Kompas.com - 19/11/2021, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Fetal alcohol syndrome atau sindrom alkohol janin adalah suatu kondisi pada anak yang dihasilkan dari paparan alkohol selama kehamilan.

Fetal alcohol syndrome (FAS) dapat menyebabkan kerusakan otak dan masalah pertumbuhan.

Tidak ada jumlah alkohol yang diketahui aman dikonsumsi selama kehamilan.

Baca juga: Keracunan Alkohol

Jika ibu minum alkohol selama kehamilan, otomatis menempatkan bayi pada risiko sindrom alkohol janin.

Penyebab

Konsumsi alkohol selama kehamilan dapat menyebabkan risiko yang sama seperti minum alkohol pada umumnya.

Tapi bagi ibu hamil, hal tersebut menimbulkan risiko ekstra untuk bayi yang belum lahir.

Ketika seorang wanita hamil minum alkohol, kandungan alkohol dengan mudah melewati plasenta ke janin.

Karena itu, minum alkohol dapat membahayakan bayi yang belum lahir.

Tidak ada tingkat penggunaan alkohol yang aman selama kehamilan. Jumlah alkohol yang lebih besar semakin meningkatkan risiko.

Waktu penggunaan alkohol selama kehamilan juga penting.

Minum alkohol paling berbahaya selama 3 bulan pertama kehamilan. Tapi, minum alkohol sepanjang waktu kehamilan juga tetap berbahaya.

Gejala

Bayi dengan FAS berisiko memiliki gejala berikut:

  • Pertumbuhan yang buruk saat bayi dalam kandungan dan setelah lahir
  • Penurunan tonus otot dan koordinasi yang buruk
  • Tonggak perkembangan yang tertunda
  • Kesulitan penglihatan, seperti rabun jauh (miopia)
  • Hiperaktif
  • Mudah cemas
  • Kegugupan ekstrim
  • Rentang perhatian yang pendek.

Baca juga: Kecanduan Alkohol

Diagnosis

Jika seorang ibu hamil tidak bisa berhenti minum, mintalah bantuan dokter kandungan, dokter perawatan primer, atau profesional kesehatan mental.

Karena diagnosis dini dapat membantu mengurangi risiko masalah jangka panjang untuk bayi dengan sindrom alkohol janin.

Jangan menunggu masalah muncul sebelum mencari bantuan.

Tes yang umum dilakukan untuk diagnosis FAS antara lain:

  • Tes kadar alkohol dalam darah pada ibu hamil yang menunjukkan tanda-tanda mabuk
  • Studi pencitraan otak (CT atau MRI) setelah anak lahir
  • USG kehamilan.

Perawatan

Tidak ada perawatan untuk kondisi FAS. Konseling dapat membantu wanita yang telah memiliki anak dengan FAS.

Oleh karena itu, wanita yang sedang hamil atau yang sedang mencoba untuk hamil tidak boleh minum alkohol dalam jumlah berapa pun.

Wanita hamil dengan gangguan penggunaan alkohol harus mengikuti program rehabilitasi dan diperiksa secara ketat oleh penyedia layanan kesehatan selama kehamilan.

Komplikasi

Berdasarkan Mayo Clinic, komplikasi yang dapat diakibatkan oleh FAS dapat mencakup:

Baca juga: Yang Terjadi Pada Tubuh saat Kita Mengonsumsi Alkohol

  • Gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas (ADHD)
  • Agresi, perilaku sosial yang tidak pantas, dan melanggar aturan dan hukum
  • Alkohol atau penyalahgunaan narkoba
  • Gangguan kesehatan mental, seperti depresi, kecemasan atau gangguan makan
  • Masalah dengan kehidupan mandiri dan pekerjaan.

Pencegahan

Menghindari alkohol selama kehamilan adalah cara efektif mencegah FAS.

Wanita yang aktif secara seksual dan peminum berat harus menggunakan alat kontrasepsi serta mengontrol perilaku minum mereka, atau berhenti menggunakan alkohol sebelum mencoba hamil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.