Kompas.com - 27/11/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi Premenstrual Syndrome Ilustrasi Premenstrual Syndrome

KOMPAS.com - Premenstrual syndrome (PMS) merupakan suatu kondisi umum yang memengaruhi emosi, kesehatan fisik, dan perilaku wanita selama siklus menstruasi, terutama sebelum menstruasi dimulai.

Meskipun tidak diketahui penyebab pastinya, para peneliti mempercayai bahwa PMS terjadi akibat perubahan hormon seks dan kadar serotonin pada awal siklus menstruasi.

Baca juga: Premenstrual Syndrome: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasi

Gejala

Meskipun tidak selalu terjadi pada setiap orang, gejala PMS dapat terjadi dari kisaran ringan hingga berat yang secara signifikan memengaruhi kemampuan Anda untuk melakukan aktivitas rutin.

Berdasarkan Medical News Today, gejala PMS dapat meliputi:

Gejala fisik

  • Perubahan nafsu makan, seperti mengidam makanan
  • Payudara lembut atau bengkak
  • Penambahan berat badan
  • Perut kembung
  • Nyeri di perut bagian bawah atau kram menstruasi
  • Sembelit atau diare
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Kulit berminyak
  • Berjerawat.

Gejala psikologis

  • Suasana hati yang rendah
  • Merasa sedih atau menangis
  • Lekas marah
  • Depresi
  • Meningkatnya kecemasan
  • Perubahan suasana hati
  • Penarikan sosial
  • Masalah tidur, seperti insomnia
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Libido menurun.

Baca juga: Bagaimana Membedakan Tanda Awal Hamil dengan Premenstrual Syndrome?

Segera hubungi dokter Anda jika gejala tidak kunjung menghilang dan mulai memengaruhi kehidupan Anda sehari-hari.

Diagnosis

Berdasarkan Healthline, diagnosis dilakukan ketika Anda memiliki lebih dari satu gejala yang berulang dan cukup parah untuk menyebabkan gangguan antara menstruasi dan ovulasi.

Dokter Anda juga harus mengesampingkan penyebab lain, seperti anemia, endometriosis, penyakit tiroid, sindrom iritasi usus besar (IBS), sindrom kelelahan kronis, jaringan ikat atau penyakit rematik.

Oleh karena itu, berikut jenis-jenis pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis PMS, meliputi:

  • Diskusi mengenai riwayat depresi atau gangguan mood dalam keluarga
  • Tes kehamilan
  • Tes hormon tiroid untuk memastikan bahwa kelenjar tiroid Anda bekerja dengan baik
  • Pemeriksaan panggul untuk memeriksa masalah ginekologi.

Perawatan

Pada dasarnya, PMS tidak dapat disembuhkan.

Namun, menurut Healthline, terdapat langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk meringankan gejala PMS, antara lain:

  • Minum banyak cairan untuk meredakan perut kembung
  • Makan makanan seimbang untuk meningkatkan kesehatan dan tingkat energi Anda secara keseluruhan
  • Mengurangi asupan gula, garam, kafein, dan alkohol
  • Mengonsumsi suplemen seperti asam folat, vitamin B-6, vitamin D, kalsium, dan magnesium untuk mengurangi kram dan perubahan suasana hati
  • Tidur yang cukup untuk mengurangi kelelahan
  • Berolahraga untuk mengurangi kembung dan meningkatkan kesehatan mental
  • Mengonsumsi obat pereda nyeri, seperti ibuprofen atau aspirin, untuk meredakan nyeri otot, sakit kepala, dan kram perut.

Baca juga: Nyeri Payudara Jelang Menstruasi, Bagaimana Mengatasinya? 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.