMD seringkali bersifat sementara dan dapat diatasi dengan perawatan di rumah.

  • Stres

Perasaan stres atau kecemasan berlebih terkadang secara tidak sengaja akan membuat seseorang mengatupkan rahang atau menggertakkan gigi saat tertidur.

Selain itu, stres dapat menahan rahang dalam posisi terkatup saat terjaga tanpa menyadarinya.

Tindakan ini dapat menyebabkan rahang kaku dan rasa sakit selama jam tidur dan bangun.

Rasa sakitnya bisa lebih buruk ketika makan atau berbicara.

Stres juga dapat menyebabkan gejala lain, seperti sakit kepala.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Bangun Tidur Badan Pegal dan Kaku

  • Menggertakkan gigi (bruxism)

Bruxism (gertakan gigi) atau clenching dapat disebabkan oleh stres, genetika, atau masalah gigi, seperti gigi yang tidak sejajar.

Bruxism dapat terjadi selama tidur maupun terjaga meskipun seseorang tidak menyadarinya.

Bruxism dapat menyebabkan rasa kaku atau nyeri pada wajah, leher, dan rahang atas atau bawah. 

Selain itu, bruxism dapat menyebabkan sakit kepala atau sakit telinga.

  • Mengunyah berlebihan

Mengunyah permen karet atau zat lain secara berlebihan dapat menyebabkan rasa kaku di rahang bawah (mandibula).

  • Rheumatoid arthritis (RA)

Rheumatoid (RA) adalah gangguan inflamasi autoimun.

RA dapat mempengaruhi otot dan sendi di seluruh tubuh.

Sekitar 80 persen orang dengan RA memiliki TMD, yang merupakan penyebab rahang kaku.

RA dapat merusak sendi rahang dan jaringan di sekitarnya

Gangguan ini juga dapat menyebabkan pengeroposan tulang di rahang.

Baca juga: 5 Penyebab Leher Kaku, Bisa Keseleo sampai Tanda Penyakit

  • Osteoartritis (OA)

Meskipun tidak umum, osteoarthritis (OA) dapat terjadi di dalam sendi temporomandibular.

Hal ini dapat menyebabkan kerusakan dan hilangnya fungsi tulang rahang, tulang rawan, dan jaringan.

Rusaknya fungsi organ tersebut mengakibatkan rahang kaku dan nyeri yang dapat menyebar ke area sekitarnya.

  • Tetanus

Tetanus (lockjaw) adalah infeksi bakteri yang berpotensi fatal.

Gejalanya seperti kekakuan di perut, kesulitan menelan, dan kontraksi otot yang menyakitkan di rahang dan leher.

Gejala

Gejala rahang kaku bervariasi tergantung dari penyebabnya.

Disadur dari Winchester hospital, gejala umum yang biasa dirasakan ketika menderita rahang kaku antara lain: 

  • Nyeri atau ketidaknyamanan di dalam dan di sekitar sendi rahang, telinga, atau otot rahang, wajah, pelipis, atau leher
  • Sakit kepala
  • Gerakan terbatas atau penguncian rahang
  • Masalah mengunyah
  • Bunyi klik, letupan, atau kisi yang menyakitkan saat menggerakkan sendi rahang
  • Masalah telinga, seperti sakit, atau kepekaan terhadap kebisingan atau angin

Baca juga: Otot Kaku

Perawatan

Merangkum dari Medical news today dan Healthline, seorang dapat meredakan rahang kaku dengan latihan-latihan berikut:

  • Latihan membuka rahang

Ulangi gerakan membuka dan menutup mulut beberapa kali sebagai pemanasan.

Kemudian, letakkan jari di atas empat gigi bawah.

Perlahan tarik ke bawah sampai Anda merasakan sedikit ketidaknyamanan di sisi rahang yang kaku.

Tahan selama 30 detik, lalu perlahan lepaskan rahang kembali ke posisi semula.

  • Peregangan sendi rahang

Latihan ini membantu meregangkan otot-otot rahang dan leher.

Tekan ujung lidah ke langit-langit mulut, tepat di belakang gigi atas tanpa menyentuhnya.

Selanjutnya, gunakan lidah untuk memberikan tekanan lembut.

Perlahan buka mulut selebar mungkin, lalu tutup perlahan.

Berhentilah pada titik saat merasa tidak nyaman. 

Baca juga: 3 Cara Hentikan Kebiasaan Sentuh Wajah Agar Tak Mudah Terinfeksi Virus

  • Peregangan senyum

Peregangan ini membantu menghilangkan stres pada otot wajah, rahang atas dan bawah, serta leher.

Tersenyumlah dengan senyum terlebar yang bisa dilakukan tanpa merasa kaku atau sakit.

Sambil tersenyum, perlahan buka rahang.

Tarik napas dalam-dalam melalui mulut, lalu buang napas sambil melepaskan senyum.

  • Menggunakan pelindung mulut

Pelindung mulut dapat membantu mengurangi tekanan pada rahang dan mencegah orang menggemeretakkan gigi.

Pelindung mulut tertentu juga dapat membantu memposisikan ulang sendi rahang yang tidak sejajar.

Perawatan tambahan untuk rahang kaku meliputi:

  • Kompres panas dan dingin
  • Suntikan kortikosteroid
  • Obat antiinflamasi nonsteroid, seperti aspirin dan ibuprofen
  • Pelemas otot atau pereda nyeri
  • Antidepresan
  • Akupunktur

Baca juga: 4 Cara Setop Kebiasaan Sentuh Wajah agar Tak Gampang Tertular Penyakit

Diagnosis

Seseorang yang mengalami salah satu dari gejala berikut harus segera berkonsultasi dengan dokter:

  • Sakit parah di rahang yang memburuk saat mengunyah
  • Kesulitan membuka mulut atau menelan
  • Sakit kepala yang mengganggu aktivitas sehari-hari

Beberapa kondisi kesehatan dapat menyebabkan rahang kaku.

Tenaga kesehatan akan meninjau riwayat kesehatan seseorang dan menanyakan gejala yang sedang dialami.

Tes pencitraan dapat membantu mendiagnosis peradangan dan kelainan struktural yang dapat menyebabkan kekakuan pada rahang. Beberapa tes tersebut antara lain:

  • Sinar X
  • CT scan
  • Pemindaian MRI

Pencegahan

Mengutip Medical news today, tiga tips berikut dapat dilakukan untuk mencegah rahang kaku:

  • Kelola stres untuk menghindari bruxism
  • Hindari makanan lengket yang membutuhkan kunyahan berlebihan, seperti permen karet, gula-gula, dan karamel
  • Hindari makanan keras yang memberi tekanan pada rahang, seperti kacang, crouton, dan potongan es.

Baca juga: 6 Penyebab Nyeri Leher

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

Health
Bronkopneumonia

Bronkopneumonia

Penyakit
3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.